Cara membawa pengungsi dan kelas menengah Kota New York kembali ke rumah

Cara membawa pengungsi dan kelas menengah Kota New York kembali ke rumah

Apakah orang akan pernah kembali ke Kota New York? Haruskah mereka

Berjalan di sekitar Gotham sekarang, setiap hari secara acak, dan Anda akan menemukan kota yang kosong dan menyakitkan. Jendela-jendela yang naik masih menunjukkan jalan-jalan di lingkungan kota hantu seperti SoHo. Greenwich Village adalah gurun kosong dan berantakan. Graffiti merajalela. Orang-orang yang terganggu secara emosi lazim. Masalah tunawisma, yang telah tumbuh dengan mantap selama beberapa tahun terakhir, kini telah meledak. Kejahatan sudah habis. Jalan sampai. Termasuk dan terutama penembakan.

Politisi kita benar-benar tidak ada. Walikota Bill de Blasio sedang merenungkan kanon Marxis. Gubernur Andrew Cuomo menghabiskan waktunya merayakan dirinya di televisi larut malam.

Pada bulan Mei, The New York Times melaporkan bahwa 5 persen penduduk New York, atau sekitar 420.000 orang, telah meninggalkan Gotham. Banyak lagi yang tersisa dalam beberapa bulan sejak itu. Apa yang ditawarkan kota kami untuk mendorong orang-orang itu kembali?

Kita semua telah membaca kisah-kisah orang-orang ultra-kaya yang pergi ke rumah-rumah keluarga Hamptons mereka, orang-orang kaya yang pergi ke Cape Cod atau orang-orang yang agak kaya yang menuju kabin utara mereka. Tetapi banyak dari kita juga tahu teman atau rekan kerja yang pergi untuk tinggal bersama keluarga di daerah yang kurang mewah juga. Ini bukan sekadar masalah membuat orang kaya kembali; banyak orang kelas menengah perlu dibujuk kembali juga.

Sangat menggoda untuk mengucapkan selamat. Warga New York seumur hidup seperti saya biasanya tidak menitikkan air mata bagi siapa pun yang pergi. Tapi sekarang berbeda. Orang ingin kembali, tetapi mereka tidak tahu apa yang akan mereka kembalikan. Untuk pertama kalinya, saya memahami orang-orang yang tidak ingin tinggal di New York.

READ  Joe Biden meminta Rep. Karen Bass untuk menjalani proses pemeriksaan VP: laporkan

Di masa lalu kita yang buruk, ketika kejahatan merajalela, grafiti ada di mana-mana dan kota itu memancarkan ancaman, penduduk New York dapat menunjuk pada budaya sebagai alasan mereka bertahan. Tetapi sekarang tidak ada museum, konser, klub. Tidak ada ritme ke kota; pergi adalah perasaan kemungkinan yang datang bersama kota selamanya bergerak.

Minimum yang perlu ditawarkan kepada warga New York yang berharap untuk kembali adalah keamanan dan stabilitas. Sebagai gantinya, kami memiliki walikota yang malang, gubernur yang murung, dan tidak ada jalan ke depan. Pekerja dapat hidup di mana saja sekarang. Mengapa mereka memilih Big Apple?

Seperti yang saya lihat, ada tiga hal yang perlu terjadi agar New York dapat berjalan menjauh dari jurang ini.

Pertama, kita harus membuka kembali sekolah penuh waktu. Begitu banyak warga New York yang menunggu untuk mendengar panduan tentang seperti apa sekolah pada bulan September sebelum merencanakan kepulangan mereka. Tapi minggu lalu, walikota mengatakan mungkin September sebelum keputusan dibuat. Itu sudah terlambat. Warga New York melihat gubernur mereka di TV menjajakan poster yang menyatakan kemenangan atas virus corona, namun sekolah-sekolah, yang sebelumnya dalam Fase Empat, telah keluar sepenuhnya dari daftar.

Sekolah membawa stabilitas ke kota, dan New York harus stabil sekarang. Jika orang tua tidak memiliki sekolah penuh waktu untuk anak-anak mereka, dan perlu menjaga anak-anak mereka di rumah, mereka akan memilih lebih banyak ruang di luar kota, dan itu tidak akan menjadi keputusan yang sulit.

Kedua, protes telah berubah menjadi kerusuhan. Mereka harus dijatuhkan. Ini bukan lagi tentang kebebasan berbicara. “Para pengunjuk rasa” mendatangkan malapetaka. Belum ada tanda dengan nama George Floyd di atasnya dalam beberapa minggu. Pinggiran radikal dan keras telah mengkonsumsi gerakan yang bermaksud baik. Kota tenda Commie di sebelah City Hall tidak bisa kembali.

READ  Maharashtra Mencatat Lonjakan COVID Satu Hari Tertinggi dari 6.364 Kasus

Terakhir, Cuomo perlu berhenti melecehkan bisnis yang sudah berjuang. Pemilik bisnis memberi tahu saya bagaimana peraturan terus berubah, apakah tentang bagaimana mereka bisa membuka atau, jika sudah terbuka, bagaimana mereka bisa tetap seperti itu. Dua minggu lalu, Cuomo menuntut agar bar menyajikan makanan dengan minuman; lalu, minggu lalu, dia menambahkan bahwa makanan itu harus “substansial.”

Jika Anda ingin memiliki sayap dan bir, itu tidak cukup. Hal semacam ini akan membuat pemilik menjadi gila dan mendorong mereka untuk melarikan diri dari negara kita. Orang-orang perlu kembali ke kota yang berfungsi dan percaya diri. Memberhentikan, Cuomo.

Kita perlu memberikan dua pilihan kepada pejabat terpilih kita: Bawa kembali Kota New York – atau keluar dari jalan.

Twitter: @Karol

Written By
More from Suede Nazar

Review Jutaan Hp Samsung, Solusi E-Learning Murah

Senin, 31 Agustus 2020 – 03:01 WIB Samsung Galaxy A01 Core. Foto:...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *