Bunga dan buah tanaman palem baru dalam sains ini seluruhnya berada di bawah tanah

Bunga dan buah tanaman palem baru dalam sains ini seluruhnya berada di bawah tanah

Kehidupan nyata jauh lebih aneh dari yang bisa kita bayangkan

© Hak cipta oleh GrrlIlmuwan | diselenggarakan oleh Forbes | LinkTr.ee

Tidak Hanya Alam Semesta Lebih Asing Dari Yang Kita Pikirkan, Ini Juga Lebih Asing Dari Kita Bisa memikirkan.

—Werner Heisenberg Di dalam Melintasi perbatasan (1974)

Sebagai murid makhluk hidup, saya telah menemukan banyak hal aneh, tetapi satu hal aneh yang bahkan belum pernah saya temui dikandung adalah tanaman yang berbunga dan berbuah secara eksklusif di bawah tanah. Tumbuhan ini baru dalam sains dan merupakan anggota pertama dari familinya – keluarga palem (Arecaceae) – yang menghasilkan bunga bawah tanah (geoflory) dan buah (geocarpy). Telapak tangan ini menimbulkan banyak pertanyaan di benak saya tentang cara hidupnya termasuk; bagaimana penyerbukannya? Makhluk apa yang menyerbukinya? Bagaimana penyerbuknya menemukan bunganya?

Telapak tangan yang luar biasa dan unik ini secara resmi dideskripsikan sebulan yang lalu dan diberi nama, Pinanga bawah tanahdengan nama spesiesnya berasal dari kata Latin untuk ‘bawah tanah’, oleh tim dari Royal Botanic Gardens, Kew (ref). Buahnya diperkirakan disebarkan oleh babi hutan, tetapi, sayangnya, jawaban atas pertanyaan saya tentang penyerbukannya masih belum diketahui.

Berasal dari pulau tropis Kalimantan di Asia Tenggara, palem ini dikenal oleh penduduk asli setempat yang suka mengemil buahnya yang manis dan berair. Telapak tangan dikenal setidaknya dalam tiga bahasa Kalimantan dengan namanya; Pinang Tanah, Pinang Pipit, Muring Pelandok dan Tudong Pelandok. Palem ini tersebar di hutan tropis primer Kalimantan barat, dari Sarawak di Malaysia hingga Kalimantan di Indonesia, di mana ia bersinggungan dengan sekitar 300 spesies palem yang sudah dikenal ilmu pengetahuan Barat. Secara global, ada lebih dari 2.500 spesies palem yang diketahui sains hingga saat ini – dan hingga setengahnya terancam punah.

Salah satu penulis studi tersebut, Paul Chai, adalah seorang ahli botani Malaysia. pinanga chaiana, yang sebelumnya menyandang namanya, pertama kali menemukan palem ini pada tahun 1997 saat berkunjung ke Suaka Margasatwa Lanjak Entimau di Sarawak. Dr Chai sedang menyisihkan serasah daun tebal yang mengelilingi pohon palem muda untuk memotretnya dengan lebih baik, ketika dia melihat beberapa buahnya yang berwarna merah cerah telah terlihat. Kemudian, pada tahun 2018, tim ilmuwan dari Kew mengunjungi kembali Suaka Margasatwa Lanjak Entimau dan mengumpulkan beberapa spesimen palem ini untuk penelitian ilmiah.

“Tanpa saran dari rekan Malaysia kami, Dr. Paul Chai, kami mungkin salah mengira spesies baru yang menarik ini sebagai bibit pohon palem yang biasa-biasa saja dan melewatkannya begitu saja,” kata Benedikt Kuhnhäuser, ahli biologi dan ilmuwan data serta Rekan Pemimpin Masa Depan. di Kew (ini adalah janji temu empat tahun yang setara dengan peran penelitian postdoctoral), kata dalam a penyataan. Dr. Kuhnhäuser didedikasikan untuk mempelajari evolusi, otentikasi dan konservasi tumbuhan, khususnya telapak tangan di Kepulauan Melayu.

“Sebaliknya, kami telah menjelaskan secara ilmiah kasus geoflori yang sangat langka, yaitu pembungaan di bawah tanah, dan contoh pertama yang diketahui dari jenis ini di seluruh keluarga palem,” lanjut Dr. Kuhnhäuser. .

“Ini benar-benar penemuan sekali seumur hidup.”

Penulis utama studi ini, peneliti Indonesia, ahli botani Agusti Randi, secara independen menemukan beberapa spesimen palem ini di Kalimantan pada tahun 2017. Randi berafiliasi dengan Universitas Negeri Singapura dan dengan organisasi non-pemerintah, Natural Kapital Foundation Indonesia, yang bekerja untuk mempromosikan kesehatan dan kesejahteraan dengan mengintegrasikan lansekap.

Di antara pohon-pohon palem yang ditemukan oleh Randi, setidaknya satu tampaknya telah digali oleh babi hutan, sementara yang lain tampaknya telah dimakan atau dihancurkan oleh babi hutan.

“Saya pertama kali menemukan palem kerdil ini pada tahun 2017 di sebuah hutan di Kalimantan Barat ketika sekelompok babi hutan sedang menggali tanah di sekitar populasi P. bawah tanahdan menemukan beberapa buah masak berwarna merah mencolok tergeletak di tanah,” jelas Randi.

“Saya perhatikan bahwa banyak tanah di sekitar batang palem ini digali oleh babi hutan untuk menemukan buah yang tergeletak di bawah tanah. Kotorannya juga berserakan di genangan air bersama dengan biji yang dikandungnya.

Ada lebih dari 140 spesies pohon palem hutan kecil tegak yang diklasifikasikan dalam genus Pinanga. Lebih dari 100 ekor tinggal di Asia Tenggara, dengan Kalimantan sebagai pusat keanekaragaman hayatinya. Telapak tangan ini sangat kecil dan sulit diidentifikasi sehingga mudah dibingungkan dengan bayi dari spesies lain yang lebih besar. Tapi Pak Randi, a Pinanga ahli, terserah tugas mengidentifikasi Pinanga bawah tanah sebagai spesies baru: dia dengan hati-hati membandingkan palem ini dengan semua palem Kalimantan lain yang dikenal Pinanga telapak tangan dan menganjurkan untuk penunjukan spesies ini sebagai baru untuk ilmu pengetahuan.

Meskipun geoflory (bunga bawah tanah) dan geocarpy (buah bawah tanah) adalah strategi reproduksi yang tidak biasa dan aneh di antara tanaman berbunga, salah satu dari strategi ini telah diamati pada setidaknya 171 spesies yang didistribusikan dalam 89 genera dan 33 famili tanaman. Misalnya, kacang tanah mungkin tanaman yang paling dikenal dalam kelompok ini: berbunga di atas tanah, tetapi menghasilkan buah di bawah tanah. Tapi itu mengatakan, eksklusif buah-buahan dan bunga seluruhnya di bawah tanahseperti palem ini, merupakan fenomena yang sangat langka yang hanya pernah diamati pada genus anggrek kecil Rhizanthelle. Umumnya dikenal sebagai anggrek bawah tanah, Rhizanthelle adalah genus anggrek endemik Australia. Mereka semua tidak berdaun dan hidup bersimbiosis dengan jamur mikoriza. Sayangnya, seperti hampir semua makhluk hidup yang unik di Australia, semuanya Rhizanthelle anggrek sangat langka dan tunduk pada masalah konservasi yang serius.

Namun, belum ada yang tahu status konservasi spesies palem baru ini, namun masih banyak yang bisa diceritakan tentang tanaman yang tumbuh subur di bawah tanah.

“Penemuan dari Pinanga bawah tanah menawarkan pandangan lain pada tanaman yang tumbuh subur di bawah tanah, ”tulis para penulis di makalah mereka. “Penemuan ini, bersama dengan deskripsi baru-baru ini tentang tanaman kantong semar bawah tanah yang pertama, Nepenthes pudicaJuga dari Kalimantan (ref), menimbulkan pertanyaan ‘fenomena apa lagi yang masih tersembunyi di bumi?’

“Kedua penemuan menyoroti Kalimantan sebagai hotspot keanekaragaman hayati, yang mungkin berisi banyak spesies lain yang belum terdeskripsikan yang dapat mengubah cara berpikir kita tentang dunia biologis di sekitar kita. Terakhir, fakta bahwa Pinanga bawah tanah telah dikenal baik oleh masyarakat setempat jauh sebelum deskripsi ilmiahnya menjadi seruan untuk merangkul sepenuhnya kearifan lokal dalam upaya global untuk mengkatalogkan semua kehidupan di bumi.

Sumber:

Benedikt G. Kuhnhäuser, Agusti Randi, Peter Petoe, Paul PK Chai, Sidonie Bellot and William J. Baker (2023). Bersembunyi di Penglihatan Biasa: Pohon Palem Bawah Tanah Pinanga bawah tanahtumbuhan, manusia, planet | apakah saya:10.1002/ppp3.10393


SHA-256: 9ab94921e06b203a216cb219d873f92ea4083642075e2e0be632939cd42949aa

Sosial : Mastodon | Menyemburkan | KontraSosial | Post.Berita | suku | Langit biru | LinkedIn | Buletin gratis (Biasanya diemail pada hari Jumat terakhir setiap bulan.)

ikuti saya di Twitter Atau LinkedIn. Memeriksa -ku situs web.

READ  Laser luar angkasa menunjukkan bagaimana bencana kenaikan permukaan laut akan terjadi
Written By
More from Faisal Hadi
IHSG Tumbuh 3.8% Dalam Satu Minggu, Saham Banyak Dikumpulkan Asing
GAMBAR. Lihatlah saham-saham yang banyak dikoleksi oleh asing di minggu keempat November...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *