Bank sentral Indonesia kecam penggunaan dolar dalam ekspor…

(MENAFN) Menurut situs berita Tempo.co, bank sentral Indonesia mengkritik penggunaan dolar AS dalam transaksi ekspor-impor dan menganjurkan peralihan ke mata uang lokal dalam pembayaran internasional untuk mengurangi ketergantungan dolar.

Menurut Nugroho, dolar merupakan mata uang asing yang paling umum digunakan dalam transaksi bisnis internasional Indonesia. Menurut media lokal, Joko Prastowo, Ketua Kantor Perwakilan Bank Indonesia Solo

Setelah menyampaikan sesi “Menggunakan Penyelesaian Mata Uang Lokal (LCS) untuk Meningkatkan Efisiensi Ekspor dan Impor Daerah Solo Raya,” manajer berbicara kepada pers: “90% peraturan ekspor-impor dalam dolar AS, padahal sebenarnya nilai Ekspor langsung Indonesia ke AS hanya 10%, dan nilai impor AS hanya 5%.

Dia juga menyebutkan bahwa transaksi yang melibatkan mata uang asing dikenakan biaya konversi, dan ketika transaksi tersebut melibatkan dolar Amerika Serikat, “biaya konversi menjadi dua kali lipat”, menunjukkan bahwa masalah tersebut dapat diselesaikan dengan sistem pembayaran bilateral dalam mata uang lokal.

MENAFN16102022000045014146ID1105027962


Penafian hukum: MENAFN memberikan informasi “sebagaimana adanya” tanpa jaminan dalam bentuk apa pun. Kami tidak bertanggung jawab atas keakuratan, konten, gambar, video, lisensi, kelengkapan, legalitas, atau keandalan informasi apa pun dalam artikel ini. Jika Anda memiliki keluhan atau masalah hak cipta terkait artikel ini, silakan hubungi penyedia di atas.

READ  Metaverse dan Sektor Publik Indonesia
Written By
More from Suede Nazar
Apa yang Terjadi Selama Penangkapan Jeyaraj-Beniks? Counter Rekaman Footage CCTV
Rekaman CCTV menunjukkan putra Jeyaraj Beniks naik ke atas sepeda, mengendarai boncengan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *