Asusano meraih medali emas ke-2 di Asean Para Games

SURAKARTA: Setelah perebutan delapan medali emas pada Selasa malam, para atlet Filipina berjuang pada hari Rabu, hanya mengumpulkan satu medali emas berkat pelempar Cendy Asusano dalam tembakan F54 putri pada aksi pagi Asean Para Games ke-11 di Manahan Stadion di sini.

KINERJA EMAS Cendy Asusano menunjukkan bentuk kemenangan saat memimpin pukulan F54 putri pada Asean Para Games ke-11 di Stadion Manahan pada Rabu 3 Agustus 2022 di Surakarta, Indonesia. CFP FOTO

Didiskualifikasi dalam lemparan cakram Selasa lalu karena tali kursi lempar yang longgar, Asusano kembali dengan kuat dan memenangkan emas dalam pukulan put dengan personal best baru 5,65 meter pada upaya keempatnya, melampaui rekor sebelumnya 5,50 meter pada tahun 2017 .Games edisi Malaysia.

Ini adalah tiga nomor lari kedua atlet yang berbasis di Pasig itu setelah memenangkan lemparan lembing pada hari pertama aksi dalam showcase 11-Nation untuk para-atlet top kawasan itu.

“Nabawi ko po yong DQ (diskualifikasi) ko kahapon ng Martes. Kinalimutan ko po para hindi ma-stress. Puji Tuhan untuk nanalo naman po,” tambah Asusano, yang telah melewati tiga cobaan beratnya di ibu kota Malaysia, Kuala Lumpur, lima tahun lamanya. yang lalu.

Dapatkan berita terbaru


dikirim ke kotak masuk Anda

Daftar untuk buletin harian Manila Times

Dengan mendaftar menggunakan alamat email, saya menyatakan bahwa saya telah membaca dan menerima syarat penggunaan dan kebijakan privasi.

Di Kompleks Olahraga Jatidiri Semarang, perenang Roland Sabido dan Arnel Aba masing-masing menambah medali perak dan perunggu pada nomor estafet yang didukung oleh Komisi Olahraga Filipina.

Sabido menempati urutan kedua gaya punggung 100 meter S9 putra dalam waktu satu menit 15,820 detik, sedangkan Aba meraih perunggu di nomor 100 meter kupu-kupu S9 putra dengan waktu 1:23,40.

READ  PV Sindhu dan Lakshya Sen memimpin kampanye India di Indonesia Masters 2022

Para perenang Filipina berharap untuk pulih dari penampilan anemia mereka pada hari Rabu dengan peraih medali emas Asean Para Games Malaysia 2017 Gary Bejino, veteran Ernie Gawilan dan Angel Otom bersiap untuk memperebutkan emas pada hari Kamis.

King James Reyes dan Andy Avellana masing-masing menyumbang medali perunggu atletik dalam lomba lari 1500 meter T46 putra dan lompat tinggi T42/T63 putra.

Tenis meja juga meraih perunggu berkat tandem ganda campuran Kelas 10 Pablo Catalan Jr. dan Minnie Cadag, yang kalah 6-11, 8-11, 4-11 dari Komet Akbar dan Aminah dari Indonesia di semifinal. .

Semalam, judo juga memberi negara itu medali pertama dalam olahraga berkat Deterson Onas di kategori J1-60kg putra.

Tim bola basket kursi roda putra Filipina dijadwalkan memainkan pertandingan penyisihan sore yang menentukan melawan tuan rumah Indonesia di nomor 5×5 di GOR Sritex Arena, dengan pemenang menyiapkan pertarungan medali emas melawan Thailand.

Tim asuhan Vernon Perea memulai kampanye mereka dalam acara tersebut dengan kemenangan 26-6 dari Kamboja dua hari lalu, tetapi kalah 9-30 dari Thailand Selasa lalu.

Written By
More from Umair Aman
SEA Games: Quah Jing Wen memenangkan medali emas renang pertama untuk Tim Singapura
HANOI — Quah Jing Wen merebut medali emas pertama Singapura dalam renang...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *