Cara membedakan batuk pilek biasa dan COVID-19 pada anak

VIVA – Anak sering batuk pilek. Namun, situasinya berbeda dengan 2020. Karena pandemi virus corona atau COVID-19[wanita[feminine telah merusak kesehatan orang di seluruh dunia, hanya mendengar bersin anak saja membuat orang tua paranoid.

Jadi, bagaimana jika anak Anda kedinginan, pilek, batuk, atau terasa hangat saat disentuh? Apakah ini gejala COVID-19 atau flu musiman dan batuk biasa?

Baca juga: Satgas COVID-19 mengingatkan bahwa tidak semua unit perawatan intensif rumah sakit penuh

Laporan Waktu IndiaSabtu 12 September 2020, diperlukan lebih banyak penelitian untuk memahami sejauh mana dampak virus corona pada anak-anak. Sejauh ini, laporan dan survei medis menunjukkan fakta bahwa sebagian besar anak-anak terhindar dari komplikasi virus corona dan jarang mengembangkan penyakit serius akibat COVID-19.

Namun, semakin banyak kasus anak-anak yang mengembangkan sindrom inflamasi multisistem pediatrik baru, yang merupakan penyakit serius dan berpotensi fatal, setelah tertular virus corona. Oleh karena itu, dengan musim dingin di banyak negara di dunia dan musim hujan di Indonesia yang akan datang, sangat disarankan untuk bersiap.

Bisakah orang tua benar-benar mengetahui apakah gejala anak adalah COVID-19 atau hanya flu biasa? Haruskah orang tua dan anak diperiksa jika anak demam? Berikut tiga hal yang harus diingat orang tua untuk memahami gejala yang terjadi pada anak.

Perhatikan apa pun yang terlihat tidak biasa

Sayangnya, gejala virus corona mirip dengan gejala flu, batuk, atau pilek. Namun, yang terbaik adalah mewaspadai gejala yang tampak tidak biasa dan tidak pada tempatnya, seperti hilangnya penciuman dan rasa meski hidung tidak tersumbat, diare disertai batuk dan pilek, dll. Jika anak Anda biasanya mengalami batuk pilek sekitar waktu ini, mungkin tidak ada alasan untuk dikhawatirkan.

READ  Mimpi playoff mendapat dorongan, milik MLB

Periksakan anak Anda jika mereka mengira telah terpapar virus

Karena virus corona dapat memanifestasikan dirinya dalam berbagai cara, sangat disarankan agar seorang anak diperiksa jika menurut mereka anak tersebut telah bersentuhan dengan seseorang yang terinfeksi atau mungkin tertular virus. ‘dengan satu atau lain cara.

Waspadai gejala sindrom inflamasi multisistem

Sindrom inflamasi multisistem (MIS-C), atau sindrom inflamasi multisistem, adalah komplikasi yang mengancam jiwa anak yang terinfeksi COVID-19. Karena penyakit ini memiliki ciri-ciri yang lebih menonjol, penting untuk menemui dokter sesegera mungkin. Beberapa gejala MIS-C, yang paling umum di antaranya meliputi:

1. Demam tinggi
2. Sakit perut
3. Mata merah
4. ruam kulit
5. Bibir merah atau pecah-pecah
6. Tangan dan kaki bengkak
7. Kelelahan yang tidak biasa.

Intinya, ini bukan tahun untuk mengambil risiko. Karena tidak ada cara yang pasti untuk mengetahui apakah seorang anak hanya terserang flu atau tidak, maka lebih baik berhati-hati dan minta anak tersebut dites COVID-19 jika ia mengidapnya. atau lebih banyak gejala penyakit.

Written By
More from Suede Nazar

India baru saja mencatat 100.000 kasus virus korona … dalam lima hari

Anthony Fauci, direktur Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular, mendengarkan selama dengar...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *