CBI Mencari Sanksi Untuk Menuntut Mantan Pejabat Direktorat Penindakan Dalam Kasus Suap

CBI Mencari Sanksi Untuk Menuntut Ex-Probe Agency Officer Dalam Kasus Suap

CBI telah mengajukan kasus korupsi terhadap JP Singh pada Februari 2015. (Perwakilan)

New Delhi:

Biro Investigasi Pusat atau CBI telah meminta sanksi dari Departemen Keuangan untuk menuntut mantan Direktur Gabungan Direktorat Penegakan (ED) JP Singh, yang telah dituduh menerima suap dalam kasus taruhan IPL dan operator hawala.

“Kami mendekati Kementerian Keuangan untuk sanksi penuntutan terhadap JP Singh pada Desember 2020; laporan akhir siap, setelah sanksi diberikan, lembar tambahan akan diajukan dalam kasus ini,” sumber di CBI mengatakan kepada NDTV.

Pada 2015, sebuah kasus korupsi terkait dengan kasus pencucian uang IPL Rs 2.000 crore diajukan terhadap JP Singh, yang saat itu adalah Direktorat Gabungan dari agen penyelidik.

Dia ditangkap oleh CBI sehubungan dengan kasus pada Februari 2017 dan saat ini dia keluar dengan jaminan yang diberikan oleh Pengadilan Tinggi Gujarat pada 1 Juli 2017.

Mr Singh sebagai Direktur Gabungan dari ED sedang memimpin penyelidikan ke dalam kasus taruhan IPL multi-crore.

Advokat Amit Nair, yang mewakili JP Singh, mengatakan kepada NDTV, “CBI telah mengajukan lembar tagihan dalam kasus taruhan IPL pada 2017 tetapi agen tersebut tidak dapat membuktikan jejak uang yang mengarah ke Mr Singh. Jika CBI mengajukan tuntutan lain -lembar, kami akan membuktikan kasus kami di depan pengadilan. “

CBI telah mengajukan gugatan kepada JP Singh dan sembilan orang lainnya pada bulan September 2017 setelah mendapat sanksi penuntutan dari Kementerian Keuangan yang menuntut mereka dengan tuduhan korupsi dan konspirasi kriminal karena menuntut dan menerima sejumlah besar sebagai suap dari mereka yang sedang diselidiki oleh ED sehubungan dengan kasus taruhan IPL 2015. Persidangan sedang berlangsung di pengadilan CBI.

READ  Pemeriksaan Fakta: Gambar viral berasal dari runtuhnya jembatan Gurgaon, bukan Bengaluru

Terlepas dari kasus taruhan IPL, JP Singh juga dituduh menerima suap dari Afroz Fatta, seorang pedagang berlian, yang sedang diselidiki oleh ED sehubungan dengan penipuan hawala Rs 5.395 crore.

ED telah merusak raket hawala multi-crore selama operasi pencarian mereka di kantor berbasis beberapa pedagang berlian termasuk Mr Fatta dan Madanlal Jain pada 2014.

“Setelah mengajukan gugatan dalam kasus penyuapan taruhan IPL, agensi melanjutkan penyelidikannya terhadap tuduhan lain terhadap Mr Singh. Penyelidikan lebih lanjut telah mengungkapkan bahwa Mr Singh telah meminta dan menerima suap dari operator hawala Afroz Fatta untuk membantu mereka dalam pencucian uang. kasus di 2015, “kata sumber itu.

“Bukti digital yang disita dari tempat JP Singh selama pencarian telah mengungkapkan bahwa Mr Singh melalui salurannya telah menerima sejumlah besar sebagai suap dalam berbagai transaksi dari operator hawala dan mereka yang telah ‘membayar’ Mr Singh tidak pernah digerebek atau dipanggil untuk ditanyai, “mereka menambahkan.

Written By
More from Suede Nazar

Pemeriksaan Fakta: Gambar viral berasal dari runtuhnya jembatan Gurgaon, bukan Bengaluru

Jembatan Gurgaon runtuhANI / Twitter Pada Senin pagi, muncul video yang menampilkan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *