‘Cerita Tentang Jendela’ menangkap kehidupan di bawah penguncian – Hiburan

Sebastian Partogi (The Jakarta Post)

Jakarta ●
Jum, 29 Mei 2020

2020-05-29
13:27
707
fc6853813033f564188675f8bdaebbf9
1
Hiburan
#film,#Indonesia,#hiburan,#virus,#FilmIndonesia,#COVID19,#pandemi
Gratis

Sebuah film pendek baru berjudul Cerita Tentang Jendela (Cerita tentang Windows), disutradarai oleh sutradara Indonesia Jason Iskandar dan diproduksi oleh Florence Giovani dari Studio Antelope, adalah salah satu film pertama di negara ini yang merespons suasana karantina yang sesak saat ini.

Tayang perdana di Instagram TV (IGTV) akun rumah produksi @studioantelope pada tanggal 17 Mei, undangan tersebut dikirimkan sebagai bagian dari undangan terbuka Jason yang dibuat pada tanggal 27 April agar orang-orang mengirimkan gambar diri mereka melakukan aktivitas di depan jendela rumah atau kamar tidur mereka .

Ketika Jason menutup open submission tujuh hari kemudian, dia terkejut menerima total 278 video dari 167 orang. Dia kemudian memilah-milah kiriman sebelum mengeditnya menjadi satu cerita yang kohesif dalam proses tiga minggu.

Pada akhirnya, video-video ini diikat menjadi pasangan yang berjuang di tengah pandemi COVID-19, yang diperankan oleh aktor Alyssa Abidin dan Jourdy Pranata.

Pembukaan: Meskipun mereka tidak dapat bertemu secara fisik, orang-orang terhubung melalui platform yang berbeda, seperti yang terlihat oleh aktor Jourdy Pranata (kiri) dan Alyssa Abidin dalam film tersebut. (Courtesy dari Studio Antelope/-)

Kedua karakter tersebut melambangkan bagaimana kita semua harus berurusan dengan urusan kita sendiri yang belum selesai, perjuangan pribadi, dan kekhawatiran saat kita menghadapi ketakutan, kecemasan, dan claustrophobia yang disebabkan oleh pandemi.

Gagasan tentang bagaimana isu-isu global, nasional, dan pribadi mungkin akan bertabrakan, setidaknya dalam konteks sosiologis Indonesia, disampaikan dengan tepat melalui berdurasi tujuh menit, di mana dialog dua karakter diselingi dengan gambar pilihan dari alam terbuka. pengajuan. .

READ  Bert van Marwijk mendukung UEA 'jauh lebih baik' untuk menjaga momentum kualifikasi Piala Dunia

Kedua karakter membumbui percakapan mereka dengan pengamatan mereka tentang bagaimana orang-orang di sekitar mereka menghadapi penguncian dengan cara, bentuk, dan bentuk yang berbeda sementara – sesuai dengan ide sentral film tersebut – menggunakan jendela sebagai gambar yang menarik, yang menghubungkan dunia batin dengan itu . dari luar, yang menghubungkan perjuangan pribadi kita dengan begitu banyak orang lain di luar sana juga terbatas pada rumah mereka sendiri.

Penonton dapat menemukan resonansi pada pengalaman pahit yang mereka alami ketika terjebak di dalam rumah, apartemen, atau kamar sewaan mereka untuk waktu yang lama. Banyak orang mencoba menghabiskan waktu dengan melakukan aktivitas baru atau mengintensifkan hobi lama, seperti memasak dan berkebun, atau dengan menghabiskan lebih banyak waktu membaca buku, bermain game, dan menonton film di komputer.

Upaya kreatif: Banyak orang beralih ke musik dan membaca buku untuk mengatasi kurungan, seperti yang terlihat dalam adegan dari film pendek Upaya kreatif: Banyak orang beralih ke musik dan membaca buku untuk mengatasi penguncian, seperti yang terlihat dalam adegan dari film pendek “Cerita tentang Jendela” (Cerita di Windows). (Courtesy dari Studio Antelope/-)

Format video call juga menangkap bagaimana individu masih mencari koneksi sosial di tengah seruan atas jarak fisik dan pembatasan sosial saat ini, di mana mereka telah beralih ke platform video dan panggilan online lebih intens dari sebelumnya.

Film ini dapat menginspirasi pemirsa untuk memperdalam hubungan mereka dengan orang-orang di sekitar mereka di tengah banyaknya waktu luang yang kita semua miliki, karena koneksi dapat menawarkan penangkal ketakutan dan kecemasan kita, membantu kita berbagi kesedihan dan kegembiraan kita dengan orang lain di masa sulit ini. .

“Sekitar sebulan setelah orang-orang mundur ke rumah mereka, banyak pembuat film harus menangguhkan kegiatan syuting di lokasi untuk berbagai film layar lebar dan proyek komersial. Jadi kami memutuskan untuk terus membuat film pendek dari jarak jauh, dari rumah kami masing-masing,” kata Jason. Jakarta Post melalui panggilan video.

READ  Indonesia memahkotai juara Liga 1 pertama dalam lebih dari dua tahun saat Bali United mengklaim gelar kedua

Jason mengatakan jendela telah menjadi gambar yang sangat menonjol yang membangkitkan perasaan seputar penguncian sukarela di tengah wabah COVID-19.

“Sebelumnya, kami tidak terlalu memperhatikan jendela di tempat tinggal kami, kami hanya melewati jendela saat berangkat kerja pagi dan pulang; kita jarang menghabiskan waktu di rumah. Mungkin sekarang, setelah melihat jendela kita lebih sering dari sebelumnya, kita bisa melihatnya dengan mata segar.

Jason mengatakan dia mengadakan sesi online langsung dengan pembuat film lain untuk mengukur tanggapan mereka untuk membuat film menjadi nyata.

“Mereka menghabiskan lebih banyak waktu mengobrol di telepon, menghubungi orang yang sudah lama tidak mereka hubungi. Ada yang mengatakan ibu mereka mulai memasak dan sangat menikmati kegiatan tersebut dan ayah mereka tersesat dalam kegiatan berkebun. Kami juga mengabadikan pengalaman mereka yang tinggal di rumah kos yang jauh dari keluarga mereka,” kata Florence.

Ini adalah bagaimana pengalaman ini juga dipilih dari rekaman untuk dimasukkan ke dalam film, tambahnya.

Jason mengatakan dia awalnya merasa canggung mengarahkan kedua aktor dari jarak jauh menggunakan panggilan konferensi, tetapi dengan cepat mengerti.

“Kami meminta para aktor untuk merekam adegan itu sendiri dari video call di smartphone; kami tidak dapat memeriksa apa yang mereka rekam sebelumnya karena kami mempercayai mereka. Bioskop membutuhkan aktivasi panca indera, termasuk penciuman, tetapi kali ini bahkan gambar visualnya tidak langsung. Tapi setelah membuat film selama 30 menit, kami mulai terbiasa,” kata Jason.

Dengan film ini, pembuat film Indonesia bergabung dengan tren global pembuatan film jarak jauh untuk mencatat waktu yang dihabiskan di bawah penguncian, terutama menggunakan panggilan video dan format Zoom.

READ  Perdana Menteri Australia mengonfirmasi jaminan pendanaan untuk Brisbane 2032

Contohnya termasuk tantangan pembuatan film rumah pembuat film Kanada Ingrid Veninger dan festival film virtual baru-baru ini di Jerman, menyoroti film dokumenter pembuat film Lisa Charlotte Friederich Hidupsebuah kisah aneh tentang orang-orang yang menangis karena kontak manusia setelah panggilan video tanpa akhir dan penegakan penguncian.

Semoga film-film ini, selain membantu pembuat film terlibat dalam ekspresi kreatif, juga menghangatkan hati penonton di masa-masa sulit ini. (ste)


More from Benincasa Samara
Pemain Mobile Legends terbaik di Bhutan
Ugyen Dorji | Intern Phuntsho Zangpo, yang dianggap sebagai pemain Mobile Legends:...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *