Bagaimana Perubahan Iklim Kuno Membentuk Migrasi Manusia

Manusia adalah hewan paling umum di Bumi. Kami tinggal di dataran pegunungan Andes dan hutan bakau di Delta Mekong. Kami telah membangun peradaban di pulau-pulau tropis yang tersebar di sekitar khatulistiwa dan di tundra utara Lingkaran Arktik.

Sebuah model spesies manusia dan perubahan iklim diterbitkan Rabu di koran Alam menawarkan cara untuk memahami mengapa hal itu mungkin terjadi: Hominid yang paling luas, termasuk kita, adalah mereka yang telah beradaptasi dengan perubahan iklim.

Tim mulai membangun model dengan memeriksa bagaimana iklim berfluktuasi selama 2 juta tahun terakhir sebagai respons terhadap osilasi kecil di orbit Bumi. Kemudian mereka melapisi lokasi fosil dan artefak milik spesies yang berbeda ke dalam model iklim ini untuk memperkirakan kondisi habitat di mana setiap spesies dapat bertahan hidup dengan jelas. Habitat ini memungkinkan tim untuk memprediksi rentang global nenek moyang kita. Dan kondisi yang menguntungkan ini mengikuti lokasi sebenarnya dari artefak manusia.

“Saya sangat senang dapat menunjukkan bahwa evolusi iklim secara real-time…mempengaruhi tempat tinggal manusia purba,” kata Axel Timmermann, pemodel iklim di Universitas Nasional Pusan ​​di Busan, Korea Selatan, dan penulis utama dari artikel. . “Jika evolusi iklim berbeda, para antropolog saat ini akan menemukan spesimen fosil manusia purba di berbagai wilayah atau sesuai dengan usia yang berbeda. Dengan kata lain, catatan antropologi dan arkeologi secara implisit mengandung informasi tentang kondisi iklim.

Model ini membantu menerangi kondisi lingkungan spesifik tempat nenek moyang kita berkembang dan memberikan petunjuk ke mana kita mungkin mencari jejak yang belum ditemukan.

Homo erectus, yang pertama kali muncul sekitar 2 juta tahun yang lalu, berada di rumah dalam berbagai ekosistem, dengan zona layak huni yang membentang dari Eropa Barat melintasi padang rumput Asia Tengah. Keserbagunaan ini sesuai dengan fakta bahwa mereka adalah nenek moyang pertama kita yang benar-benar bermigrasi dari Afrika – spesies ini pertama kali diidentifikasi dari fosil yang ditemukan di Indonesia. Dan itu sangat kontras dengan yang lama Homo ergaster dan Homo habilis, spesies model tertua. Fosil mereka telah ditemukan terutama di sepanjang Great Rift Valley di Kenya dan Ethiopia, dan di dataran tinggi Afrika Selatan, tetapi model tersebut menunjukkan bahwa spesies tersebut dapat ditemukan di jalur panjang habitat layak huni yang membentang melintasi Afrika tengah hingga yang sekarang disebut selatan. tepi Gurun Sahara.

READ  Sampel asteroid purba membuat ilmuwan Jepang bengong
Peta di sebelah kiri menunjukkan lokasi sebenarnya dari artefak dan fosil yang terhampar pada model prediksi kesesuaian habitat untuk enam spesies manusia. Sejak Timmer dan. ke, 2022

Homo heidelbergensisdiyakini sebagai nenek moyang paling baru dari manusia modern dan Neanderthal, tampaknya berada di suatu tempat di tengah, mengikuti lahan basah melalui Lembah Rift dan masuk ke wilayah Levant di Asia Barat sebelum menemukan habitat yang sesuai di Eropa.

Kisaran dari H.heidelbergensis juga menunjukkan asal spesifik untuk evolusi Homo sapiens. Menurut model iklim, kedua spesies beradaptasi dengan baik dengan iklim Afrika selatan antara 200.000 dan 300.000 tahun yang lalu, selama periode yang tepat ketika manusia modern memasuki catatan fosil. Tapi periode kekeringan bisa memberi tekanan pada nenek moyang kita, yang menyebabkan penurunan populasi, pergeseran genetik dan, akhirnya, evolusi manusia modern.

“Kami menentukan bahwa spesies kami sendiri paling siap untuk menghadapi kondisi kering,” tulis para penulis. Bisa jadi karena tubuh kita beradaptasi dengan kekeringan, atau karena kita telah beradaptasi secara budaya, yang memungkinkan kita untuk berkembang melintasi benua Afrika dan kemudian ke seluruh dunia.

Apakah manusia berevolusi di satu tempat atau tidak adalah pertanyaan hangat yang diperdebatkan di antara ahli paleoantropologi. Teori lain menyatakan bahwa Homo sapiens tidak memiliki tanah air tunggal, dan malah muncul dari kombinasi lambat populasi leluhur di seluruh benua. Tetapi Timmermann mengatakan bahwa asal mula kain perca tidak didukung oleh temuan tim. “Menurut perhitungan kami, wilayah lain di Afrika tidak menyediakan cukup habitat yang tumpang tindih untuk membenarkan keberadaan transisi spesies,” katanya.

[Related: Meat (probably) didn’t make us human]

Penelitian ini kemungkinan akan berfungsi sebagai dasar untuk pekerjaan di masa depan tentang iklim dan evolusi. A komentar yang menyertai artikel tersebut mencatat bahwa analisis tersebut mengecualikan beberapa nenek moyang manusia yang baru diidentifikasi, seperti Denisovans of Siberia, yang hanya diketahui dari beberapa contoh dalam fosil atau catatan genetik. Dan distribusi fosil yang diketahui dibentuk oleh dana dan minat penelitian, serta kondisi prasejarah, yang dapat mengubah pemahaman kita tentang di mana orang-orang purba benar-benar hidup. Langkah selanjutnya adalah mensimulasikan lokasi fosil berdasarkan habitat tersebut dan melihat apakah proyeksi tersebut sesuai dengan kenyataan, kata Timmerman.

READ  Apakah NASA menemukan pintu misterius di Mars? Tidak, tapi itu bukan alasan untuk berhenti mencari

Namun teori evolusi manusia telah dikritik karena terlalu ngotot kekuatan penjelas iklim. Neanderthal, beberapa kerabat terdekat kita yang punah, sering digambarkan di media populer sebagai “spesies yang beradaptasi dengan dingin”, yang secara biologis beradaptasi dengan zaman es dan garis lintang tinggi. Tetapi seperti yang ditunjukkan oleh arkeolog Rebecca Wragg Sykes dalam bukunya yang terbaru KekerabatanNeanderthal akan hidup di Eropa ketika itu adalah tundra terbuka dan hutan rimbun.

Makalah baru menawarkan argumen yang lebih bernuansa, bahwa manusia memang dibatasi oleh lingkungan mereka: “Manusia purba selalu harus berjuang untuk bertahan hidup,” kata Timmermann, bahkan dalam kondisi optimal. Tapi beradaptasi dengan dunia yang berubah, Homo sapiens menjadi spesies generalis – adaptasi yang memungkinkan kita dan nenek moyang kita menyebar ke seluruh dunia, jauh melampaui tempat di mana kita pertama kali berkembang.

Written By
More from Faisal Hadi
Info gempa: mag. Gempa 4.0
Gempa berkekuatan sedang dengan kedalaman 4,0 hingga 10 km 25 April 15:15...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *