Bersyukur atas Masa Kini: Putri Anindya Mengabadikan Momen Singkat Hidup – Bisnis

Josa Lukman (Jakarta Article)

Jakarta ●
Sen 26 Desember 2022

26-12-2022
13:31

5aba7b8a7e7e6df2023f04d0fa1b3ddb
4
Perusahaan
Astra, Grup Astra, ulang tahun, perayaan
Untuk membebaskan

Dikatakan bahwa “sebuah gambar bernilai ribuan kata”, dan menurut logika ini, seorang fotografer adalah seorang pendongeng, menenun ide dan pesan yang melampaui media.

Jepretan fotografer Putri Anindya seringkali diawali dengan rasa syukur, mengejar momen unik yang ingin ia abadikan, bingkai dan renungkan. Ini adalah dasar dari portofolio Putri.

“Karena saya bersyukur berada di sana dan semuanya selaras dengan sempurna pada saat itu, saya mengabadikan momen singkat itu,” katanya dalam webinar baru-baru ini.

Permulaannya dalam fotografi, seperti banyak lainnya, dimulai sebagai hobi. Ketika dia kuliah, ayahnya berlangganan Nasional geografisdan dia mengagumi gambar mencolok yang ditampilkan dalam warna di halaman majalah.

Jalannya ke fotografi berlanjut di perguruan tinggi, di mana Putri mengambil jurusan jurnalistik. Kursus fotografi wajib memperkuat kecintaannya pada kerajinan, yang menjadikan karier sebagai fotografer profesional sebagai pilihan logis baginya.

“Saya pikir setiap orang perlu memiliki sesuatu [they are] bergairah, sesuatu yang sangat mereka nikmati sehingga mereka dapat mencurahkan emosi dan semangat mereka saat melakukannya, ”katanya.

Putri Anindya menemukan kecintaannya pada fotografi saat menjelajahi koleksi majalah Countrywide Geographic milik ayahnya. (./.)

Webinar yang digelar dalam rangka HUT Astra ke-65 ini juga menampilkan edisi terbaru lomba fotografi sang konglomerasi, Lomba Foto Astra (LFA).

Bertema “Bangkit Bersama Untuk Indonesia”, LFA 2022 bertujuan untuk menyoroti kegiatan positif untuk pemulihan negara dari pandemi COVID-19, seperti yang terlihat pada gambar yang menangkap semangat abadi masyarakat Indonesia, optimisme mereka dalam menghadapi tantangan dan sinergi untuk berdiri bersama mencontohkan harapan dan persatuan bangsa.

READ  Indonesia: Batas Waktu Pengajuan Kontrol Penggabungan untuk Kembali ke Periode 30 Hari Asli

Menurut Putri, kompetisi ini membantu menyebarkan cerita peringatan kepada masyarakat umum sambil memberikan jalan keluar bagi fotografer dan penulis pemula untuk memamerkan karya mereka dan mengasah keahlian mereka.

Menang atau kalah, katanya, hanyalah reward tambahan.

“Hal pertama yang perlu disiapkan oleh fotografer baru adalah hasrat mereka, apakah mereka suka atau tidak. Saya pikir saat ini siapapun bisa menjadi seorang fotografer, karena sangat mudah diakses. Anda dapat mengambil foto yang bagus [using] ponselmu,” kata Putri.

Orang-orang juga harus mengingat apakah mereka menyukai fotografi sebagai hobi atau profesi. Hal-hal lain yang mereka perlukan termasuk kamera dan peralatan terkait lainnya.

Putri pun menyarankan para pemula untuk melihat karya fotografer profesional.

“Bagi saya, foto yang ideal adalah yang berhasil menyampaikan dan memvisualisasikan ide sang fotografer. Saya sering memotret pemandangan dan tempat selama perjalanan saya.

“Klien saya menginginkan foto yang akan mempromosikan negara dan tujuan mereka, jadi yang saya inginkan adalah agar orang yang melihatnya merasa seperti berada di negara itu dan kemudian memutuskan untuk pergi ke sana, kembali lagi nanti,” katanya.

Putri juga mewanti-wanti agar para pemula yang asal-asalan memutuskan fotografi seperti apa yang ingin mereka fokuskan. Sebaliknya, mereka harus mencoba menangkap berbagai subjek dan topik untuk dipraktikkan.

“Kamu tidak boleh menutup diri dengan subjek lain, seperti menyatakan dirimu sebagai fotografer fashion dan tidak bisa mengambil foto nevertheless existence,” lanjutnya.

“Cobalah. Tidak ada salahnya menjadi jack-of-all-trade.”

Jika seseorang memutuskan untuk menjadikan fotografi sebagai profesi, itu akan menjadi cerita yang berbeda, karena klien menyewa fotografer berdasarkan jenis fotografi yang mereka inginkan. Tapi sebelum itu semua tentang latihan, kata Putri.

READ  H&M Worldwide Rontok, di Indonesia, adalah ekspansi di Makassar

“Ada kutipan yang mengatakan 10.000 foto pertama Anda akan buruk, atau setidaknya bukan yang terbaik. Fotografi adalah sesuatu yang harus Anda latih terus-menerus, dan sampai hari ini, saya merasa seperti belajar lagi karena ini adalah seni yang sangat cair, ” dia berkata.

Untuk informasi selengkapnya tentang LFA 2022, lihat tab Tentang situs kontes (lombafotoastra.satu-indonesia.com).

Artikel ini diterbitkan bekerja sama dengan Astra.


Written By
More from Faisal Hadi
Berapa banyak air di atmosfer bumi?
Bumi sering disebut sebagai “planet biru” karena persediaan airnya yang melimpah. Tidak...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *