Bos Australia menyajikan ‘hari Senin minimum’, mengatakan ‘itu adalah keputusan terbaik yang pernah dia buat’

Bos Australia menyajikan ‘hari Senin minimum’, mengatakan ‘itu adalah keputusan terbaik yang pernah dia buat’

Bos Australia mempersembahkan

Kecenderungan mendukung “permulaan yang lembut” untuk minggu kerja

Kita semua tahu konsep Senin sedih – perasaan negatif yang dimiliki orang-orang di awal minggu kerja setelah akhir pekan. Orang mungkin mengalami tingkat kepuasan kerja yang lebih rendah dan stres yang meningkat pada awal minggu kerja. Sekarang, tren profesional baru yang disebut “Bare Minimum Mondays” sedang melanda tempat kerja setelah seorang TikToker menyebutnya sebagai cara untuk memprioritaskan perawatan diri.

Tren ini sekarang dipopulerkan di Australia oleh manajer pemasaran Caitlin Winter, yang memperkenalkannya kepada timnya dan mengatakan bahwa itu adalah “salah satu keputusan terbaik yang pernah dibuatnya” sebagai bos, news.com.au dilaporkan.

Seperti namanya, “bare minimum Mondays” adalah praktik di mana karyawan tiba di tempat kerja pada hari Senin untuk melakukan pekerjaan seminimal mungkin, seringkali memulai hari terlambat setelah pagi yang produktif dari ritual perawatan diri, menurut Forbes. Tren mempromosikan “permulaan yang lembut” ke minggu kerja dengan mengurangi tekanan dan ekspektasi yang biasa datang setelah akhir pekan.

Ms Winter mengatakan itu adalah cara bagi staf untuk mempercepat hari mereka dan memanjakan diri mereka dengan “ruang dan kebaikan” untuk mempersiapkan minggu yang produktif.

“Banyak orang mengira itu berarti saya duduk dengan piyama sepanjang hari menonton TV dan tidak bekerja. Tapi sungguh, ini hanya hari di mana kami bekerja dari rumah, tidak menjadwalkan pertemuan apa pun, dan umumnya memberikan sedikit ruang ekstra dan kebaikan untuk mempersiapkan minggu depan yang produktif,” kata Ms. Winter. . news.com.au.

Wanita berusia 31 tahun itu mengatakan bahwa dia pertama kali mendapatkan ide tersebut setelah membaca artikel inspiratif tentang subjek tersebut oleh Marisa Jo, pencipta konsep tersebut. Untuk sebagian besar hidupnya, dia mengatakan dia merasa cemas pada Minggu malam untuk mengantisipasi minggu besar yang akan datang.

READ  Beberapa kandidat professional-demokrasi Hong Kong didiskualifikasi dari pemilihan mendatang

“Minggu malam selalu berarti hari Minggu yang menakutkan bagi saya, tetapi memperkenalkan minimal pada hari Senin bagi saya dan tim saya berarti saya bisa pergi tidur tanpa merasa takut. Saya bisa bangun lebih siang pada Senin pagi, pergi ke kelas olahraga, dan kemudian memulai minggu kerja saya dengan perasaan segar dan berenergi,” tambahnya.

Sejauh ini, dia melihat tim kecilnya mengesankan, dengan peningkatan kebahagiaan dan produktivitas secara keseluruhan.

Sementara beberapa menyukai konsep tersebut, yang lain menyebutnya malas, dengan mengatakan hal itu merusak produktivitas dan profesionalisme.

Tahun lalu, tren kerja serupa yang disebut “Quiet Quitting” menjadi viral, mendorong karyawan untuk memperlambat dan mengevaluasi kembali pekerjaan mereka.

More from Casildo Jabbour
Australia: Fuming France membatalkan pertemuannya dengan Australia dan India | Berita India
NEW DELHI: Pertemuan tingkat menteri kelompok trilateral India-Prancis-Australia direncanakan di sela-sela Majelis...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *