Badminton – Pemenang baru dan pecundang besar, karena COVID-19 mengganggu acara

TOKYO, 30 Juli (Reuters) – Bulu tangkis di Olimpiade Tokyo 2020 selama seminggu terakhir telah menjadi kisah pergolakan dan hampir pergolakan, sebagian besar karena kondisi luar biasa yang disebabkan oleh pandemi COVID-19.

Turnamen internasional yang terlewatkan dan dibatalkan karena pandemi mengurangi jumlah poin yang dikumpulkan pemain, mencegah mereka dari kompetisi, dan memberi pemain yang lebih muda dan tidak dikenal waktu ekstra untuk mengejar pahlawan mereka.

“Daftar peringkat berada dalam keadaan darurat karena COVID,” kata Steen Pedersen, mantan pelatih nasional Denmark. “Mereka tidak tahu di mana lawan mereka.”

Salah satu gejolak terbesar dalam sejarah bulu tangkis terjadi pada hari Rabu ketika tunggal putra nomor satu dunia Kento Momota dihancurkan oleh pemain 37 baris di bawahnya. Sehari kemudian, duet putra Indonesia Marcus Fernaldi Gideon/Kevin Sanjaya Sukamuljo tersingkir di perempat final, begitu juga dengan ganda putri nomor satu, Yuki Fukushima/Sayaka Hirota dari Jepang. Baca lebih lajut

Air mata Nozomi Okuhara Jepang – nomor tiga dunia di tunggal putri – dikalahkan oleh nomor sembilan China pada hari Jumat

He Bing Jiao dalam pertandingan dekat 13-21 21-13 21-14.

Selain Momota yang tersingkir sebelum waktunya, salah satu kejutan terbesar dari Olimpiade adalah masuknya ke perempat final dari nomor 59 dunia yang bersemangat di tunggal putra, Guatemala Kevin Cordon.

Kompetisi internasional yang lebih sedikit juga berarti bahwa komuter tidak dapat melihat lawan mereka bermain dan hanya berlatih melawan rekan satu tim mereka sendiri yang membuat mereka nyaman.

“Momota memainkan gaya yang biasa dia mainkan, jadi tidak ada banyak tantangan,” kata Pedersen. Dia menambahkan, kurangnya penonton juga bisa membuat beberapa pemain mundur.

READ  Kebangkitan Paralimpiade: 2 orang Kanada memenangkan medali emas, memecahkan rekor Pertandingan

KARTU LIAR

Beberapa pemain bintang yang seharusnya bisa bertanding tidak lolos karena COVID-19 membuat mereka tidak bisa memimpin turnamen, artinya ada lebih banyak pemain baru yang belum menunjukkan tangan mereka.

Selain pergolakan, itu telah menyebabkan beberapa kesalahan yang disebabkan oleh pemain muda, termasuk An Se-young yang berusia 19 tahun, yang hampir mengalahkan nomor dua dunia di tunggal putri, Chen Yu Fei dari China yang berusia 23 tahun. pada hari Jumat. tahun. wanita tua.

“Pemain dan tim yang berbeda telah terpengaruh secara berbeda dari COVID-19, dan beberapa lebih dari yang lain,” kata Thomas Lund, sekretaris jenderal Federasi Bulu Tangkis Dunia, yang menentukan peringkat pemain.

Diakui, peringkat dunia di banyak cabang olahraga sering kali keluar dari jendela ketika datang ke Olimpiade, karena ketegangan semakin tinggi, terutama untuk para unggulan.

“Mereka sedikit terburu-buru, sementara atlet berperingkat lebih rendah memiliki kondisi pikiran yang santai,” kata Chen. “Itu karena ini adalah Olimpiade – semua orang ingin melakukan yang terbaik.”

Pelaporan oleh Richa Naidu; Diedit oleh Muralikumar Anantharaman

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Written By
More from Umair Aman

Tendangan All England: Sindhu lolos dengan mudah ke perempat final, sulit bagi Saina

Juara dunia berkuasa PV Sindhu mendapat umpan mudah ke perempat final, tetapi...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *