Bajaj Auto Menyangkal Laporan Penutupan Pabrik Karena Wabah Covid Segar

Bajaj denies reports of Aurangabad factory shut down again due to fresh Covid-19 outbreak

Bajaj Auto membantah laporan fasilitas pabrik di Aurangabad ditutup karena beberapa kasus positif Covid di kalangan karyawan.



Lihat Foto

Bajaj membantah laporan pabrik Aurangabad ditutup lagi karena wabah Covid-19 yang baru

Bajaj Auto telah membantah laporan bahwa fasilitas pabrik perusahaan di Aurangabad telah ditutup setelah 79 karyawan dinyatakan positif Covid-19. Setelah penutupan selama sebulan, Bajaj Auto telah membuka kembali pabriknya di Aurangabad di Maharashtra pada 22 April. Tetapi bertentangan dengan laporan media tertentu tentang penutupan pabrik lagi karena pecahnya kasus Covid-19 yang baru di antara pekerja pabrik, Bajaj Auto merilis pernyataan yang mengatakan bahwa fasilitas manufaktur di Waluj di pinggiran Aurangabad berfungsi normal.

Baca juga: Bajaj Auto Melanjutkan Operasi Di Pabrik Chakan

Bajaj

“Telah menjadi perhatian kami bahwa ada laporan yang beredar bahwa fasilitas manufaktur Bajaj Auto di Waluj di Maharashtra telah ditutup karena insiden Covid 19 di antara beberapa karyawan di sana. Pada awalnya kami ingin mengklarifikasi bahwa fasilitas manufaktur kami di Waluj berfungsi biasanya, “Bajaj Auto merilis pernyataan yang dikaitkan dengan Ravi Kyran Ramaswamy, Kepala Pejabat Sumber Daya Manusia, Bajaj Auto Limited.

“Pasca kuncian di seluruh negeri, fasilitas Waluj kami telah beroperasi ramping sejak 24 April 2020 dan seterusnya. Sebagai bagian dari ramp-up, protokol pemeriksaan kebersihan dan kesehatan terperinci telah dirancang dan diimplementasikan dalam kesesuaian dan kepatuhan terhadap semua peraturan dan pedoman Pemerintah Protokol-protokol ini telah ditinjau dan disetujui oleh pihak berwenang yang tepat dan kepatuhan dipantau secara ketat oleh staf kesehatan dan keamanan internal kami, “pernyataan tersebut menambahkan.

Baca juga: Bajaj Auto Akan Membuka Kembali Pabrik Aurangabad Dan Rudrapur

6niq0dhk

Bajaj Auto juga memulai kembali operasi di fasilitas manufaktur Chakan dan unit lainnya di Rudrapur, Uttarakhand

READ  Obama mengecam Trump sebagai orang yang egois dan menyalahkannya atas jumlah korban COVID-19

Namun Bajaj Auto tidak sepenuhnya menampik bahwa ada beberapa kasus karyawan yang dinyatakan positif Covid-19. Sementara perusahaan belum menentukan jumlah karyawan yang telah dites positif untuk virus korona, dikatakan bahwa semua tindakan pencegahan sedang diambil, serta langkah-langkah yang diperlukan untuk pengujian, pelacakan kontak, isolasi diri dan sanitasiasi di lokasi pabrik. Sementara banyak laporan mengatakan setidaknya 79 pekerja di pabrik Waluj telah dites positif, Bajaj Auto belum mengkonfirmasi jumlah pasti kasus positif Covid, tetapi telah memilih untuk mengatakan bahwa semua insiden kasus positif telah dilaporkan kepada pihak berwenang. Bahkan, pernyataan resmi mengatakan bahwa ada peningkatan umum dalam kasus-kasus di seluruh negeri setelah penguncian itu mereda.

Baca juga: Tiga Pekerja Hyundai India Menguji Positif Untuk Covid-19

549icv5g

Bajaj Auto telah memulai kembali operasi di fasilitas manufaktur dan dealer di seluruh India juga telah dibuka kembali

Baca juga: Karyawan Maruti Di Manesar Plant Tes Positif Untuk Covid-19

“Dari 24 April hingga 6 Juni 2020, kami tidak memiliki insiden Covid 19 di pabrik Waluj kami. Namun, seperti yang diketahui, pasca pelonggaran kuncian secara progresif sejak 1 Juni, telah terjadi peningkatan umum di seluruh negeri dalam peningkatan infeksi termasuk di antara industri, angkatan bersenjata, polisi, media dan lembaga pemerintah.

“Demikian juga, kami juga memiliki kasus pertama yang dilaporkan pada tanggal 6 Juni. Kami segera mengambil semua langkah yang diperlukan untuk pengujian, pelacakan kontak, isolasi diri dan sanitasi lengkap sesuai protokol. Semua insiden dilaporkan kepada pihak yang berwenang.

“Kami terus memberikan semua dukungan termasuk bantuan medis kepada karyawan yang terkena dampak. Kami di Bajaj Auto, seperti negara pada umumnya, sekarang belajar untuk hidup dengan virus. Kami akan melanjutkan operasi bisnis normal kami, sambil mengambil semua langkah keamanan yang diperlukan, seperti alternatifnya adalah menutup operasi kami dengan ‘no work no pay’ yang akan berdampak drastis pada karyawan dan rantai pasokan kami, “pernyataan itu menambahkan.

READ  Penduduk Long Island merobek PSEG untuk layanan pelanggan yang buruk setelah Isaias

Baca juga: Operasi di pabrik Toyota dilanjutkan di Bengaluru

Komentar

Bajaj Auto bukan satu-satunya merek otomotif yang menghadapi tantangan dengan karyawan yang terinfeksi Covid-19. Pabrikan mobil penumpang seperti Maruti Suzuki, Hyundai dan Toyota semuanya melaporkan beberapa karyawan di fasilitas pabrikan masing-masing telah terinfeksi Covid-19 dalam beberapa pekan terakhir. India sekarang memiliki salah satu dari jumlah kasus terbanyak, dengan hanya tiga negara dengan jumlah kasus yang lebih tinggi, Amerika Serikat, Brasil dan Rusia. Pada 26 Juni 2020, infeksi yang dikonfirmasi India lebih dari 4,9 lakh. Selama seminggu terakhir saja, India telah menambahkan rata-rata, 15.000 kasus baru, dengan tingkat pertumbuhan total infeksi mulai meningkat lagi selama empat hari terakhir.

Untuk berita dan ulasan mobil terbaru, ikuti carandbike di Indonesia, Facebook, dan berlangganan Youtube saluran.

Written By
More from Suede Nazar

Hadirkan Tiga Varian, Kapasitas Baterai Samsung Galaxy S21 Series Terungkap

Suara.com – Di akhir tahun 2020 Samsung sedang bersiap meluncurkan penerus anyarnya...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *