Biden menuju ke konvensi dalam posisi historis yang kuat

Biden menuju ke konvensi dalam posisi historis yang kuat

Jajak pendapat minggu ini: Baru Jajak pendapat NPR / PBS NewsHour / Marist menemukan mantan Wakil Presiden Joe Biden di 53% ke 42% Presiden Donald Trump secara nasional di antara pemilih terdaftar.

Apa gunanya: Kepemimpinan Biden telah stabil saat mereka datang. Sejak awal Juni, dia sudah naik sekitar 8 hingga 10 poin. Kita akan lihat apakah periode konvensi, yang dimulai besok, mengubah balapan.

Untuk saat ini, kami dapat mengatakan Biden melakukan lebih baik daripada penantang mana pun yang menuju ke konvensi partai besar sejak jajak pendapat ilmiah dimulai.

Dalam 13 pemilihan sebelumnya di mana seorang petahana mencalonkan diri untuk masa jabatan berikutnya, tidak ada penantang yang pernah mencapai atau di atas 50% dalam jajak pendapat pada saat ini dalam kampanye. Yang paling dekat adalah Jimmy Carter pada 1976 dan Thomas Dewey pada 1948. Carter sekitar 49%, sedangkan Dewey berada di antara 48% dan 49%.

Kebanyakan penantang bahkan tidak mendekati tanda itu. Rata-rata lawan dari incumbent hanya mencapai 38% sejak 1940. Biden hampir 15 poin lebih tinggi dari itu saat ini.

Tentu saja, Biden bukan hanya mendapatkan persentase suara yang lebih tinggi. Dia unggul dengan selisih yang signifikan. Sekali lagi, hanya dua penantang yang berada di depan di luar margin of error pada saat ini adalah Carter pada tahun 1976 dan Dewey pada tahun 1948.

Penantang rata-rata telah turun sekitar 10 poin sebelum konvensi. Biden hampir sebanyak itu.

Trump, di sisi lain, secara historis berada dalam posisi yang lemah. Empat petahana lainnya melakukan pemungutan suara pada atau di bawah level Trump saat ini (George HW Bush pada 1992, Jimmy Carter pada 1980, Gerald Ford pada 1976 dan Harry Truman pada 1948). Hanya Truman yang terpilih kembali.

READ  Kakak ipar Sushant memanggil juru tulis untuk komentar 'keluarga Bihari yang beracun'

Tidak seperti Truman, peringkat persetujuan bersih Trump (setuju – tidak setuju) berada di digit ganda negatif. Itu membuat Trump lebih seperti Bush dan Carter daripada seperti Truman, yang peringkat persetujuan bersihnya hanya sedikit negatif.

Lihat jajak pendapat pemilihan presiden 2020

Sekarang, hanya karena Biden unggul lebih banyak pada titik ini tidak berarti keunggulannya akan bertahan. Konvensi dapat menimbulkan banyak kekacauan dalam pemilihan presiden, dan tahun 2020 telah penuh dengan peristiwa yang tidak biasa.

Namun, keunggulan Biden mungkin berarti lebih dari biasanya. Seperti yang saya catat kemarin, peningkatan konvensi telah semakin kecil selama bertahun-tahun dan konvensi akan dikurangi tahun ini karena pandemi virus corona. Selain itu, seperti yang saya sebutkan di atas, jajak pendapat sangat stabil. Jajak pendapat yang lebih stabil biasanya merupakan indikator utama bahwa pemantulan konvensi akan lebih kecil.

Tapi mungkin yang lebih penting adalah mengapa jajak pendapat tidak banyak bergerak selama kampanye ini.

Kedua kandidat tersebut sangat terkenal. Ketika ditanya apakah mereka memiliki pandangan yang menguntungkan atau tidak menguntungkan tentang Trump, 70% pemilih di utara memiliki pendapat yang sangat positif (menguntungkan) atau negatif (tidak menguntungkan) tentang Trump – rekor tertinggi sejauh ini. Lebih dari 50% mengatakan hal yang sama untuk Biden dalam rata-rata jajak pendapat, yang merupakan rekor tertinggi untuk seorang penantang.

Saat saya mencontohkan fenomena dua kandidat terkenal pada awal Mei lalu, Biden unggul 6 poin secara nasional. Biden telah menerima lonjakan kecil dalam jajak pendapat sejak saat itu, meskipun satu sangat kecil menurut standar historis.

Memang, tidak banyak hal tentang balapan ini yang tidak bersejarah. Dari kepemimpinan Biden hingga para kandidat yang tidak dapat keluar dan berkampanye seperti biasa, pemilu 2020 tidak terlihat nyata. Kita harus melihat apakah masih ada satu atau dua kejutan lagi.

READ  Istri Pensiunan Pejabat Pemerintah yang Berusia 88 Tahun Ditusuk Saat Perampokan di Delhi Flat
Written By
More from Suede Nazar

Jajaran Chelsea vs Liverpool: The Reds bawa Thiago

Jakarta – Chelsea vs. Liverpool disajikan minggu kedua Liga Premier 2020/2021. Merah...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *