Badminton: Akankah sihir Flandi berhasil pada Aaron-Wooi Yik pada debutnya di Game?

PETALING JAYA: Aaron Chia/Soh Wooi Yik, nomor satu ganda putra nasional, apakah dia akhirnya menemukan formula kemenangan melawan rival-rivalnya yang berperingkat lebih tinggi?

Petenis nomor 9 dunia itu akan tampil lebih baik atau dia mungkin lupa untuk memperebutkan medali pada debutnya di Olimpiade di Tokyo akhir bulan ini.

Sejauh ini Aaron/Wooi Yik belum meraih gelar mayor dan belum pernah mengalahkan enam pasangan teratas dunia kecuali pasangan nomor 2 dunia Mohamad Ahsan/Hendra Setiawan dari Indonesia, hanya satu kali di Fuzhou China Open 2019. Selain itu kemenangan, mereka kalah enam kali melawan Ahsan-Hendra.

Dan mereka tanpa kemenangan melawan lima pasangan lainnya. Mereka kalah dalam tujuh game (0-7) dari peringkat 1 dunia Marcus Fernaldi Gideon/Kevin Sanjaya Sukamuljo dari Indonesia, No. 3 Lee Yang/Wang Chi-lin dari Taiwan (0-3), No. 4 Hiroyuki Endo-Yuta Watanabe (0-2) dan Takeshi Kamura/Keigo Sonoda ke-5 (0-2) dari Jepang dan Li Junhui/Liu Yuchen ke-6 dari Tiongkok (0-5).

Tekanan pasti akan ada pada pelatih kepala Flandi Limpele, yang direkrut 12 bulan lalu dengan tujuan mengubah Aaron/Wooi Yik menjadi penantang medali di Olimpiade Tokyo yang ditunda.

Harapannya, pria Indonesia berusia 47 tahun itu bisa melakukan sihirnya pada duo tersebut, seperti yang dilakukannya pada pasangan top India Satwiksairaj Rankireddy-Chirag Shetty.

Selama satu tahun bertugas, Flandi membantu keduanya memenangkan Thailand Open 2019 untuk kemenangan Tur Dunia pertama mereka, dalam perjalanan ke 10 besar dunia untuk pertama kalinya.

Satwiksairaj-Chirag juga keluar sebagai pemenang melawan Ahsan-Hendra, Endo-Yuta Watanabe dan Junhui-Yuchen tahun itu.

Meskipun pasangan Malaysia finis kedua dari Lee Yang-Chi-lin di Thailand Open 2, mereka kalah dari petenis Rusia Ivan Sozonov/Vladimir Ivanov (di babak penyisihan grup final Word Tour) dan Mark Lamsfuss. -Marvin Seidel dari Jerman (di semifinal Swiss Open).

READ  Odex menghentikan semua pemutaran anime di Indonesia karena rekaman ilegal

Flandi tampaknya tidak terganggu dengan penurunan bentuk tubuh mereka.

Sebaliknya, Flandi percaya bahwa absennya turnamen yang panjang empat bulan sebelum Olimpiade Tokyo telah memberinya kesempatan untuk mengatasi apa yang kurang dalam permainan pasangan itu.

“Saya mempersiapkan mereka sebaik mungkin,” kata Flandi.

“Sebagian besar kelemahan mereka diperbaiki dan saya juga membantu mereka membangun kekuatan mental dan kepercayaan diri mereka.

“Dan saya percaya bahwa dengan memproduksi A-game mereka, mereka akan sukses di Olimpiade.”

Aaron/Wooi Yik akan dengan cemas menunggu dalam undian hari ini siapa yang akan mereka lawan di babak penyisihan grup.

Hanya dengan empat unggulan teratas, Aaron/Wooi Yik bisa berakhir dengan dua musuh mereka.

Kualifikasi lainnya adalah Korea Selatan Seo Seung-jae-Choi Sol-gyu, Satwiksairaj-Chirag, Denmark Kim Astrup-Anders Skaarup Rasmussen, Lamsfuss-Seidel, Ivanov-Sozonov, Inggris Ben Lane-Sean Vendy, Kanada Jason Ho -Shue-Nyl Yakura, saudara Chew Phillip dan Ryan dari Amerika Serikat dan Godwin Olofua-Anuoluwapo Juwon Opeyori dari Nigeria.

More from Benincasa Samara

Wanita Indonesia meminta keluarga almarhum suami Malaysia untuk mensponsori visa

KUALA LUMPUR: Seorang perempuan mengimbau keluarga almarhum suaminya untuk menjadi sponsor visanya...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *