Center berusaha 6 bulan lebih untuk memberikan komisi permanen kepada wanita dalam ketentaraan, menyalahkan Covid-19

Rajasthan Board Exams 2020 to begin on Monday, SC rejects plea filed by parents

Mahkamah Agung

Mengutip Covid diinduksi kuncian, Pusat telah meminta Mahkamah Agung untuk memberikannya tambahan enam bulan untuk mematuhi putusannya yang memberikan komisi permanen kepada perwira perempuan yang memenuhi syarat di tentara dan juga membuat ketentuan bagi mereka di pos komando.

Dalam sebuah permohonan, Kementerian Pertahanan mengatakan: “Para pemohon telah memulai proses kepatuhan yang substansial terhadap arahan yang dikeluarkan oleh pengadilan ini, dengan sungguh-sungguh dan dalam bentuk surat dan semangat. Namun, mengingat pandemi korona dan penguncian berikutnya yang disertai dengan urgensi layanan, pemohon belum dapat menyelesaikan hal yang sama dan membutuhkan lebih banyak waktu untuk menyelesaikan seluruh proses. “

Bench yang dipimpin oleh Hakim DY Chandrachud akan menangani masalah ini untuk didengar

Pengadilan tinggi telah menjatuhkan vonis pada 17 Februari, di mana memperjelas bahwa petugas wanita harus diperlakukan setara dengan rekan-rekan pria mereka.

Pengadilan puncak telah mengamati bahwa selimut yang tidak mempertimbangkan perempuan untuk kriteria atau penunjukan komando, tidak ada pembenaran yang diindividuasikan oleh Angkatan Darat tidak dapat dipertahankan dalam hukum. Juga, batasan absolut pada perempuan yang mencari kriteria atau penunjukan komando tidak akan cocok dengan jaminan kesetaraan berdasarkan Pasal 14.

Vonis ini datang 14 tahun setelah 11 perwira wanita memprakarsai proses pengadilan di Pengadilan Tinggi Delhi.

Pengadilan Tinggi Delhi

Dalam gambar: Pengadilan Tinggi Delhi.IANS File Foto

Pusat, dalam penerapannya, mengatakan: “Karena kuncian lengkap, semua kantor pemerintah ditutup dan personel tidak berfungsi. Setelah itu, pada pertengahan April, kuncian itu sebagian dicabut dan hanya pemerintah penting (fungsionaris) yang diizinkan untuk menghadiri tugas resmi mereka. Dengan demikian karena kurangnya staf, penutupan rumah sakit, termasuk rumah sakit militer dan tidak tersedianya persyaratan lain yang perlu dipenuhi.

“Sangat sulit untuk melanjutkan proses pertimbangan petugas wanita untuk mendapatkan komisi permanen.” Pengadilan puncak telah meminta Centre untuk mematuhi perintahnya dalam waktu tiga bulan, yang berakhir pada 17 Mei.

Mencari perpanjangan dari Pusat doa di depan pengadilan puncak, “Pengadilan ini dengan senang hati dapat memperpanjang jangka waktu tiga bulan yang diberikan kepada pemohon, untuk mematuhi keputusan dan perintah pada 17 Februari, dengan jangka waktu 6 bulan berikutnya.”

READ  Liverpool dipegang oleh Burnley sebagai penanggung jawab atas penghitungan poin Liga Primer terhalang oleh Nick Pope
Written By
More from Suede Nazar

Penguncian Penuh Di Karnataka Pada Hari Minggu Dari 5 Juli, Jam Malam berubah

Tidak ada kegiatan yang diizinkan pada hari Minggu di Bangalore, kecuali layanan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *