Bagi Orang Indonesia yang Terkena HIV/AIDS, Kantong Campuran Vaksinasi COVID-19 – Kesehatan

“Setelah menerima pukulan itu, tubuhku terasa seperti kampung [urban village] baru saja memukul saya, ”kata Hartini sambil tertawa. “Tapi aku punya bayi untuk diurus. Aku hanya harus terus berjalan.

Hartini menyempurnakan ketahanannya sepanjang hidupnya. Ibu rumah tangga berusia 41 tahun asal Tangerang ini tidak hanya menyulap keluarga dan banyak tugas sukarelanya, tetapi dia juga telah hidup dengan HIV selama tiga belas tahun. Dengan bayi yang harus diasuh, pandemi telah membuatnya merasa bahaya untuk bekerja terlalu keras, jadi ketika kesempatan untuk mendapatkan vaksin COVID-19 muncul dengan sendirinya bulan lalu, dia menyambutnya dengan antusias.

Pada 26 Mei, lebih dari 15 juta orang di negara itu telah menerima vaksin pertama mereka dan lebih dari sepuluh juta telah divaksinasi penuh, menurut data dari Kementerian Kesehatan. Hartini adalah salah satu dari segelintir orang yang hidup dengan HIV/AIDS di Indonesia yang telah menerima vaksin dan merupakan bagian dari kelompok yang lebih kecil lagi yang divaksinasi lengkap.

Indonesia telah mengikuti negara lain dalam mengizinkan Odha untuk berpartisipasi dalam program imunisasinya. Seperti dilansir Tirto.id, Nurjannah, seorang pejabat di kementerian kesehatan, mengatakan setiap orang HIV-positif dengan viral load tidak terdeteksi dan jumlah CD4 (kelompok pembeda) lebih dari 200 akan diizinkan menerima vaksin.

Meskipun demikian, vaksin tersebut paling-paling menjangkau orang yang hidup dengan HIV/AIDS secara sporadis. Kekhawatiran tentang privasi, kemungkinan kebocoran data pribadi, stigma, dan proses pendaftaran vaksin yang berbelit-belit membuat sebagian orang menjauh dari vaksin.

“Kami memilih untuk langsung. Organisasi kami telah meminta Kementerian Kesehatan untuk memberikan kuota vaksinasi bagi pekerja HIV/AIDS,” kata Nining Ivana, aktivis Jaringan Positif HIV Indonesia (Jaringan Indonesia Positif). “Kami berpendapat bahwa orang yang bekerja dalam penjangkauan dan pendidikan di komunitas HIV-positif sangat berisiko karena mereka harus bertemu orang secara langsung. Banyak dari mereka sendiri yang HIV positif.

READ  Vicky Prasetyo Pacari Kalina, Deddy Corbuzier Katakan ini

Kesepakatan segera dicapai dan beberapa organisasi HIV / AIDS mengamankan kuota vaksin untuk sukarelawan, aktivis dan petugas kesehatan. Tetapi ketika berita menyebar tentang kampanye vaksinasi, beberapa tetap skeptis.

“Banyak rekan saya dan orang-orang tempat kami bekerja selalu takut mendapatkan vaksin,” kata Ray, seorang pekerja kantoran dan sukarelawan berusia 24 tahun. “Mereka takut data pribadi mereka terungkap dan keluarga atau kantor mereka akan mengetahui bahwa mereka positif HIV. Banyak yang masih menyembunyikan diagnosis mereka dari keluarga mereka karena mereka berasal dari komunitas konservatif di mana orang dengan HIV dikucilkan.

Meski telah divaksinasi, Ray peka terhadap ketakutan tersebut. Dia terbuka tentang diagnosisnya dengan keluarganya, yang katanya mendukungnya, tetapi dia menyembunyikan statusnya di mejanya. “Saya bekerja untuk sebuah perusahaan kuno yang terkenal ramah keluarga dan sesuai,” desahnya. “Semua rekan saya adalah baby boomer yang bahkan tidak tahu bahwa ada banyak pengobatan untuk HIV/AIDS.

Bagi sebagian orang, manfaat vaksin jauh lebih besar daripada risikonya. “Saya tinggal di lingkungan yang hampir tidak menjalankan protokol kesehatan,” kata Hartini. “Saya memiliki keluarga yang harus dilindungi, jadi ketika ada kesempatan untuk mendapatkan vaksin, saya harus meminumnya.”

Ragu-ragu: Seorang petugas medis di puskesmas menyiapkan vaksin untuk melawan COVID-19. Banyak orang Indonesia yang hidup dengan HIV enggan divaksinasi karena berbagai alasan kesehatan dan pribadi. JP / PJ Singa (JP / PJ Singa)

Pengalaman vaksinasi COVID-19 orang yang hidup dengan HIV sangat bervariasi. Nining memuji petugas kesehatan atas kecepatan dan profesionalisme mereka, menambahkan bahwa mereka tidak pernah membuat diagnosis HIV-nya dan memperlakukannya seperti pasien lain. “Mereka juga memvaksinasi kami dengan komunitas lain, itu bagus,” kenangnya.

Ray harus menegaskan dirinya sedikit lebih untuk menerima pertimbangan seperti itu. “Mereka memberi saya formulir di mana saya harus mengungkapkan jika saya memiliki penyakit kronis, dan saya membiarkan kotak HIV/AIDS kosong,” katanya. “Seorang perawat memberi saya anggukan karena membiarkan kotak ini kosong, dan saya bertanya kepadanya beberapa kali apakah informasi itu akan dibagikan kepada pihak ketiga.”

READ  ID Penembak Gratis Frontal Gaming, Statistik, Rasio K / D, Headshots, dan lainnya terungkap

Perawat itu mengubah nada suaranya, sepertinya memahami kekhawatirannya. Dia meyakinkannya bahwa semua informasi bersifat rahasia dan Ray mencatat kondisinya.

Hartini hanya bisa berharap kelancaran tersebut. Saat dia berdiri dalam antrean untuk vaksin dengan empat orang lainnya, dia melihat interaksi yang mengkhawatirkan terjadi di depannya. “Seorang pria divaksinasi sebelum saya dan perawat tidak mengenakan sarung tangan,” katanya. “Ketika pria itu pergi dan perawat melihat grafiknya, dia melihat bahwa pria itu positif HIV. “

Perawat kemudian panik, memarahi rekan-rekannya karena tidak memberi tahu dia bahwa pasien itu HIV positif. “Semua orang bisa mendengar mereka berdebat,” kata Hartini. “Jika pria itu masih di sana, dia pasti malu. Bagaimana jika dia ingin merahasiakan status HIV-nya?

“Nomor antrian saya adalah 68. Berapa banyak orang yang [the nurse] ditendang tanpa memakai sarung tangan? kata Hartini. “Jika dia memakai sarung tangan, tidak masalah apakah dia positif HIV atau tidak. Dia tidak akan menangkap apa pun, dan dia tidak akan panik.

Ketika tiba waktunya bagi Hartini untuk mendapatkan vaksin, dia memastikan untuk memberi tahu perawat lain bahwa dia positif HIV. “Dia menulis ‘B20’ [the medical code for HIV/AIDS] di file saya dan saya teruskan ke perawat yang memberikan suntikan, ”kata Hartini. “Dia melihat file saya, lalu memakai sarung tangan ganda. Saya langsung marah.

Hartini secara terbuka berdebat dengan perawat, mencaci-maki dia karena “mendiskriminasi” dia dan mengabaikan protokol kesehatan yang tepat. “Dia bilang dia lupa memakai sarung tangannya tadi,” katanya. “Dan sekarang dia memakai dua sarung tangan sekaligus?” Hal ini membuat sarung tangan lebih rentan robek. Itu tidak masuk akal.

READ  Via Vallen Protes memanggil bagian duduk sampai hakim menegur

“Saya tidak mengerti bagaimana seorang perawat bisa melupakan sesuatu yang sederhana seperti memakai sarung tangan. Itu membuat saya bertanya-tanya apa lagi yang dia lupakan, ”kata Hartini. “Saat saya berjalan pergi, saya berkata, ‘Sungguh orang yang malang. Semoga Anda tidak lupa cara berdiri.

“Mukanya langsung merah,” tawa Hartini. “Semua orang menatapku. Sekarang saya tidak punya privasi lagi dan semua orang tahu saya HIV positif. Tapi aku tidak peduli.

Bagi Nining, kejadian seperti yang dialami Hartini menjadi bukti bahwa stigma terhadap ODHA masih kuat, bahkan di kalangan tenaga medis. “Saya tidak ingin menyalahkan telur yang buruk. Seperti memberikan free pass untuk kejadian seperti ini,” ujarnya. “Kita tahun 2021. Informasinya gratis, penelitian medis tentang HIV/AIDS sudah mencapai tahap yang begitu lanjut. Kejadian seperti ini seharusnya tidak terjadi sama sekali.

Kritik berulang lainnya adalah penegakan protokol kesehatan yang buruk, dengan peserta vaksin nyaris tidak menjaga jarak sosial dan melepas topeng mereka untuk berbicara satu sama lain. “Hampir tidak ada cukup ruang. Orang-orang bersebelahan dan hanya ada 3-4 penjaga keamanan yang menegakkan aturan jarak, ”kata Nining. “Kerumunan itu ada di mana-mana.

Lelah dan waspada terhadap keramaian, seorang teman Hartini menggunakan cara unik untuk mendapatkan ruang pribadi. “Dia berdiri di tengah kerumunan dan berteriak, ‘Saya mengidap AIDS! Minggir! ‘ Hartini ingat. “Dan mereka memberinya begitu banyak ruang! “

More from Benincasa Samara
Megaranto mengatur untuk bertemu Caruana di Piala Catur Dunia dan Haria mengisi kemarahannya
Susanto Megaranto dari Indonesia memenangkan pertandingan pertamanya untuk menggelar pertandingan babak kedua...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *