‘Ayah’ Iskandar Widjaja, Pelarian Baru Sebagai Artis Serbaguna – Hiburan

Pemain biola Indonesia-Jerman Iskandar Widjaja akan membuat debut penyanyi-penulis lagu dengan single “Papa”, yang akan dirilis pada 12 November.

Iskandar mengatakan itu adalah kejutan yang menyenangkan baginya setelah seorang penggemar memberitahunya tanggal rilis bertepatan dengan perayaan Hari Ayah.

Penghargaan untuk ayahnya, yang meninggal pada Juni 2015 di Berlin setelah berjuang melawan fibrilasi ventrikel, lagu tersebut merupakan bukti pertumbuhan Iskandar sebagai artis serba bisa.

Ayahnya, sosiolog Ivan Abubakar Hadar, yang lebih dikenal dengan Ivan Al Hadar, adalah salah satu pendiri Institut Pendidikan Demokrasi Indonesia (Indonesian IDe) dan di masa mudanya pernah bertugas di sebagai penulis dengan The Jakarta Post.

Dengan pelatihannya sebagai arsitek kota, ia berkontribusi dalam penyusunan Millennium Development Goals (MDGs), strategi pengentasan kemiskinan, serta strategi perdamaian dan resolusi konflik untuk Indonesia.

Lagu tersebut bercerita tentang ketidakhadirannya di masa muda Iskandar, tentang kerinduan akan keluarga dan kesepian. Rap dalam transisi menyoroti bahwa ketidakhadiran ayah sebagian besar membentuk kepribadian artistik Iskandar.

Lagu tersebut diakhiri dengan rekonsiliasi dengan gagasan bahwa hidup membantu mereka yang berjuang seperti harimau.

Klip video yang menyertainya difilmkan di Pula Arena, Kroasia, salah satu dari enam arena Romawi yang masih hidup di dunia. Arsitektur kolosal membuat “kerugian” seniman semakin terlihat.

Simbiosis vokal memikat yang dipadukan dengan nada biola memberikan dimensi lain dalam menikmati musik Iskandar.

Meski menyanyi dianggap sesuatu yang sangat mesra bagi Iskandar, ia berusaha meniru suara manusia dengan memainkan biola dengan menggunakan biola sebagai perpanjangan tubuh manusia.

Tribute: poster karya terbaru Iskandar Widjaja “Papa”, yang akan dirilis pada 12 November. (Atas kebaikan Iskandar Widjaja / -)

READ  Pengakuan Nia Ramadhani yang memutuskan menikah di usia muda

Dari karyanya terbukti bahwa dia kurang tertarik pada suara yang bersih dan sempurna secara klinis, tetapi lebih pada fraksi suara dan kualitas mentahnya yang mengeluarkan nafas yang dapat didengar dan kerentanan musik – dan artisnya. .

Bakat musiknya mengingatkan pada kakek dari pihak ibu, Udin Widjaja, seorang penyanyi dan paduan suara terkenal yang memimpin keajaiban dan kemudian seorang penata musik bekerja sama dengan presiden pendiri Soekarno untuk menggubah lagu-lagu nasionalis untuk negara muda. .

Pemain berusia 34 tahun ini adalah salah satu musisi yang terus bekerja selama pandemi dalam pencariannya untuk “jiwa artis”, yang tersesat dalam banyak musik pop yang diproduksi secara berlebihan dan sarat efek, membuat dinamai salah satu seniman salib klasik paling berani.

Dia berhasil merilis lagu instrumental aslinya “Spirited Away” pada bulan Maret, yang telah dilihat lebih dari 600.000 kali di YouTube hingga saat ini, sementara rilis terbarunya “Hip Hop Symphony” telah mencatat lebih dari 390.000 tampilan sejak saat itu. 2 Oktober (kamu adalah)

Periode premi Anda kedaluwarsa dalam 0 hari

tutup x

Berlangganan untuk mendapatkan akses tak terbatas Dapatkan diskon 50% sekarang

More from Benincasa Samara

Al Ghazali belum terima bahwa anak Mulan Jameela adalah adiknya, melainkan Maia

Jakarta – Putra pertama Maia Estianty dan Ahmad Dhani, Al Ghazali, mengungkapkan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *