China menawarkan vaksin ke Asia Selatan, mengatakan ‘siap mendukung’ India

Menteri Luar Negeri China berbicara pada dialog multilateral keempat yang melibatkan negara-negara Asia Selatan tentang koordinasi tanggapan mereka terhadap COVID-19 dan pemulihan ekonomi

Menteri Luar Negeri China Wang Yi pada Selasa menawarkan vaksin China ke negara-negara Asia Selatan untuk memastikan pasokan regional yang “lebih beragam dan stabil”, dan mengatakan Beijing juga “siap memberikan dukungan dan bantuan” kepada India.

Wang berbicara pada dialog multilateral keempat yang melibatkan negara-negara di Asia Selatan tentang koordinasi tanggapan mereka terhadap COVID-19 dan pemulihan ekonomi. Dialog virtual yang melibatkan menteri luar negeri Afghanistan, Bangladesh, China, Nepal, Pakistan, dan Sri Lanka menandai penguatan keterlibatan China di kawasan tersebut setelah pandemi dan merupakan yang terbaru dari serangkaian pertemuan yang melibatkan semua negara Asia Selatan kecuali India, Bhutan. dan Maladewa.

China sebelumnya mengadakan pertemuan para menteri luar negeri dengan Afghanistan, Nepal dan Pakistan, dialog dengan wakil menteri luar negeri yang melibatkan Bangladesh, Nepal, Pakistan dan Sri Lanka, serta pertemuan di tingkat dirjen enam negara yang bertemu kembali. pada hari Selasa.

Wang mengatakan pada pertemuan itu bahwa China telah “memperpanjang undangan ke India” dan juga menyatakan simpati dan belasungkawa di tengah wabah COVID-19 saat ini. Dia mengatakan China “siap memberikan dukungan dan bantuan kepada rakyat India kapan saja sesuai dengan kebutuhan India.”

Baca juga: China mengatakan tidak ada persaingan untuk vaksin, tetapi medianya menargetkan India

Menteri Luar Negeri China meminta enam negara untuk bekerja sama dalam memerangi COVID-19 dan mengatakan China siap menawarkan vaksinnya melalui pengaturan yang fleksibel untuk memastikan “pasokan vaksin yang lebih beragam dan lebih stabil” untuk negara-negara Asia Selatan. China juga telah mengusulkan untuk membuat cadangan darurat untuk memasok negara-negara Asia Selatan.

Baca juga: Diplomasi vaksin China menemukan penerima di Asia Tenggara

Wang meminta negara-negara, yang semuanya terlibat dalam China Belt and Road Initiative, untuk mengeksplorasi “jalur cepat” yang memungkinkan orang dan komoditas untuk berdagang dan mengatakan China akan mendirikan pusat kerjasama pembangunan untuk pengurangan kemiskinan di Asia Selatan untuk berbagi pengalamannya.

Menteri Luar Negeri Nepal Pradeep Kumar Gyawali mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa negara itu mendukung kebutuhan untuk “peningkatan tingkat kerja sama regional dan internasional untuk tanggapan COVID-19 dan pemulihan ekonomi.” Kementerian luar negeri Nepal mengatakan China telah setuju untuk memberi Nepal “subsidi tambahan untuk peralatan medis dan pasokan yang setara dengan RMB 5 juta.” [around Rs 5.7 crore] untuk melengkapi upaya nasional memerangi COVID-19. “

READ  Menteri Olahraga Rijiju akan mengadakan konferensi 2 hari dengan menteri olahraga negara bagian dan UT
More from Casildo Jabbour

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *