Catatan gerhana abad pertengahan membantu para ilmuwan memahami letusan gunung berapi | Berita Cerdas

bulan tampak oranye dan merah dalam gerhana bulan

Rekaman gerhana bulan yang terlihat sangat gelap memberi tahu para ilmuwan kapan letusan gunung berapi mungkin pernah terjadi di masa lalu.
YOSHIKAZU TSUNO / Gamma-Rapho via Getty Images

Ketika biarawan dan cendekiawan abad pertengahan menyimpan catatan gerhana bulan, mereka mungkin tidak tahu bahwa ilmuwan masa kini akan menggunakan tulisan mereka untuk memahami gunung berapi. Tapi sekarang deskripsi itu mengungkap detail tentang letusan bersejarah yang menggelapkan langit dan mendinginkan Bumi.

Gerhana bulan terjadi ketika bulan bergerak ke dalam bayang-bayang Bumi dan bersinar dengan pancaran merah jingga. Tetapi ketika gunung berapi baru-baru ini meletus dari puncaknya, mengirimkan abu dan gas ke stratosfer, gerhana cenderung tampak sangat gelap. Mengamati gerhana bulan yang gelap pada tanggal 2 Desember 1229, penyair Jepang Fujiwara no Teika menulis: “Orang tua belum pernah melihat [the moon] seperti itu… seolah menghilang saat gerhana.

Dalam sebuah studi baru, yang diterbitkan minggu lalu di jurnal Alamilmuwan beralih ke catatan abad pertengahan tentang gerhana bulan, termasuk Teika, untuk memahami bagaimana gunung berapi mempengaruhi iklim bumi saat itu.

“Apa yang saya temukan sangat menarik tentang temuan ini adalah persimpangan antara pengetahuan kuno dan sains modern,” kata penulis utama. Sébastien Guilletahli paleoklimatologi di Universitas Jenewa, memberi tahu Space.comadalah Charles Q. Choi. “Sungguh luar biasa untuk berpikir bahwa pengamatan yang dilakukan oleh para biksu ratusan tahun yang lalu masih berlaku sampai sekarang.”

Guillet mendapatkan ide untuk studi yang tidak dipublikasikan ini saat mendengarkan album Pink Floyd Sisi gelap bulanoleh Universitas Jenewa penyataan.

Semua kecuali satu letusan yang diperiksa para peneliti tidak tercatat pada saat itu – sebagian besar tidak ada catatan tertulis. Namun penelitian sebelumnya telah memperkirakan periode perkiraan mereka berdasarkan inti es dari Antartika dan Greenland, yang mengungkap lapisan debu vulkanik. Dengan data es sebagai model, tim peneliti menghabiskan lima tahun menyisir catatan gerhana bulan abad pertengahan untuk mengidentifikasi detail letusan.

“Dengan menyatukan informasi dari inti es dan deskripsi dari teks abad pertengahan, kami sekarang dapat membuat perkiraan yang lebih baik tentang kapan dan di mana beberapa letusan terbesar pada periode ini terjadi,” penulis bersama Clive Oppenheimerseorang ahli geologi dari University of Cambridge, mengatakan dalam pernyataan itu.

Selama penelitian, para ilmuwan melihat hampir 400 akun dari 119 gerhana bulan dari periode abad pertengahan yang tinggi, antara 1100 dan 1300 Masehi. Dari jumlah tersebut, mereka mengaitkan letusan gunung berapi dengan lima gerhana yang digambarkan gelap, serta dua yang digambarkan kemerahan Space.com. Menggabungkan data ini dengan bukti dari cincin pohon, pengamatan satelit dan model, para ilmuwan menentukan bahwa peristiwa vulkanik kemungkinan besar terjadi dalam waktu 3 sampai 20 bulan sebelum masing-masing gerhana ini.

Abu yang dimuntahkan oleh gunung berapi dapat menghalangi sinar matahari, secara signifikan mendinginkan iklim. Pada tahun 1815, misalnya, gunung berapi Gunung Tambora di Indonesia meletus dan memulai apa yang kemudian dikenal sebagai Tahun Tanpa Musim Panas – tahun yang membekukan dengan gagal panen yang membunuh sedikitnya 100.000 orang lebih dari satu dekade. Letusan gunung berapi di Abad Pertengahan Tinggi diperkirakan telah memicu era pendinginan global yang disebut zaman es kecilyang berlangsung dari tahun 1350 hingga 1850.

Saat ini, di tengah perubahan iklim yang disebabkan oleh manusia, mempelajari efek pendinginan gunung berapi memberikan model yang solid bagi para ilmuwan untuk memahami bagaimana geoengineering surya dapat berdampak pada Bumi. Strategi kontroversial untuk mendinginkan planet ini akan menyuntikkan partikel reflektif ke stratosfer untuk mengirim sebagian sinar matahari kembali ke luar angkasa, meniru dampak abu vulkanik. Para ilmuwan berharap studi baru ini dapat memberikan lebih banyak wawasan tentang bagaimana ide semacam itu bisa berhasil.

“Letusan gunung berapi adalah satu-satunya analog kita, meskipun tidak sempurna, tentang bagaimana iklim Bumi dapat merespons geoengineering surya di masa depan,” Kevin Anchukaitisseorang ahli paleoklimatologi Universitas Arizona yang tidak terlibat dalam penelitian ini, mengatakan Berita Alam“Jeff Tollefson. “Model yang lebih baik harus mengarah pada pemahaman yang lebih baik tentang manfaat dan risiko geoengineering.”

READ  Sejarah astronot di seluruh dunia
Written By
More from Faisal Hadi
Perusahaan Furnitur Bramble Merayakan Ulang Tahun Pearl
Siaran pers ini dikirimkan dan ditampilkan di sini dalam bentuk aslinya yang...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *