Bulu Tangkis: Persiapkan Gencar Indonesia, Kata Legenda Tunggal Rasyid

PETALING JAYA: Para pemain top Indonesia di tunggal dan ganda putra mengalami cedera setelah pukulan menyakitkan di dua event besar terakhir, tetapi berharap mereka bisa bangkit di final Piala Thomas.

Dan legenda lajang Datuk Rasyid Sidek (Foto) ingin tim Malaysia siap menghadapi serangan balik.

Pemain tunggal nomor satu Anthony Ginting, duet nomor satu dunia Marcus Fernaldi/Kevin Sanjaya dan veteran sukses Mohammad Ahsan/Hendra Setiawan adalah kebanggaan dan kegembiraan Indonesia, tetapi mereka gagal di keduanya bulan lalu.

Anthony, 25 rekor tak terkalahkan melawan Lee Zii Jia terhenti di perempat final Piala Sudirman di Finlandia dua pekan lalu.

Peraih medali perunggu Olimpiade Tokyo itu kalah berturut-turut untuk pertama kalinya dalam empat pertandingan melawan pemain Malaysia yang energik itu.

Departemen ganda mereka dikalahkan lebih keras oleh pemain nasional No.1 Aaron Chia/Soh Wooi Yik, yang mengalahkan Marcus/Kevin dan Ahsan/Hendra dalam perjalanan mereka untuk meraih medali perunggu di Tokyo.

Di Piala Sudirman, mereka menunjukkan bahwa kemenangan mereka bukan kebetulan dengan mengalahkan Marcus-Kevin dalam pertandingan back-to-back.

“Jika Malaysia akan bertemu Indonesia di final Piala Thomas, para pemain ini akan bertemu lagi. Dan percayalah, kali ini akan berbeda. Saya yakin bangsa Indonesia akan bangkit kembali lebih kuat,” kata Rasyid.

“Mereka pasti merencanakan balas dendam. Para pemain kami tidak boleh memberikan tekanan yang tidak semestinya satu sama lain. Bersiaplah untuk pertandingan yang lebih lama dan lebih sulit.

Berdasarkan peringkat dunia dan performa sebelumnya, Indonesia lebih unggul dari Malaysia dalam hal kedalaman skuat, namun Rashid enggan mengesampingkan gejolak besar.

“Sebagian besar pemain Indonesia berpengalaman. Mereka tahu apa yang dipertaruhkan dalam acara tim. Sedangkan untuk tim kami kebanyakan masih pemula,” kata Rasyid.

READ  Merasa tak ada panggilan untuk syuting, Jefri Nichol kecewa karena dimintai ganti rugi sebesar Rp 4,2 miliar.

Pemula Cheam June Wei akan menghadapi Jonatan Christie yang berpengalaman sementara Goh Sze Fei/Nur Izzuddin Rumsani bisa bertemu Ahsan-Hendra atau Indonesia bisa membuat kejutan dengan menurunkan duo ketiga mereka Fajar Alfian/Muhammad Rian Ardianto.

Single ketiga bisa antara Ng Tze Yong dan Shesar Rhustavito.

“Tetapi para pemain kami juga pejuang. Mereka menunjukkannya di Piala Sudirman baru-baru ini. Dalam acara tim besar seperti Piala Thomas, semangat tim sudah cukup untuk mengacaukan bentuk.

Rasyid mengetahui hal ini karena dia adalah salah satu anggota tim yang memenangkan final Piala Thomas pada tahun 1992.

“Kami mengalahkan China dan Indonesia, tim yang dianggap favorit. Karena itu, saya juga memiliki penampilan di bawah rata-rata di final Piala Thomas 1990 dan acara tim Asian Games, ”katanya.

“Saya berharap para pemain tidak akan terlalu keras pada diri mereka sendiri ketika mereka mengalami hari yang buruk. Yang penting adalah bangkit kembali dan fokus pada permainan Anda, jangan terpengaruh oleh apa yang orang lain katakan. Ada strategi yang terlibat dalam acara tag team dan mudah-mudahan kami akan menempatkan pemain yang tepat di posisi yang tepat. “

KLIK UNTUK MEMPERBESAR

More from Benincasa Samara
Sekali lagi ? Rumor reuni Jennifer Lopez dan Ben Affleck beredar
Apakah “Bennifer” kembali? Postingan selebriti penuh dengan desas-desus bahwa setelah 17 tahun...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *