Bisakah penambangan dasar laut membantu transisi ke energi hijau?

Bisakah penambangan dasar laut membantu transisi ke energi hijau?

SEBAGAI EFEK perubahan iklim semakin terasa di seluruh dunia, kebutuhan untuk beralih dari bahan bakar fosil menjadi semakin mendesak. Dunia listrik membutuhkan lebih banyak baterai, yang berarti permintaan logam, seperti nikel, meningkat. Menambang logam-logam ini seringkali dapat menimbulkan konsekuensi yang menghancurkan bagi ekosistem, menghancurkan dan mencemari bentang alam yang luas. Tapi ada cara lain untuk mendapatkan logam ini – dari dasar Samudera Pasifik. area lebih dari 4 km di bawah permukaan laut menawarkan alternatif. Perusahaan yang mengusulkan untuk memanen logam ini berpendapat bahwa penambangan laut dalam tidak akan terlalu merusak lingkungan daripada penambangan berbasis darat. Tetapi banyak pecinta lingkungan tidak setuju.

Sang Ekonom’s Hal Hodson mengeksplorasi keanekaragaman ekologi laut dalam dengan mengunjungi laboratorium Adrain Glover di Natural History Museum di London. Gerard Barron, bos The Metals Company, menjabarkan kasus penambangan di dasar laut. Lisa Levin dari Scripps Institution of Oceanography dan Anna Metaxas, seorang ahli kelautan di Universitas Dalhousie, berbagi keprihatinan mereka tentang kurangnya bukti dampak penambangan laut dalam. Sang Ekonom‘s koresponden di Asia Tenggara, melaporkan kerusakan yang disebabkan oleh pertambangan tradisional berbasis lahan di Indonesia terhadap hutan hujan negara. Alok Jha, Sang Ekonompenerbit sains dan teknologi, host. Durasi: 42 menit

Untuk akses penuh ke Sang Ekonomberlangganan edisi cetak, digital dan audio dari ekonom.com/podcastoffer dan berlangganan buletin ilmiah mingguan kami di ekonom.com/simplyscience.

Dengarkan di: Podcast apel | Spotify | Google | penyulam | Menyetujui

READ  Pelajar Indonesia mengikuti International Earth Science Olympiad di Italia
Written By
More from Faisal Hadi
BNI Indonesia merencanakan obligasi abadi $ 500 juta dan rights difficulty $ 806 juta
JAKARTA (Reuters) – Bank Negara Indonesia (BNI) berencana untuk mengumpulkan dana dengan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *