Batch Of Rafales Pertama Untuk India Terbang Dari Prancis

Batch Of Rafales Pertama Untuk India Terbang Dari Prancis

Duta Besar India untuk Prancis berinteraksi dengan pilot India dari jet Rafale.

New Delhi:

Batch pertama dari lima jet Rafale terbang keluar dari Prancis hari ini dan akan tiba di India pada hari Rabu, 29 Juli, ketika jet tempur secara resmi akan dilantik dan bergabung dengan armada Angkatan Udara India di Ambala Haryana. Jet tempur, yang dibangun oleh perusahaan penerbangan Prancis Dassault, lepas landas dari pangkalan udara Merignac di Bordeaux selatan Prancis hari ini.

Kelima pesawat itu akan menjadi tahap pertama dari 36 pesawat yang dibeli oleh India dari Perancis dalam kesepakatan antar pemerintah senilai Rs 59.000 crore pada 2016.

Dua belas pilot IAF dan anggota kru teknik terlatih sepenuhnya dilatih di jet tempur Rafale.

Pesawat Rafale akan menempuh jarak hampir 7.000 km dari Perancis ke India dengan pengisian bahan bakar udara ke udara dan pemberhentian tunggal di pangkalan udara Prancis di Uni Emirat Arab (UEA).

“Pengiriman sepuluh pesawat telah selesai sesuai jadwal. Lima akan tetap di Perancis untuk misi pelatihan. Pengiriman ketiga puluh enam pesawat akan selesai sesuai jadwal pada akhir 2021,” kedutaan India di Perancis mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Duta Besar India untuk Prancis, Jawed Ashraf, berinteraksi dengan pilot India sebelum mereka berangkat dari Prancis.

“Bon Voyage: Duta Besar India untuk #France berinteraksi dengan pilot-pilot Rafale India. Memberi selamat dan berharap mereka memiliki penerbangan yang aman ke India dengan satu lompatan,” kedutaan India di Perancis mentweet.

Jet tempur Rafale mampu membawa berbagai senjata yang sangat efektif, termasuk rudal udara-ke-udara Meteor dan rudal jelajah Scalp.

READ  Brian Kolfage, penipu yang dituduh mengoceh tentang FBI di Facebook

Jet Rafale akan datang dengan berbagai modifikasi khusus India, termasuk display yang dipasang di helm Israel, penerima peringatan radar, jammers rendah-band, rekaman data penerbangan 10 jam, pencarian infra-merah dan sistem pelacakan di antara yang lainnya.

Angkatan Udara telah menyiapkan infrastruktur yang diperlukan untuk menyambut jet-jet dalam barisannya.

Menteri Pertahanan Rajnath Singh, bulan lalu, mengadakan pembicaraan lewat telepon dengan timpalannya dari Perancis, Florence Parly, yang menjamin pengiriman pesawat pertama akan berlangsung sesuai jadwal meskipun terjadi pandemi coronavirus.

Diserahkan ke India oleh Dassault, jet-jet itu disimpan di Prancis sebagai bagian dari program pelatihan untuk pilot dan teknisi Angkatan Udara India.

Oktober lalu, Rajnath Singh telah melakukan tur tiga hari ke Prancis untuk mengambil bagian dalam acara serah terima di fasilitas Dassault Aviation di daerah Merignac, Bordeaux, sekitar 590 km dari Paris. Mr Singh telah mengambil serangan mendadak 20 menit di pesawat setelah melakukan a pooja.

Written By
More from Suede Nazar
Gempa berkekuatan sedang 4.2 hingga 86 km barat daya Gorontalo, Indonesia / Gunung berapi
Lihat juga: Laporan bulanan Sab, 8 Mei 2021 jam 03.49 03:49 |...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *