Bagaimana diplomat PBB bernegosiasi jarak jauh di usia Covid-19

Bagaimana diplomat PBB bernegosiasi jarak jauh di usia Covid-19

Sekarang, Covid-19 mencolok di jantung PBB itu sendiri. Dan banyak diplomat, beberapa berbicara kepada CNN dengan syarat anonim, percaya bahwa cara lama berbisnis dapat berubah selamanya oleh pandemi.

Ini merupakan perjuangan di panggung diplomatik tertinggi dunia. Bagaimana Anda mempraktikkan seni diplomasi ketika ruang konferensi kosong, rapat via Zoom, dan seluruh staf bekerja dari rumah?

“Jelas diplomasi perlu kontak. Perlu kehadiran,” kata Sekretaris Jenderal António Guterres. Kami melakukan yang terbaik melalui mekanisme virtual ini. “

“Tentu saja, saya merindukan keintiman … memeluk rekan-rekan tercinta saya atau tersenyum bersama mereka,” kata Duta Besar Hongaria untuk PBB Katalin Bogyay kepada CNN.

Pandemi berarti korps diplomatik yang berbasis di PBB harus berfungsi seperti, warga sipil biasa.

15 negara di Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa – badan pembuat keputusan tertinggi PBB – mengadakan pertemuan publik yang terlihat seperti pertunjukan Hollywood Squares tentang steroid.

Lewatlah sudah percakapan tatap muka yang dikatakan para diplomat dapat berarti perbedaan dalam bagaimana suatu negara memilih atau resolusi ditulis.

Biasanya, ke-193 Duta Besar dan wakil PBB menghadiri ratusan resepsi di rumah atau kantor masing-masing setiap tahun, sebuah tradisi yang telah dibatalkan.

Tujuannya bukan untuk mengambil bagian dalam makanan dan minuman yang lezat, kata Duta Besar Belgia untuk PBB Marc Pecsteen de Buytswerve, tetapi untuk bertemu banyak orang pada saat yang sama. “Itu benar-benar berguna sebagai bagian dari pekerjaan sehari-hari,” katanya.

Sekarang semuanya virtual. “Resepsi koktail di Zoom membosankan dan menyedihkan,” kata seorang diplomat lain.

Mendengarkan saat melipat cucian

Kurangnya persatuan Dewan Keamanan pada isu-isu penting, dari Suriah ke Myanmar, belum membaik di era pandemi.

Butuh waktu tiga bulan untuk bahkan menyetujui resolusi tentang virus itu sendiri. Dan pemungutan suara baru-baru ini untuk melanjutkan aliran bantuan kemanusiaan ke Suriah membutuhkan lima suara rahasia jarak jauh dan diakhiri dengan banyak tuduhan.

Para diplomat tampaknya memiliki mekanisme penanggulangan yang terkadang menentang norma. Lagi pula mereka harus duduk selama berjam-jam pidato maraton selama rata-rata tahun.

READ  Partai Mayawati Minta MLA Yang Bergabung Dengan Kongres Untuk Memilih Menentangnya

Duta Besar Prancis Nicolas de Rivière mengatakan “selama tidak ada vaksin kita harus menyesuaikan diri dengan kenyataan ini.”

Para diplomat berlindung di dalam rumah mereka. dan harus menyesuaikan seperti kita semua.

AS lebih sendirian daripada sebelumnya, saat ini dunia membutuhkan kepemimpinannya

“Anda menghargai perusahaan Anda sendiri,” kata Bogyay dari Hongaria. “Saya membuat setiap hari seolah-olah itu adalah karya musik. Saya memiliki etude, sonata, atau hari simfoni dengan beberapa nocturnes tergantung pada topik yang kita bahas.”

Diplomat lain mengaku bahwa dia dan diplomat senior telah berbagi kisah tentang berbicara kepada Dewan Keamanan, forum internasional paling signifikan di dunia, dengan celana pendek dan sandal jepit tetapi dengan pakaian yang lebih formal di atas.

Diplomat ini mengaku “melipat pakaian” saat mendengarkan beberapa panggilan konferensi. Dan, ya, para diplomat, seperti banyak dari kita harus mempercepat kecepatan mematikan, membunyikan dan latar belakang kamera.

Jelas, perangkap kaku perilaku internasional formal telah menyelinap di pekerjaan tiba-tiba dari usia rumah.

Juru bicara PBB Stephane Dujarric, setelah 4 bulan mengambil pertanyaan dari rumah, memulai satu konferensi pers harian dengan “pengingat, saya dalam suasana hati yang buruk hari ini.”

Covid-19 hit pulang di PBB

Rusia awalnya menentang pertemuan online tetapi akhirnya berjalan seiring dengan meningkatnya kasus virus corona di New York. Duta Besar Rusia Vassily Nebenzia mengatakan awal bahwa pengalaman online “lebih intens daripada kehidupan normal.”

Para diplomat lain menyesalkan ketidakmampuan membaca bahasa tubuh seorang kolega selama negosiasi tatap muka. “Ini tidak sama dengan mengadakan konferensi VTC,” kata Pecsteen de Buytswerve dari Belgia. “Kamu kurang fleksibel dan bernuansa.”

Bogyay dari Hongaria mengatakan itu adalah jenis diplomasi baru dengan segalanya sekarang terbuka. “Kurangnya komunikasi meta, Anda harus benar-benar harus berkonsentrasi pada layar dan itu bahkan lebih menuntut secara fisik dan mental daripada hari normal.”

Coronavirus membatalkan pakaian kantor. Toko-toko ini dalam masalah besar

Perserikatan Bangsa-Bangsa tidak dapat melepaskan diri dari virus karena dilaporkan bahwa 2 staf meninggal karena gejala coronavirus dan lebih dari 100 dinyatakan positif selama enam bulan terakhir.

Organisasi itu menyuruh ratusan staf untuk bekerja dari rumah. Rapat Dewan Keamanan pada 12 Maret ditandai dengan kemacetan teknis yang telah menimpa banyak perusahaan yang tiba-tiba beralih ke pertemuan online. Pada satu titik, panel mendengar Presidennya saat itu, José Singer dari Republik Dominika, memohon kepada para duta besar untuk mematikan mikrofon mereka.

READ  Fort Hood memiliki kematian prajurit ke 5 tahun ini setelah mayat ditemukan di danau

Duta Besar AS Kelly Craft mulai bekerja dari rumah ke hati dan mundur ke kediamannya di Kentucky. Seorang wakil harus menyelesaikan pidatonya sekali ketika gambar gagal. Namun, puluhan pertemuan Dewan telah terjadi sejak itu dan Presiden Dewan saat ini, Heusgen Jerman, mengatakan “itu adalah sesuatu yang sangat istimewa selama empat bulan terakhir ini.”

Untuk semua yang mengkritik kinerja PBB, beberapa diplomat mengira hasilnya telah ditingkatkan. Seorang diplomat yang tidak berada di Dewan Keamanan mengatakan “orang-orang lebih banyak mengejar” dan negara-negara menemukan cara baru untuk bekerja sama.

Diplomat lain mencatat: “Orang-orang PBB sangat produktif dengan lebih sedikit pertemuan dan tanpa bepergian. Mereka hanya bekerja. Mereka tidak punya pilihan lain.”

Juru bicara PBB Dujarric mengatakan bahwa “meskipun semua bekerja dari rumah, bisnis PBB terus melaju cepat.”

Perpisahan dengan pelukan dan ciuman?

Anggota Dewan Keamanan baru-baru ini meninggalkan tempat tinggal mereka untuk benar-benar bertemu langsung.

Rusia mengundang negara-negara ke kompleks lama mereka di Glen Cove di Long Island, NY, di mana jarak sosial diamati dengan alasan luar yang luas. Duta Besar Belgia mengatakan “semua orang sangat senang bertemu satu sama lain.” Ada barbeque dan duta besar membahas tujuan yang akan datang.

Tanda PBB yang menggambarkan protokol topeng di markas

Namun saat ini, sekadar mengadakan pertemuan terbukti lebih sulit, kata para diplomat.

Majelis Umum PBB, dengan semua 193 negara diwakili, tidak dapat bertemu langsung karena jarak sosial. Perlu ada pra-kesepakatan bahwa setiap orang senang dengan resolusi agar negara-negara mengatakan ya dari jarak jauh melalui konsensus.

Di Dewan Keamanan, dibutuhkan lebih banyak negara untuk menemukan kesepakatan mengenai perlunya mengadakan sesi formal, itulah sebabnya mengapa beberapa masalah yang disengketakan akhirnya dikesampingkan. “Tidak hebat sekarang berurusan dengan masalah-masalah substantif,” kata seorang diplomat Dewan Keamanan.

Mengapa kami tidak bisa berhenti melambaikan tangan di akhir panggilan video

Sesi Dewan tatap muka apa pun juga berarti mengangkut penerjemah dan staf PBB lainnya yang dapat dianggap sebagai layanan penting, tetapi yang tidak tinggal di dekat apartemen mewah dan harus menggunakan transportasi umum yang lebih berisiko.

READ  Pensiunan tentara Gorkha untuk mendapatkan sertifikat domisili J&K di pelamar 6.6K

Namun, Jerman telah bergabung dengan Rusia dalam mendesak untuk kembali ke markas PBB ketika jumlah virus turun di New York. “Anda dapat melakukan banyak hal tetapi tidak ada yang menggantikan pertemuan orang per orang,” kata Heusgen dari Jerman.

Empat bulan setelah meninggalkan ruang Dewan Keamanan yang ikonik, para diplomat kembali ke gedung PBB untuk pertemuan di Kolombia pada 14 Juli – tetapi tidak ke ruang Dewan. Untuk mencegah penyebaran virus, Dewan menggunakan ruang konferensi PBB yang lebih besar dan lebih besar, dengan jauh lebih sedikit pembantu dan delegasi yang diizinkan menonton secara langsung.

Dewan Keamanan berencana untuk pertemuan kedua di dalam PBB pada hari Selasa untuk membahas Yaman. Tidak semua negara antusias.

Penjabat Duta Besar Inggris untuk PBB Jonathan Allen mengatakan “sementara diplomasi bekerja paling baik secara pribadi, kembali ke pertemuan di gedung PBB melibatkan unsur risiko, termasuk untuk staf PBB, jadi saya pikir kita harus mencoba menemukan keseimbangan.”

Prancis De Riviere menyarankan sangat hati-hati, dengan panduan tambahan untuk semua – “Datanglah dengan topeng atau menjauh.”

Terlepas dari kekhawatiran saat ini, beberapa diplomat percaya bahwa PBB, yang sekarang berusia 75 tahun, sebenarnya dapat mengubah caranya karena pandemi.

Pertemuan virtual menunjukkan sistem baru dapat menghemat biaya perjalanan dan membantu menangani masalah-masalah mendesak dengan cepat, menurut Presiden Dewan Keamanan Heusgen. “Kita tidak akan pernah bisa kembali ke norma lama,” katanya.

Bogyay dari Hungaria tidak berpikir pelukan dan ciuman akan kembali dalam waktu dekat. “Sebenarnya aku tidak percaya kita akan kembali ke tempat kita meninggalkan hidup kita.”

Written By
More from Suede Nazar
Ahli: ibu hamil dan lansia juga membutuhkan vaksinasi Covid-19
Laporan reporter Tribunnews.com Rina Ayu TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA – Vaksin dibutuhkan untuk ibu...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *