China dan Sri Lanka dalam pertempuran diplomatik yang jarang terjadi atas pengiriman pupuk | Berita Dunia

China dan Sri Lanka telah terlibat dalam pertempuran diplomatik yang jarang terjadi atas pengiriman pupuk organik yang ditolak Kolombo dengan alasan masalah kualitas. Dalam upaya menjadikan Sri Lanka sebagai negara pertanian organik pertama di dunia, Kolombo membuat kesepakatan dengan Qingdao Seawin Bio-tech Group, sebuah perusahaan China yang mengkhususkan diri dalam pupuk rumput laut. Tetapi keputusan Sri Lanka untuk menolak batch pertama 20.000 ton pupuk organik telah menyebabkan ketegangan diplomatik antara kedua negara.

Layanan Karantina Tumbuhan Nasional, sebuah lembaga pemerintah Sri Lanka, menolak pengiriman tersebut, dengan mengatakan sampel pengiriman mengandung patogen yang dapat menyebabkan panen yang buruk. Dr Ajantha De Silva, direktur jenderal kementerian pertanian Sri Lanka, mengatakan tes pada sampel kargo menunjukkan pupuk itu tidak “steril,” lapor BBC.

“Kami telah mengidentifikasi bakteri berbahaya bagi tanaman seperti wortel dan kentang,” kata De Silva, dikutip dari BBC.

Karena kargo tidak diizinkan untuk dibongkar di Sri Lanka, sebuah perusahaan pupuk milik negara memperoleh perintah pengadilan yang melarang Bank Rakyat Negara membayar $9 juta untuk kargo tersebut. Meskipun tidak jelas apakah ketentuan kontrak memungkinkan pembeli untuk menghentikan pembayaran, Kedutaan Besar China di Kolombo membalas dengan memasukkan bank tersebut ke daftar hitam karena gagal memenuhi pembayaran.

Pada akhir Oktober, akun Twitter resmi Kedutaan Besar China memposting garis waktu peristiwa saat mengumumkan daftar hitam bank Sri Lanka yang dikelola negara.

Kedutaan, bagaimanapun, tidak memberikan rincian tentang kualitas pupuk dan persyaratan kontrak. Juru bicara Kementerian Luar Negeri China Wang Wenbin mengatakan kargo telah lulus pengujian pihak ketiga, menambahkan bahwa “China selalu mementingkan kualitas ekspor.”

READ  AS akan berhenti mengekspor peralatan pertahanan ke Hong Kong karena hukum Tiongkok

Qingdao Seawin mengeluarkan pernyataan yang menuduh media Sri Lanka menggunakan bahasa yang menghina untuk “memfitnah citra perusahaan China dan pemerintah China.” Ia juga menuntut kompensasi sebesar $8 juta dari NPQ atas hilangnya reputasi yang dideritanya akibat kontroversi tersebut.

“Metode deteksi yang tidak ilmiah dan kesimpulan dari Layanan Karantina Tumbuhan Nasional (NPQ) di Sri Lanka jelas tidak sesuai dengan konvensi internasional tentang karantina hewan dan tumbuhan,” kata perusahaan itu.

Sementara para ahli tidak yakin berapa lama Kolombo akan mampu menahan tekanan dari Beijing atas diplomasi “jebakan utang”, sebuah BBC laporan mengutip pejabat Sri Lanka menyarankan bahwa “tidak ada pupuk organik yang melanggar peraturan yang ada akan diizinkan di negara ini” meskipun kekuatan keuangan China.

More from Casildo Jabbour
The Masked Singer Menetapkan Tanggal Premiere Year 4
Acara kompetisi menyanyi terkenal Fox telah secara resmi membuka kedok tanggal pemutaran...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *