BJP Mengirim Himanta Biswa Sarma, Conrad Sangma Untuk Memadamkan Api Di Manipur

Himanta Biswa Sarma dan Ketua Menteri Meghalaya BJP Conrad Sangma ada di Imphal (File)

Guwahati:

Setelah memenangkan satu-satunya kursi Rajya Sabha yang ditawarkan di Manipur pada pemilihan hari Jumat, BJP sekarang berusaha untuk memastikannya dapat berpegang pada pemerintahannya di negara bagian tersebut, di mana Kongres oposisi membentuk aliansi baru – SPF (Secular Progressive Entrance) .

BJP telah melepaskan Himanta Biswa Sarma – penembak masalahnya di timur laut. Mr Sarma mencapai ibukota negara bagian Imphal Minggu malam dan dia tidak sendirian – Ketua Menteri Meghalaya dan pemimpin PLTN Conrad Sangma, yang device Manipurnya mempercepat krisis ini untuk BJP, ada bersamanya.

Mereka akan mencoba untuk memperkuat celah antara device-device negara bagian dari NPP (Partai Rakyat Nasional) dan BJP, kesenjangan yang menyebabkan empat NPP MLA menarik dukungan dari pemerintah Kepala Menteri Biren Singh minggu lalu, sumber-sumber dalam kedua belah pihak mengatakan kepada NDTV.

Kunjungan gabungan Bapak Sangma dan Bapak Sarma – arsitek upaya BJP untuk mengumpulkan cukup banyak untuk membentuk pemerintahan kembali pada tahun 2017 – datang atas perintah Menteri Dalam Negeri Amit Shah.

Namun, sumber-sumber partai juga mengatakan bahwa keprihatinan Sangma bukan hanya pada BJP tetapi juga posisi partainya sendiri. Selama kunjungan Imphal, dia berharap untuk menyelesaikan jalan keluar untuk pakaiannya di Manipur.

Aliansi dengan Kongres – saingan utamanya di Meghalaya – akan sulit dijelaskan kepada sekutu-sekutunya, sumber menambahkan.

Mr Sarma dan Mr Sangma diyakini telah melakukan beberapa putaran pertemuan dengan MLA dan pejabat partai, baik bersama-sama maupun secara terpisah. Namun, sumber-sumber NPP mengatakan bahwa pertemuan ini “tidak meyakinkan”.

Conrad Sangma dilaporkan berusaha membujuk para MLA-nya untuk mempertimbangkan kembali keputusan mereka untuk menarik dukungan dan bergabung dengan SPF yang dipimpin Kongres, yang mendorong sesi khusus Majelis untuk menggerakkan mosi tidak percaya terhadap pemerintah.

READ  Negara-negara dengan tingkat Covid-19 yang rendah masih akan mengalami wabah, kata WHO

Juga pada hari Minggu unit Manipur dari PLTN mengeluarkan pernyataan yang menjelaskan tindakannya. “BJP menjalankan pemerintahan secara otokratis dan menolak membentuk komite pengarah,” katanya, seraya juga menuduh bahwa tidak ada method bare minimum umum, tidak ada nama untuk aliansi atau konsultasi dengan mitra koalisi untuk memutuskan Lok Sabha atau Kandidat Rajya Sabha dan tidak ada jatah portofolio menteri.

Sumber-sumber partai menambahkan bahwa NPP telah menyampaikan kepada pimpinan BJP, termasuk Himanta Biswa Sarma bahwa perubahan dalam kepemimpinan negara adalah permintaan yang tidak dapat dinegosiasikan.

Sementara itu, Kongres juga telah terbang di para pemimpin senior – MP Gaurav Gogoi dan Ajay Maken. Partai itu, untuk saat ini, dalam manner “tunggu dan tonton” untuk melihat apa yang NPP lakukan, kata seorang pejabat senior Kongres Manipur. Partai mengadopsi strategi dua cabang.

Di satu sisi itu menimbang pilihan hukum untuk menantang keputusan Pembicara untuk tidak mengizinkan empat MLA Kongres untuk memilih dalam jajak pendapat Rajya Sabha.

Ini juga menjaga saluran komunikasi tetap terbuka dengan beberapa pemimpin NPP teratas, kata seorang pemimpin senior partai dengan syarat anonimitas.

More from Casildo Jabbour

Narasimha Rao Benar-Benar Dapat Disebut Bapak Reformasi Ekonomi Di India: Manmohan Singh

Anggaran tahun 1991 di bawah pemerintahan PV Narasimha Rao meletakkan dasar India...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *