Bagaimana wabah koronavirus India tumbuh dari satu menjadi lebih dari satu juta dalam enam bulan.

India coronavirus Covid-19 1 million case Sud pkg intl hnk vpx_00013310
India melaporkan kasus pertamanya 30 Januari – pasien di negara bagian Kerala di India selatan telah belajar di Wuhan, kota Cina di mana kasus Covid-19 yang diketahui pertama kali tercatat Desember lalu.

Selama berminggu-minggu, saat wabah korona menyebar di bagian lain Asia, India tetap relatif tidak terpengaruh. Tidak sampai 13 Maret bahwa negara melaporkan kematian pertama – dan bahkan kemudian, hanya mencatat 73 kasus.

Ketika jumlah kasus masih relatif rendah, pemerintah mengambil tindakan. Pada 11 Maret, India menangguhkan semua visa turis, dan pada 22 Maret, semua penerbangan internasional dihentikan.

Ketika India dikunci pada 25 Maret, negara itu memiliki sekitar 519 kasus dan 10 kematian.

Tetapi ketika sebagian dicabut pada 30 Mei, India memiliki lebih dari 180.000 kasus – dan terus meningkat.

Bagi sebagian orang di India, kuncian itu sulit – jika bukan tidak mungkin. Sekitar seperenam dari populasi perkotaan tinggal di daerah kumuh padat di mana jarak sosial bukan pilihan. Ribuan penerima upah harian dibiarkan tanpa pekerjaan atau makanan – dan banyak yang melakukan perjalanan panjang dan terkadang deadly kembali ke negara bagian yang jauh.

Sejak penguncian nasional berlangsung, beberapa negara telah memberlakukan pembatasan pembatasan mereka sendiri – atau bahkan melanjutkan penguncian. Meskipun begitu, dalam waktu empat bulan, negara ini telah beralih dari hanya lebih dari 500 kasus, menjadi lebih dari satu juta.

Sanjay Rai, presiden Asosiasi Kesehatan Masyarakat India, mengatakan bahwa penguncian itu membantu menunda wabah, yang membantu membeli waktu bagi pihak berwenang untuk membuat lebih banyak perlengkapan alat pelindung diri (APD).

Tetapi langkah-langkah awal itu tidak memungkinkan India untuk menghindari wabah sama sekali.

READ  "Malu Mengatakan Bisa Menjadi Orang India Hanya Jika Saya Tahu Hindi": DMK MP Kanimozhi

Ketika wabah India meletus, itu tidak menyebar secara merata di seluruh negeri.

Sekitar 56% dari kasus virus korona India terkonsentrasi di hanya tiga dari 36 negara bagian atau teritori negara itu – Maharashtra, Delhi, dan Tamil Nadu, yang masing-masing merupakan rumah bagi beberapa kota terpadat di India. Maharashtra – tempat Mumbai – memiliki 28% kasus di negara tersebut. Tetapi sementara ketiga negara bagian itu memiliki 56% kasus di negara itu, mereka hanya menampung 17% dari populasi negara tersebut.

Ketika Anda melihat case aktif, gambarnya bahkan lebih dramatis. Di India, pasien dengan gejala ringan dan sedang dipertimbangkan tidak lagi aktif setelah 10 hari timbulnya gejala jika mereka memenuhi kondisi tertentu. Tes untuk mengonfirmasi bahwa mereka tidak lagi memiliki virus tidak diperlukan. Kasus yang parah hanya dapat habis setelah satu tes negatif coronavirus.

Menurut Rajesh Bhushan, seorang pejabat Kementerian Kesehatan dan Kesejahteraan Keluarga India, lebih dari 50% dari semua kasus aktif di negara ini berada di Maharashtra dan Tamil Nadu, tempat salah satu kota terbesar di India berada.

Negara-negara yang paling parah memiliki lebih banyak kasus daripada banyak negara. Pada hari Jumat, Maharashtra saja memiliki lebih banyak kasus daripada Iran, yang memiliki populasi sedikit lebih rendah daripada negara India, dan Pakistan, yang merupakan rumah bagi hampir dua kali lebih banyak orang. Delhi pada hari Jumat memiliki lebih banyak kasus daripada Kanada atau Argentina, yang keduanya memiliki populasi lebih tinggi daripada ibukota India. Rumah sakit di Dehi telah tertekan di bawah tekanan.

Sebaliknya, beberapa bagian negara ini jarang melaporkan virus. Wilayah persatuan Lakshadweep – kepulauan tropis di lepas pantai Kerala – belum melaporkan kasus apa pun. Lima negara bagian lain memiliki kasus tetapi tidak ada kematian akibat virus korona.

READ  The Masked Singer Menetapkan Tanggal Premiere Year 4

Sebagai seorang ahli medis di India, yang menolak untuk diidentifikasi karena dia tidak memiliki izin untuk berbicara kepada pers, menyatakan: “India bukan satu negara. Ini adalah 30 negara, dalam hal populasi.”

Meskipun jumlah kasus India sangat besar, para pejabat telah menunjukkan bahwa jumlah kematian for every kapita negara itu masih relatif rendah.

India memiliki sekitar 19 kematian for each juta orang – lebih rendah dari AS, di mana ada 416 kematian for every juta, atau Inggris, di mana ada 687 kematian for each juta.

China memiliki sekitar tiga kematian for every juta.

Para ahli menunjukkan populasi India yang relatif muda. Studi menunjukkan bahwa orang tua lebih rentan terhadap kematian akibat coronavirus.

Di India, hampir 44% dari populasi di bawah 24, sementara hanya 15% di atas 55. Seperti yang Rajesh Bhushan, seorang pejabat kementerian kesehatan, tunjukkan awal bulan ini, itu berarti sekitar 75% dari populasi India dianggap berisiko rendah untuk sekarat karena virus corona. Menurutnya, orang yang berusia 60 tahun ke atas merupakan 10% dari populasi India, tetapi 53% dari kematian karena virus korona.

Sebaliknya, Inggris – yang memiliki tingkat kematian per kapita terburuk di dunia – memiliki populasi yang jauh lebih tua. Di sana, 29% dari populasi di bawah 24, dan 31% di atas 55.

Sekitar 93% orang di Inggris yang meninggal karena coronavirus pada bulan Maret dan April adalah 60 tahun atau lebih.

Para pejabat India tertarik untuk menempatkan kasus-kasus coronavirus negara itu dalam konteks.

India memiliki wabah terbesar ketiga di dunia – tetapi juga memiliki populasi terbesar kedua di negara mana pun.

READ  Seolah China tidak ingin China langsung mendominasi dunia, Amerika kabur dari 12 negara yang akan menjadi target invasi China, Indonesia masuk dengan tujuan tersebut.

Jadi, sementara India merupakan 17% dari populasi dunia, ia hanya memiliki 7% dari kasus virus korona dunia. Sebaliknya, AS hanya memiliki 4% dari populasi dunia dan 26% dari kasus virus corona dunia.

Namun, kabar buruknya adalah wabah di India belum berakhir.

Menurut ahli medis yang tidak disebutkan namanya, India masih belum mencapai puncaknya.

“Kami berada di puncak tetapi tidak di puncak,” katanya. “Kita tentu saja tidak berada di bawah di tikungan.”

“Sekarang, itu sangat tergantung pada komunitas. Tidak ada agensi yang bisa membantu banyak dalam wabah sekarang.”

More from Casildo Jabbour

Tentu saja Donald Trump menginginkan kembang api di atas Gunung Rushmore – Sementara itu di Amerika

Kesembronoan seperti itu mungkin kelihatan tidak enak di tengah pandemi yang memburuk...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *