AS sanksi 11 perusahaan Cina atas pelanggaran hak asasi manusia di Xinjiang

AS sanksi 11 perusahaan Cina atas pelanggaran hak asasi manusia di Xinjiang

Daftar yang disusun oleh Departemen Perdagangan AS mencakup berbagai perusahaan, termasuk perusahaan biotek dan mereka yang memproduksi wig dan peralatan rumah tangga. Pihak berwenang AS mengklaim bahwa beberapa dari mereka menggunakan “kerja paksa yang melibatkan orang Uyghur dan kelompok minoritas Muslim lainnya” di wilayah Xinjiang China. Ini menuduh orang lain koneksi ke “analisis genetik yang digunakan untuk memajukan represi” kelompok-kelompok itu.

Menteri Perdagangan AS Wilbur Ross mengatakan dalam sebuah pernyataan Senin bahwa pembatasan akan memastikan bahwa barang dan teknologi AS tidak digunakan dalam “serangan tercela Partai Komunis China terhadap populasi minoritas Muslim yang tidak berdaya.”

Washington tidak merinci perusahaan Amerika mana yang berbisnis dengan perusahaan China yang dikenai sanksi. Tapi apel (AAPL), Calvin Klein dan Nike (NKE)antara lain, semua bermitra dengan beberapa perusahaan yang termasuk dalam daftar, menurut laporan yang diterbitkan pada bulan Juni oleh Australian Strategic Policy Institute (ASPI). Laporan itu meneliti penggunaan tenaga Uyghur di China, mengklaim bahwa orang-orang itu “bekerja di pabrik-pabrik yang berada dalam rantai pasokan setidaknya 83 merek worldwide terkenal di sektor teknologi, pakaian dan otomotif.”

Ketegangan antara Amerika Serikat dan Cina telah meningkat selama berbulan-bulan sebagai keduanya memperebutkan perdagangan dan teknologi, yang mengarah pada gesekan antara perusahaan yang bergantung pada hubungan ekonomi yang kuat antara kekuatan terbesar dunia.

Ini juga bukan pertama kalinya Washington menjatuhkan sanksi terhadap perusahaan-perusahaan Cina atas Xinjiang. Oktober lalu, pemerintah AS memanggil 28 perusahaan China, kantor pemerintah dan biro keamanan atas dugaan peran mereka dalam memfasilitasi pelanggaran hak asasi manusia di Xinjiang.

Wilayah Xinjiang barat China berbeda secara budaya dan etnis dari sebagian besar negara lainnya, dengan populasi minoritas Turki yang besar, dan selama bertahun-tahun memiliki hubungan yang tidak mudah dengan pemerintah di Beijing.

READ  Pembaruan dari seluruh dunia

Departemen Luar Negeri AS memperkirakan bahwa sejak 2015 sebanyak dua juta Uyghur yang mayoritas Muslim dan minoritas Turki lainnya telah dipenjara di kamp-kamp pendidikan besar di Xinjiang, sebagai bagian dari tindakan keras seluruh wilayah oleh Beijing.

Para pejabat Tiongkok telah lama membela tindakan keras di Xinjiang sebagaimana diperlukan untuk mengatasi ekstremisme dan sejalan dengan hukum Tiongkok dan praktik internasional.

“AS melanggar langkah-langkah pengendalian ekspor dengan dalih apa yang disebut hak asasi manusia,” kata Wang Wenbin, juru bicara Kementerian Luar Negeri China, Selasa. “Ini melanggar norma dasar hubungan internasional, mencampuri urusan dalam negeri China, dan merugikan kepentingan China.”

Dalam beberapa minggu terakhir, Washington juga telah meningkatkan upayanya untuk memberikan sanksi terhadap barang-barang Cina yang diproduksi dengan kerja paksa.

Pada 1 Juli, Bea Cukai dan Perlindungan Perbatasan AS menyita 13 ton rambut manusia dalam produk-produk yang berasal dari Xinjiang. Seminggu kemudian, Departemen Keuangan AS mengumumkan sanksi terhadap empat pejabat Partai Komunis Tiongkok dan Biro Keamanan Umum Xinjiang atas pelanggaran HAM terhadap Muslim Uighur dan etnis minoritas lainnya di Xinjiang.
More from Casildo Jabbour

Sean Penn Mengatakan ‘Czar’ Virus Corona Trump Adalah “Pembohong Datar Dan Pion yang Tidak Kompeten” Dalam Wawancara CNN

Sean Penn, yang organisasi bantuan darurat INTI telah memberikan pengujian COVID-19 tambahan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *