“Beginilah cara orang kulit hitam dibunuh” Dokter dipercayakan kepada keturunan Afrika-Amerika sebelum meninggal

INDIANAPOLIS, KOMPAS.com – Seorang dokter Afrika-Amerika di Indianapolis, Amerika Serikat (Amerika Serikat) meninggal karena Covid-19 Beberapa minggu kemudian, dia menuduh seorang dokter tidak merawatnya dengan baik karena diskriminasi ras.

meluncurkan BBCPada Jumat (25/12/2020) dalam video yang direkam dari ranjang rumah sakit di Rumah Sakit Universitas Indiana Utara, Dr Susan Moore, 52, mengatakan dia harus “mengemis” untuk mendapatkan perawatan.

Baca juga: Menolak memakai topeng, mantan prajurit ini meninggal dunia karena virus corona

Dr Moore meninggal keesokan harinya di rumah sakit setempat, Minggu (20/12/2020). Menurut berbagai penelitian, orang kulit hitam sebenarnya tunduk pada diskriminasi ras yang serius.

Sebelumnya, pada 4 Desember lalu, Dr Moore mengungkap penderitaannya lewat Facebook. Dia bilang dia diturunkan oleh petugas medis, yang mengatakan dia berkulit putih, meskipun dia menangis karena dia kesulitan bernapas.

“Dia bahkan tidak memeriksa paru-paru saya, dia tidak menyentuh saya sama sekali. Dia tidak melakukan pemeriksaan fisik,” tulis Moore di Facebook.

Baca juga: 2 pelajar China di Australia dipukuli dan diskriminasi rasial

Ketika rumah sakit tempat Dr Moore dirawat menyatakan belasungkawa atas kematian dokter tersebut, mereka mengakui ada tuduhan diskriminasi rasial yang serius, tetapi tidak menyebutkan nama spesifik pasien.

Dr Moore telah positif Covid-19 sejak 29 November dan mengalami demam tinggi yang memuntahkan darah. Dia mengalami kesulitan bernapas dengan benar.

Namun, meskipun ia seorang dokter, ia merasa kesulitan untuk berobat.

Dr Moore mengatakan dia harus meminta dosis remdesivir antivirus dan meminta pemindaian paru-parunya.

Baca juga: Masalah rasial di Amerika Serikat memengaruhi anak-anak dengan Covid-19

Saat itu, dokter yang memeriksanya mengatakan tidak perlu diobati dengan Remdesivir dan diminta pulang.

READ  Masih ada jalan panjang untuk menghadapi pandemi ini, kata pejabat WHO, sementara AS mencapai 155.000 kematian

“Itu membuat saya merasa seperti saya adalah seorang pecandu,” kata Dr. Moore dalam video Facebook-nya. “Meskipun dia tahu aku seorang dokter. Saya tidak menggunakan narkoba. Aku sakit.

Dr Moore kemudian meminta untuk dipindahkan ke rumah sakit lain, tetapi terpaksa kembali setelah tekanan darahnya rendah dan dia mengalami demam.

Baca juga: Dianggap sebagai objek seks rasial dan bikin wanita, pembungkus mentega ini diganti

“Ini adalah bagaimana orang kulit hitam dibunuh,” kata Dr. Moore, “ketika mereka dikirim pulang dan tidak tahu apa yang harus mereka perjuangkan”.

Apa yang terjadi pada Dr. Moore memicu protes terhadap disparitas perawatan kesehatan di Amerika Serikat terhadap orang kulit hitam.

virus corona secara tidak proporsional mempengaruhi komunitas kulit hitam dan minoritas lainnya di Amerika Serikat. Orang kulit hitam Orang Amerika tiga kali lebih mungkin meninggal karena virus daripada orang kulit putih Amerika.

Baca juga: Saya ingin anak-anak saya bangga menjadi orang kulit hitam

More from Casildo Jabbour

Bursa Efek Pakistan: Mulitple mati setelah orang-orang bersenjata menyerbu PSX di Karachi

Polisi dan pejabat keamanan termasuk di antara mereka yang dipastikan tewas, menurut...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *