Bagaimana Asia Berhasil Menjaga Suku Bunga Rendah Menghadapi Meningkatnya Inflasi | Barang

Tarif akan naik di Asia, tetapi tidak cepat dan mungkin tidak di semua tempat

Kami memperkirakan akan melihat beberapa kenaikan suku bunga dari Lender Sentral Filipina (BSP), karena inflasinya berada di sisi yang salah dari batas atas concentrate on inflasi. Berdasarkan komentarnya baru-baru ini, Gubernur BSP Benjamin Diokno tampaknya cenderung mempertahankan suku bunga tidak berubah bahkan dalam menghadapi kenaikan suku bunga Fed. Kami ragu itu dapat mempertahankan sikap ini tanpa batas, tetapi penyesuaian apa pun darinya tahun ini bisa berarti pengetatan hanya 50-75 foundation poin. Itu akan jauh dari apa yang dilihat CE3 dan akan membuat tingkat kebijakan Filipina jauh dari wilayah “naik gila”.

Dan itu adalah cerita yang sama untuk Indonesia. Gubernur Lender Indonesia Perry Warjiyo telah terdengar cukup dovish, meskipun baru-baru ini ia telah mengisyaratkan kemungkinan kenaikan suku bunga moderat pada akhir tahun ini dan telah mulai menghilangkan dukungan dari investor likuiditas dengan peningkatan persyaratan cadangan financial institution. Jadi sekali lagi, wilayah yang lebih tinggi, tetapi tidak “gila”.

India adalah kemungkinan bullish lainnya dan juga berjuang untuk menjaga inflasi dalam kisaran targetnya, dan oleh karena itu kami juga memperkirakan inflasi akan meningkat di akhir kuartal ini. Tetapi tingkat repo di 4% sekarang mungkin tidak akan lebih tinggi dari 4,6% pada akhir tahun ini. RBI tetap terpaku pada dukungan pertumbuhan dan gelombang baru Covid dapat menunda dimulainya normalisasi apa pun.

Korea adalah salah satu trekker pertama yang keluar dari blok APAC. Inflasi tinggi di sini sekitar 3,7%, tetapi jauh dari tingkat AS atau Eropa dan ini mungkin puncaknya. BoK akan naik lagi tahun ini, tetapi kami pikir tidak perlu banyak mengendalikan pinjaman dan pengeluaran. Tingkat puncak di 1,75%, mungkin?

Di Australia, kami ragu RBA akan mempertahankan suku bunga stabil selama tampaknya disarankan dalam berbagai pernyataan dan siaran persnya. Tapi masih ada kemungkinan mereka tidak akan mulai menaikkan suku bunga sampai tahun 2023. Jika mereka mulai tahun ini, mungkin tidak akan lebih dari 25 basis poin pada akhir tahun.

Jepang belum memperketat suku bunga utamanya lebih lama dari yang bisa kita ingat. Sebuah rebound jangka pendek dalam inflasi di atas nol, dalam pandangan kami, bukan alasan yang cukup untuk mengubah kebijakan suku bunga mereka, meskipun kami dapat membayangkan perlambatan dalam pembelian aset mereka yang tampaknya tidak menjadi kendala politik yang mengikat selama bertahun-tahun.

Dan di China, dampak dari ledakan kebijakan dan regulasi nol-covid yang telah melanda sektor mulai dari energi hingga pendidikan, dan terutama pengembangan true estat dalam beberapa bulan terakhir, membebani pertumbuhan sejauh mana Lender Rakyat China telah memangkas suku bunga sejak pertengahan Desember, dan dipotong lagi pada bulan Januari. Kami mengantisipasi penurunan suku bunga lebih lanjut selama beberapa minggu dan bulan mendatang, serta pengurangan lebih lanjut dalam Persyaratan Suku Bunga Cadangan (RRR).

READ  Pekerja terampil digital menambahkan 10,9 lakh cr ke PDB India: belajar
Written By
More from Faisal Hadi
Kebangkitan ekonomi tanpa uang tunai di Filipina
DAVID DVORACEK-UNSPLASH Di antara 10 negara di kawasan Asia-Pasifik, Filipina mengalami perubahan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *