China meluncurkan modul pertama untuk stasiun luar angkasa baru

Stasiun luar angkasa diharapkan beroperasi penuh pada tahun 2022.

Beijing:

China meluncurkan modul pertama stasiun luar angkasa pada hari Kamis, sebuah langkah penting dalam rencana ambisius Beijing untuk membangun kehadiran manusia permanen di luar angkasa.

Miliaran dolar telah diinvestasikan dalam eksplorasi ruang angkasa karena China berupaya untuk mencerminkan status globalnya yang berkembang dan kekuatan teknologinya yang terus berkembang, mengikuti jejak Amerika Serikat, Rusia, dan Eropa.

Modul utama Tianhe, yang menampung peralatan bertahan hidup dan ruang hidup untuk astronot, diluncurkan Kamis dari Wenchang di provinsi tropis Hainan China dengan roket Long-March 5B, acara TV.

Stasiun luar angkasa Tiangong, yang namanya berarti “Istana Surgawi”, diharapkan dapat beroperasi pada tahun 2022 setelah sekitar 11 misi untuk mengirimkan lebih banyak modul dan merakitnya di orbit.

Rekaman langsung dari CCTV penyiar publik menunjukkan karyawan program luar angkasa bertepuk tangan saat roket itu menembus atmosfer, membengkak di lokasi peluncuran.

“Sebuah istana di langit tidak lagi hanya menjadi fantasi romantis zaman dahulu,” kata presenter TV itu.

Stasiun yang telah selesai dibangun akan serupa dengan stasiun “Mir” Soviet yang mengelilingi Bumi dari tahun 1980-an hingga 2001.

Stasiun luar angkasa China diperkirakan akan tetap berada di orbit rendah antara 400 dan 450 kilometer di atas Bumi untuk jangka hidup sekitar 15 tahun.

Stasiun yang sudah selesai, dengan berat lebih dari 90 ton, akan berukuran sekitar seperempat dari Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Stasiun itu akan memiliki dua modul studi ilmiah lainnya dan akan dilengkapi dengan panel surya serta peralatan eksperimental termasuk perangkat eksperimen atom ultra-dingin, menurut China Astronautical Society.

READ  Saat India meminta bantuan, UE mengatakan langkah itu tidak akan memenuhi kebutuhan mendesak

China meluncurkan laboratorium Tiangong-1, modul prototipe pertamanya yang meletakkan dasar bagi stasiun dengan awak tetap, pada September 2011.

Lab itu hancur saat masuk kembali ke atmosfer bumi pada 2018, dua tahun setelah berhenti berfungsi.

Laboratorium kedua, Tiangong-2, ditempatkan di orbit pada tahun 2016.

Ambisi luar angkasa

Stasiun Luar Angkasa Internasional – kolaborasi antara Amerika Serikat, Rusia, Kanada, Eropa, dan Jepang – akan dihentikan setelah 2024, meskipun NASA mengatakan itu berpotensi tetap berfungsi setelah 2028.

Dengan mundurnya ISS, yang menyambut awak pertamanya pada tahun 2000, Tiangong China bisa menjadi satu-satunya stasiun luar angkasa di orbit Bumi.

Beijing tidak memiliki rencana untuk menggunakan stasiun antariksa untuk kerja sama internasional seperti ISS, tetapi otoritas luar angkasa China mengatakan mereka terbuka untuk kolaborasi asing, meskipun ruang lingkup kerja sama tersebut belum jelas.

Badan Antariksa Eropa telah mengirim astronot ke China untuk pelatihan agar siap bekerja di dalam stasiun luar angkasa China setelah diluncurkan.

China juga mengatakan pada Maret bahwa mereka berencana untuk membangun stasiun luar angkasa bulan terpisah dengan Rusia.

Fasilitas tersebut, yang dijadwalkan untuk permukaan atau orbit bulan, akan menampung fasilitas penelitian eksperimental dan akan menjadi proyek kerja sama luar angkasa internasional terbesar di Beijing hingga saat ini.

Negara ini telah berkembang pesat sejak satelit pertamanya pada tahun 1970.

Dia menempatkan “taikonaut” China pertama ke luar angkasa pada tahun 2003 dan mendaratkan robot Chang’e-4 di sisi lain bulan pada tahun 2019 – yang pertama dalam sejarah.

Program luar angkasa China mengirim penyelidikan ke orbit di Mars awal tahun ini.

Pesawat luar angkasa beroda diperkirakan akan menyentuh permukaan Mars pada pertengahan Mei.

READ  Biden meminta Gedung Putih untuk 'menendang' Trump?

(Kisah ini tidak diedit oleh staf NDTV dan dibuat secara otomatis dari umpan tersindikasi.)

More from Casildo Jabbour

Australia memberlakukan jam malam di kota terbesar kedua

Perdana Menteri Victoria Daniel Andrews berbicara kepada media selama konferensi pers di...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *