Asean Para Games menemukan tuan rumah sukarelawan di Indonesia

Dibatalkan dua kali sejak awal pandemi global COVID-19, Asean Para Games telah menemukan penyelamat di Indonesia, yang telah menawarkan untuk menjadi tuan rumah berkumpulnya para atlet para-atlet terbaik dari kawasan Asia dari Tenggara.

Namun, negara tersebut perlu menyelesaikan masalahnya dengan Badan Anti-Doping Dunia (WADA) sebelum dapat sepenuhnya menjalankan rencananya.

Indonesia melangkah maju dan menyatakan minatnya untuk menjadi tuan rumah Asian Games pada pertemuan darurat virtual Dewan Gubernur Federasi Olahraga Para-Asia ASEAN (APSF), yang secara resmi menyetujui pembatalan Asean Para-sports Games ke-11 di Hanoi oleh Vietnam. pemerintah.

Filipina juga tidak punya pilihan selain menangguhkan Olimpiade tahun lalu karena krisis kesehatan saat ini.

“Dua pembatalan berturut-turut di Manila dan Hanoi akan menjadi pukulan besar bagi perkembangan olahraga Paralimpiade di kawasan Asia Tenggara dan akan sangat melemahkan pikiran para-atlet ASEAN kami,” kata Presiden Komite Paralimpiade Filipina Michael Barredo.

“Para atlet ini melihat Olimpiade ini sebagai langkah awal perjalanan mereka menuju Paralympic Games,” tambah Barredo, juga wakil presiden Asian Paralympic Committee.

persiapan asia

Indonesia sukses menjadi tuan rumah Asian Paralympic Games (Asiad) 2018 lalu, dimana tim asal Filipina ini berhasil menempati peringkat ke-12 dari 44 negara setelah meraih 10 emas, delapan perak, dan 11 perunggu.

Barredo menekankan bahwa menjadi tuan rumah Para-Asian Games ASEAN ke-11 akan sangat penting dalam mempersiapkan Para-Asian Games 2022 di Hangzhou, Cina pada bulan Oktober.

Dewan Gubernur APSF mengakui usulan Indonesia dan meminta agar prosedur dan proses yang relevan diikuti dan diselesaikan, yang mencakup bukti dukungan pemerintahnya serta masalah ketidakpatuhan terhadap Wada.

Dapat diingat bahwa WADA memberi sanksi kepada Indonesia dan Thailand, serta Korea Utara, karena ketidakpatuhan terhadap program pengujian yang efektif dan ketidakpatuhan terhadap Kode Anti-Doping WADA 2021.

READ  Ibu Georgia hilang, putra balita ditemukan berkeliaran sendirian di Florida

Berdasarkan keputusan Wada, negara-negara tersebut dilarang menjadi tuan rumah turnamen regional, kontinental, dan dunia.

Dewan Direksi APSF telah memberi Indonesia waktu hingga akhir tahun ini untuk menyerahkan semua dokumen yang diperlukan, persyaratan dan rencana persiapan untuk melanjutkan pekerjaan tuan rumah dari Vietnam.

Pertimbangan cermat yang mencakup semua aspek persiapan, termasuk akomodasi, klasifikasi, doping, masalah teknis dan olahraga, fasilitas, langkah-langkah kesehatan dan keselamatan COVID-19, akan dilakukan oleh APSF.

Baca lebih lajut

Jangan lewatkan berita dan informasi terbaru.

Untuk berlangganan PERTANYAAN LEBIH LANJUT untuk mengakses The Philippine Daily Inquirer dan lebih dari 70 judul, bagikan hingga 5 gadget, dengarkan berita, unduh dari jam 4 pagi dan bagikan artikel di media sosial. Hubungi 896 6000.

Untuk komentar, keluhan atau pertanyaan, Hubungi kami.

Written By
More from Suede Nazar
Smart Omega dan Ultimate Divinus Raih Juara Turnamen DGWIB Indonesia
Smart Omega dan Ultimate Divinus dari Filipina menaklukkan divisinya masing-masing dan dinobatkan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *