Beberapa pub Inggris terpaksa tutup lagi setelah pelanggan dinyatakan positif virus corona

Beberapa pub Inggris terpaksa tutup lagi setelah pelanggan dinyatakan positif virus corona

Sekarang, setidaknya tiga tempat harus ditutup lagi, setelah beberapa pelanggan dinyatakan positif Covid-19 setelah kunjungan mereka di akhir pekan.

Sebuah publishing di halaman Fb dari pub Fox and Hounds di Batley, Inggris utara, mengatakan seorang pelanggan – yang telah berada di lokasi pada hari Sabtu – meminta pada hari Senin untuk mengatakan bahwa mereka telah dites positif terkena virus coronavirus.

“Pada kunjungan mereka, mereka tidak sadar dan tidak menunjukkan gejala,” tambah posting itu.

“Ini bukan pesan yang ingin kami tulis secepatnya, tetapi The Lighthouse akan ditutup karena pelanggan menguji positif,” sebuah pub di Burnham-on-Sea, di barat daya Inggris, menambahkan di media sosial.

Kedua pub mengatakan anggota staf mereka sedang diuji.

Sekretaris Kesehatan Matt Hancock memuji tempat tersebut karena telah mengambil langkah-langkah untuk menutup. “Mereka melakukan hal yang benar oleh pelanggan dan komunitas mereka … tiga pub tutup sehingga yang lain bisa terbuka,” katanya kepada anggota parlemen di Parlemen, Selasa.

Pub diizinkan buka di Inggris pada hari Sabtu untuk pertama kalinya dalam hampir empat bulan. Pelanggan di banyak diminta untuk rincian kontak sebelum mereka bisa masuk, untuk membantu melacak kontak jika seseorang kemudian ditemukan memiliki virus.

Perdana Menteri Boris Johnson mendesak peminum untuk berperilaku bertanggung jawab, tetapi rekaman akhir pekan menunjukkan kerumunan besar di luar pub kota tanpa jarak sosial dan beberapa orang bersuka ria memakai topeng.

Tempat ketiga, Village Dwelling Pub di Inggris selatan, mengatakan pihaknya berharap untuk membuka lagi pada hari Sabtu setelah seorang pelanggan dinyatakan positif.

“Siapa pun yang berada di pub selama akhir pekan tidak perlu mengisolasi kecuali Anda menunjukkan gejala atau dihubungi langsung oleh kelompok jejak,” katanya kepada pelanggan di media sosial. Operasi melacak dan melacak Inggris belum berjalan pada kapasitas penuh.

READ  Kepala Pertahanan AS Lloyd Austin

Pub diharuskan menerapkan jarak sosial dan membatasi jumlah pengunjung untuk membuka kembali, tetapi banyak orang Inggris berbondong-bondong ke penduduk setempat.

“Malam yang diprediksi sibuk dan mengkonfirmasi apa yang kami ketahui, alkohol dan jarak sosial bukanlah kombinasi yang baik,” John Apter, ketua nasional Federasi Kepolisian, adult males-tweet pada hari Minggu.

Apter, yang bertugas di kota Southampton selatan Inggris pada Sabtu malam, mengatakan ia dan rekannya telah berurusan dengan “pemabuk yang bahagia, pemabuk yang marah, perkelahian” dan perilaku antisosial. “Apa yang jelas adalah bahwa orang mabuk tidak bisa / tidak akan jarak sosial,” katanya.

Lima pub di Nottinghamshire, di wilayah East Midlands Inggris, memutuskan untuk tutup lebih awal setelah perilaku anti-sosial, kata polisi pada akhir pekan, dan petugas melakukan empat penangkapan menyusul laporan jendela pecah dan serangan kecil.

Namun, Inspektur Craig Berry berterima kasih kepada “mayoritas masyarakat yang telah bertindak secara bertanggung jawab sepanjang hari Sabtu.”

Sebagai gantinya, banyak tempat memilih untuk tetap tutup, menjelaskan bahwa mereka tidak dapat memastikan bahwa akan aman untuk menyambut peminum lagi. Pub di Skotlandia dan Wales harus menunggu hingga akhir bulan ini untuk dibuka kembali.

More from Casildo Jabbour

Manusia bertahan hidup dengan ‘bergantung pada sampah laut’ selama 14 jam di Samudera Pasifik

Vidam Perevertilov berpegangan pada pelampung memancing selama berjam-jam sebelum diselamatkan. (Gambar perwakilan)...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *