Centre Sticks To Stand Setelah Delhi Mengatakan Tidak Mengunjungi Fasilitas Karantina

Coronavirus: Kementerian Dalam Negeri mengatakan positif harus pergi ke fasilitas karantina untuk penilaian.

New Delhi:

Perbedaan antara pemerintah Delhi dan Pusat berlanjut tentang protokol untuk pasien virus korona, dengan kementerian dalam negeri berdiri dengan keputusan yang diambil pada pertemuan yang dipimpin oleh Menteri Dalam Negeri Amit Shah pada 21 Juni, yang juga dihadiri oleh Ketua Menteri Arvind Kejriwal.

Sebuah tweet dari juru bicara kementerian dalam negeri berbunyi: “Keputusan SDMA hari ini tentang isolasi rumah pasien positif COVID-19 di Delhi adalah penegasan kembali keputusan yang diambil pada pertemuan yang diadakan oleh Menteri Dalam Negeri Union Shri @AmitShah pada 21 Juni dan dikomunikasikan ke Delhi Govt pada 22.06.20 “.

Sebelumnya hari ini, Wakil Kepala Menteri Delhi Manish Sisodia mengklaim bahwa perintah Centre tentang kunjungan wajib ke pusat perawatan COVID-19 oleh orang-orang yang dinyatakan positif telah ditarik.

Akan tetapi, Kementerian Dalam Negeri Union mengklarifikasi bahwa keputusan yang diambil pada pertemuan 21 Juni – bahwa setiap orang yang dites positif virus corona harus segera diperiksa di Pusat Karantina.

Pada pertemuan tersebut, Pusat telah mengatakan bahwa apakah orang positif akan dikarantina di rumah atau pusat perawatan COVID-19, akan diputuskan melalui penilaian klinis di pusat karantina dan kunjungan ke kediaman pasien.

Diputuskan pula bahwa pasien yang tidak menunjukkan gejala terlalu banyak, dan memiliki rumah dengan minimal dua kamar dengan rest room terpisah, akan diizinkan untuk pergi ke rumah karantina.

“Dalam kasus lain, orang tersebut akan dialihkan ke pusat perawatan COVID / rumah sakit. Orang yang memiliki komorbiditas seperti hipertensi, diabetic issues, penyakit ginjal dll. Akan dialihkan ke pusat perawatan / rumah sakit COVID,” kata kementerian itu dalam surat edarannya. .

READ  Berita terbaru dari seluruh dunia

Tetapi pemerintah Delhi berpendapat bahwa sistem seperti itu akan memberi terlalu banyak tekanan pada infrastruktur kesehatan. Mengadvokasi pengembalian ke sistem lamanya di mana tim pemerintah mengunjungi pasien di rumah mereka untuk mengevaluasi kondisi mereka, memeriksa fasilitas dan memutuskan apakah mereka harus dipindahkan ke pusat perawatan coronavirus atau karantina rumah, pemerintah telah menulis surat kepada Letnan Gubernur Anil Baijal .

Hari ini, Mr Sisodia mengatakan orang yang positif virus corona tidak akan diminta untuk mengunjungi pusat perawatan COVID-19 untuk penilaian klinis. Telah diputuskan untuk menarik pesanan Centre sehubungan dengan kunjungan wajib ke pusat perawatan COVID pada pertemuan Otoritas Manajemen Bencana Negara, katanya.

Mereka yang ditemukan COVID-19 positif melalui tes cepat akan dinilai secara klinis oleh petugas medis di tempat, kata Wakil Ketua Menteri.

More from Casildo Jabbour

Pencakar langit prefab tertinggi di dunia akan berdiri di Singapura

Ditulis oleh Oscar Holland, CNN Sepasang gedung pencakar langit akan menjadi gedung...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *