BJP’s 1 Dynasty Jibe Over Emergency, 2 Orang Hanya Membalas di Kongres

Darurat 1975: Amit Shah mengatakan “Para pemimpin di Kongres merasa mati lemas”

New Delhi:

Menteri Dalam Negeri Amit Shah hari ini mentweet untuk menghormati mereka yang sangat menentang Darurat saat India selesai 45 tahun sejak mantan perdana menteri Indira Gandhi mengambil langkah-langkah pembatasan kebebasan ekstrem pada Juni 1975.

Darurat yang berlangsung sampai Maret 1977 membuat kebebasan sipil dibatasi dan perbedaan pendapat politik ditekan.

Menyinggung Gandhi, Shah mengkritik “satu keluarga” karena mengubah negara menjadi “penjara” semalam.

“Pada hari ini, 45 tahun yang lalu satu keserakahan satu keluarga untuk kekuasaan menyebabkan diberlakukannya Darurat. Semalam bangsa berubah menjadi penjara. Pers, pengadilan, kebebasan berbicara … semua diinjak-injak. Kekejaman dilakukan pada miskin dan tertindas, “Mr Shah tweeted.

“Karena upaya lakh orang, Darurat dicabut. Demokrasi dipulihkan di India tetapi tetap tidak ada di Kongres. Kepentingan satu keluarga menang atas kepentingan partai dan kepentingan nasional. Keadaan urusan yang menyedihkan ini berkembang di Kongres hari ini juga ! ” Menteri Dalam Negeri tweeted.

Pemimpin Kongres Randeep Singh Surjewala membalas BJP. “Sebagai partai yang berkuasa di India, BJP perlu menjawab: Mengapa pemerintahan mayoritasnya digambarkan sebagai Pemerintah yang hanya terdiri dari 2 orang & semua lainnya hanya sebagai tendangan samping? Mengapa perdagangan kuda, pembelotan massal & institusi menangkap satu-satunya warisannya? Mengapa ia terobsesi kebenciannya yang kejam terhadap Nehru-Gandhi? ” dia mentweet.

Kepala BJP JP Nadda juga mentweet untuk menghormati para pemimpin yang berjuang untuk memulihkan kebebasan sipil dan mengakhiri keadaan darurat.

“India salut kepada semua pemimpin yang, meskipun mengalami siksaan yang berkepanjangan, sangat menentang Darurat. Ini adalah keuletan satyagrahis kita bahwa nilai-nilai demokrasi India berhasil memenangkan atas pola pikir totaliter,” tweeted Mr Nadda.

Dia memposting pesan foto dengan judul “Bab gelap Darurat.”

Pengumuman Darurat dibuat pada 25 Juni 1975, beberapa hari setelah Pengadilan Tinggi Allahabad mendapati Indira Gandhi bersalah atas malpraktik pemilihan dan membubarkannya sebagai anggota parlemen selama enam tahun.

Untuk sebagian besar Keadaan Darurat, sebagian besar lawan politik Indira Gandhi dipenjara dan pers disensor. Beberapa pelanggaran hak asasi manusia lainnya dilaporkan. Keadaan darurat tetap menjadi salah satu periode paling kontroversial dalam sejarah India merdeka.

READ  Penghargaan Untuk Nishikant Kamat Dari Bintang Drishyam Ajay Devgn Dan Lainnya
Written By
More from Suede Nazar

Gempa bumi yang kuat di Jawa, Indonesia, Bali menewaskan enam orang; tidak ada peringatan tsunami yang ditampilkan

Gempa bumi yang kuat telah menewaskan sedikitnya enam orang dan merusak bangunan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *