Biden bersikap defensif setelah menemukan dokumen rahasia di rumahnya

Dokumen yang berasal dari pemerintahan Obama-Biden ditemukan di kediaman Biden.

Washington:

Presiden AS Joe Biden mengatakan dia “bekerja sama sepenuhnya” setelah Gedung Putih mengatakan pada hari Kamis bahwa “sejumlah kecil” dokumen rahasia telah ditemukan di kediaman pribadinya, mendorong seruan untuk penyelidikan oleh Kongres atas dugaan salah urus dokumen resmi. .

Penemuan yang berpotensi memalukan bagi Biden terjadi ketika pihak berwenang sedang menyelidiki skandal yang jauh lebih besar yang melibatkan pendahulunya Donald Trump.

Dokumen-dokumen yang berasal dari pemerintahan Obama-Biden ditemukan di kediaman Biden di Wilmington, Delaware, setelah dokumen serupa lainnya ditemukan di wadah pemikir Washington tempat Biden berkantor.

Mantan Presiden Trump mengumpulkan sejumlah besar dokumen di kediamannya di Florida setelah meninggalkan Gedung Putih pada tahun 2021, dengan FBI mengambil sekitar 11.000 dokumen setelah menjalani surat perintah penggeledahan pada bulan Agustus.

Trump dapat menghadapi dakwaan penghalangan keadilan.

Tetapi penemuan makalah di Biden secara politis sensitif bagi seorang presiden yang menggembar-gemborkan standar etikanya yang tinggi, dan itu juga dapat mempersulit penyelidikan Trump.

“Orang-orang tahu bahwa saya menganggap serius dokumen rahasia dan dokumen rahasia,” kata Biden kepada wartawan, Kamis.

“Kami bekerja sama sepenuhnya (dan) sepenuhnya dengan peninjauan Departemen Kehakiman. Sebagai bagian dari proses ini, pengacara saya telah meninjau lokasi lain di mana dokumen masa jabatan saya sebagai wakil presiden disimpan, dan mereka telah menyelesaikan ujian tadi malam.

“Mereka menemukan sejumlah kecil dokumen dengan tanda rahasia di area penyimpanan dan lemari arsip di rumah dan perpustakaan pribadi saya.

“Kementerian Kehakiman segera diberitahu … Jadi kita akan melihat semua ini terungkap,” tambahnya, menolak menjawab pertanyaan dari pers.

READ  Covishield sekarang diakui oleh 15 negara Eropa untuk "pass hijau" perjalanan

– Dokumen salah tempat –

Ketua DPR dari Partai Republik Kevin McCarthy menuntut agar “Kongres harus menyelidiki ini,” menunjuk pada penyelidikan Departemen Kehakiman terhadap Trump.

“Kapan FBI akan menggerebek banyak rumah Joe Biden, bahkan mungkin Gedung Putih,” tulis Trump sebelumnya di situs media sosial Truth Social miliknya.

Tim Biden mengatakan jika ada kesalahan dengan dokumen resminya, pemerintah segera mengambil tindakan untuk memperbaiki kesalahan apa pun.

Setelah kumpulan dokumen pertama ditemukan di bekas kantor Biden di think tank Penn Biden Center November lalu, pengacara menyerahkannya ke Arsip Nasional, yang memproses semua dokumen semacam itu, kata kantor itu.

Pengacara Biden kemudian menjelajahi kemungkinan lokasi untuk mencari dokumen lain yang salah tempat.

Dalam upaya meredakan tuduhan campur tangan politik, Jaksa Agung Merrick Garland menunjuk jaksa federal Chicago yang ditunjuk selama pemerintahan Trump untuk meninjau dokumen Biden yang hilang.

Tanggapan ini sangat berbeda dari Trump, yang gagal bekerja sama dengan upaya berulang kali pihak berwenang untuk menemukan dokumen yang hilang – yang menyebabkan FBI memasuki rumahnya dengan surat perintah penggeledahan.

Video Unggulan Hari Ini

Tragedi gas Bhopal: 4 dekade kemudian

More from Casildo Jabbour
Zalmay Khalilzad, lawan bicara utama AS untuk Afghanistan, mengundurkan diri
Thomas West, yang telah menjadi Deputi Perwakilan Khusus untuk Rekonsiliasi Afghanistan sejak...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *