BP mendorong Indonesia untuk pertama kalinya di Tangguh LNG

BP (LON: PA) hari ini menandatangani Nota Kesepahaman dengan regulator hulu SKK Migas untuk pengembangan Enhanced Gas Recovery (EGR) dan Carbon Utilation and Storage (CCUS) pertama di Indonesia. Program EGR dan CCUS akan diimplementasikan pada proyek liquefied natural gas (LNG) Tangguh milik BP.

Nader Zaki, presiden BP di Indonesia, mengatakan kepada konferensi Indonesia Oil & Gas (IOG) bahwa BP bermaksud untuk mulai menyuntikkan karbon dioksida (CO2) kembali ke reservoir Vorwata antara tahun 2026 dan 2027. Pada tahun 2035, ketika izin BP berakhir, ia akan telah menyuntikkan 25 juta ton CO2, yang akan menambah tambahan 300 miliar kaki kubik produksi melalui teknologi EGR, Zaki menambahkan.

Program EGR dan CCUS akan berlanjut setelah tahun 2035 dan diharapkan dapat menyuntikkan total 33 juta ton dan 600 miliar kaki kubik produksi tambahan, kata Zaki.

MoU ditandatangani hari ini antara BP dan SKK Migas dalam upacara penandatanganan resmi pada konferensi IOG di Bali, Indonesia.

“Saya yakin perjalanan yang cukup panjang untuk sampai ke sana dan dengan penandatanganan Nota Kesepahaman ini berarti komitmen yang lebih besar dari BP dan mitranya serta SKK Migas untuk terus fokus memajukan dan mencapai mega proyek yang telah kami selesaikan ini. pengembangan konsep kami. Saat ini kami sedang dalam tahap optimalisasi guna mempersiapkan proyek ini untuk keputusan investasi akhir sekitar tahun 2023”, tambah Zaki.

“Berdiri di sini hari ini untuk merayakan kerja tim yang sangat baik antara BP dan mitra usaha patungannya, Mitsubishi, Inpex, CNOOC, GX Nippon, Mitsui dan LNG Jepang, dengan kepemimpinan SKK Migas, dengan menandatangani Nota Kesepahaman untuk rencana pengembangan terbaru kami di Tangguh , yang mencakup program GSR dan CCUS pertama di Indonesia dalam tahap development plan (PoD) saat ini. PoD tersebut mencakup pengembangan untuk lapangan bernama Ubadari yang ditemukan dan dievaluasi pada 2019 dan ditandatangani pada Agustus 2021. Ini adalah giveaway khusus yang diberikan oleh SKK Migas pada 12 Agustus dan seharusnya menjadi rencana pengembangan tercepat. tidak pernah disetujui,” kata Zaki.

READ  Pabrik pengepakan daging menjadi hotbeds Covid-19 terbaru

“Hanya dalam tujuh hari, semua dokumen sudah disetujui SKK Migas. Ini adalah hal-hal yang sangat kami dorong untuk dilihat dan itu pasti akan membantu memajukan lebih banyak barel dan investasi dalam sistem, ”katanya.

Sebagai dilaporkan oleh Energy Voice pada akhir Agustus, BP dan mitra Tangguh LNG mengkonfirmasi bahwa regulator minyak dan gas Indonesia SKK Migas menyetujui rencana pengembangan (POD) untuk proyek pemanfaatan dan penyimpanan karbon utama (CCUS) di kompleks ekspor oleh Tangguh LNG. Secara signifikan, BP mengklaim bahwa ini akan menjadikan Tangguh “salah satu pembangkit gas rumah kaca (GRK) dengan intensitas gas alam cair (LNG) terendah di dunia.”

Indonesia menyetujui program CSC BP untuk Tangguh LNG

Tangguh adalah produsen gas terbesar di Indonesia. Proyek ini memasok hingga 22% dari total produksi gas Indonesia. BP saat ini sedang membangun kereta pencairan ketiga di lokasi pengembangan, yang akan meningkatkan produksi saat dioperasikan secara online. Setelah train tiga beroperasi, Tangguh akan memasok 35% dari total produksi gas Indonesia, kata Zaki.

Direkomendasikan untukmu

Written By
More from Suede Nazar
Garuda Indonesia ke Ibera: maskapai paling tepat waktu di dunia tahun 2022
Ketika pembatasan pandemi Covid mereda dan maskapai membangun kembali kapasitas...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *