AS akan berhenti mengekspor peralatan pertahanan ke Hong Kong karena hukum Tiongkok

AS akan berhenti mengekspor peralatan pertahanan ke Hong Kong karena hukum Tiongkok

AS akan berhenti mengekspor peralatan pertahanan asal AS ke Hong Kong karena daratan Cina memperketat cengkeramannya di kota itu, Menteri Luar Negeri Mike Pompeo mengumumkan.

Mengutip Beijing “keputusan untuk mengeluarkan isi kebebasan Hong Kong,” kata Pompeo pada hari Senin bahwa AS dipaksa “untuk mengevaluasi kembali kebijakannya terhadap wilayah tersebut.”

Diplomat utama negara itu selanjutnya mengatakan bahwa AS akan “mengambil langkah-langkah ke arah memaksakan pembatasan yang sama pada teknologi pertahanan dan penggunaan ganda AS ke Hong Kong seperti halnya untuk China.”

Pompeo membela langkah yang diperlukan “untuk melindungi keamanan nasional AS,” menambahkan bahwa AS “tidak dapat lagi membedakan antara ekspor barang-barang yang dikendalikan ke Hong Kong atau ke daratan Cina.

“Kami tidak bisa mengambil risiko barang-barang ini jatuh ke tangan Tentara Pembebasan Rakyat, yang tujuan utamanya adalah untuk menegakkan kediktatoran PKC dengan segala cara yang diperlukan,” pernyataannya melanjutkan.

Keputusan itu dikeluarkan pada hari yang sama ketika negara komunis itu menyetujui undang-undang keamanan nasional yang luas dan kontroversial yang akan memungkinkan pihak berwenang untuk menindak kegiatan subversif dan separatis di Hong Kong.

Undang-undang itu telah dibantah oleh banyak orang sebagai upaya paling berani Partai Komunis Tiongkok hingga saat ini untuk menindak wilayah tersebut, yang telah mempertahankan sistem semi-otonom yang terpisah dari sistem daratan Cina.

Tahun lalu, protes professional-demokrasi mengambil alih kota Hong Kong selama hampir setahun dan meninggalkan bekas koloni Inggris itu dalam perebutan kekuasaan yang tegang dengan PKC.

Sepotong undang-undang terbaru ini disahkan di tengah peringatan dan kritik baik di Hong Kong maupun internasional yang akan digunakan untuk mengekang suara oposisi di pusat keuangan Asia.

READ  Pilot Sachin Kemungkinan Bertemu Kepala BJP JP Nadda Hari Ini: Sumber

Dalam upaya untuk menyuarakan oposisi mereka terhadap RUU tersebut, Departemen Luar Negeri mengumumkan pada hari Jumat bahwa mereka akan menempatkan pembatasan visa pada pejabat PKC yang terlibat dalam upaya untuk membatasi otonomi Hong Kong, sesuatu yang dijamin ketika kembali ke Tiongkok pada tahun 1997.

“Presiden @realDonaldTrump berjanji untuk menghukum para pejabat PKC yang bertanggung jawab atas pengeluaran isi kebebasan Hong Kong. Hari ini, kami mengambil tindakan untuk melakukan hal itu – kami telah mengumumkan pembatasan visa pada pejabat PKC yang bertanggung jawab untuk melemahkan otonomi dan hak asasi manusia Hong Kong, “tweeted Pompeo pada saat itu.

China menawarkan tanggapan langsung, memberlakukan larangan visa mereka sendiri pada orang Amerika yang mengganggu hal-hal yang berkaitan dengan Hong Kong.

“Sebagai tanggapan terhadap keputusan AS yang salah untuk memberlakukan larangan visa pada pejabat Cina, China memutuskan untuk mengenakan larangan visa pada orang Amerika yang berperilaku buruk dalam urusan Hong Kong,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Zhao Lijian kepada wartawan, Senin.

Pompeo menanggapi tindakan terakhir ini oleh PKC di Twitter, menyerukan pemerintah Komunis untuk “menolak untuk menerima tanggung jawab karena melanggar komitmennya kepada orang-orang Hong Kong.”

“Ancaman Partai Komunis Tiongkok untuk membatasi visa bagi warga AS adalah contoh terbaru dari penolakan Beijing untuk menerima tanggung jawab karena melanggar komitmennya kepada orang-orang Hong Kong. Kami tidak akan terhalang dari mengambil tindakan untuk merespons, ” Sekretaris Negara diposting.

Perang kata-kata terungkap saat hubungan kedua negara terus memburuk terkait pandemi coronavirus.

Beijing telah terlibat selama berbulan-bulan dalam kampanye kotor world terhadap Presiden Trump, sekretaris negara dan tokoh internasional lainnya yang mengkritik penanganan virus novel oleh rezim Komunis.

READ  Pilot Sachin Kemungkinan Bertemu Kepala BJP JP Nadda Hari Ini: Sumber

Dengan Write-up Wires

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *