Cricketer Sandeep Patil tentang bagaimana seharusnya peningkatan mental seorang olahragawan

Cricketer Sandeep Patil tentang bagaimana seharusnya peningkatan mental seorang olahragawan

Mantan pemain kriket India Sandeep Patil berbicara tentang pentingnya menjadi matang secara mental bagi setiap olahragawan selama masa yang belum pernah terjadi sebelumnya yang diajukan oleh pandemi coronavirus.

Semua kriket telah ditangguhkan sejak Maret setelah krisis Covid-19 dan olahraga sekarang mencari untuk menemukan kembali dengan seri tiga-Examination Inggris-Hindia Barat, saat ini dijadwalkan akan dimulai pada 8 Juli.

Akankah Sandeep Patil menjadi pelatih baru India? Foto: Ketua panitia seleksi kriket senior All-India Sandeep Patil selama pertemuan di Mumbai, pada 23 Mei 2016.IANS

Sandeep Patil berbicara tentang kekuatan psychological dan kedewasaan yang dibutuhkan seorang pemain

Patil berbicara tentang tantangan yang bisa dihadapi para pemain karena mereka akan kembali ke lapangan setelah jeda yang panjang karena pandemi Coronavirus.

“Ini adalah masa yang tidak pasti dan tantangan untuk bangkit kembali tanpa cedera akan menjadi tugas nyata bagi setiap pemain,” kata Patil pada acara Star Sporting activities ‘Winning the Cup – 1983’.

“Tetapi mereka perlu mengingat bahwa semua tantangan ini pertama-tama harus ditangani dengan kuat dalam pikiran. Anda harus mulai perlahan dan memastikan bahwa Anda menyesuaikan fokus Anda dengan kuat untuk membuat kembalinya bebas cedera,” tambahnya.

Patil juga berbicara tentang waktunya di olahraga dan bagaimana dia dulu memberi arti penting bagi kondisi psychological para pemain. Dia juga mengingat kemenangan bersejarah Piala Dunia India pada tahun 1983, di mana meskipun menjadi underdog, mereka melanjutkan untuk mengejutkan India Barat yang perkasa.

Jangkrik

Foto oleh Alessandro Bogliari di Unsplash

“Bahkan selama masa jabatan saya sebagai pelatih di Kenya, saya dulu selalu fokus pada pemain yang kuat secara mental sebelum turnamen apa pun,” kata Patil.

“Selama ultimate Piala Dunia 83, setelah kami dibatasi menjadi 183, kami pikir kami turun dan turun. Tapi sebelum melangkah ke lapangan untuk babak kedua, kami semua membuat resolusi yang sangat kuat dalam pikiran kami dan sebagai sebuah tim. sisanya mereka katakan adalah sejarah!

“Bermain bowling kepada orang-orang seperti Greenidge, Viv Richards bukanlah tugas yang mudah, tetapi karena kami fokus untuk meletakkan piala itu di tangan kami, kami dapat melakukannya. Jadi, menjadi dewasa secara mental sangat penting bagi setiap olahragawan, bukan hanya pemain kriket, ” dia menambahkan.

READ  Tumpahan minyak Mauritius: Kapal kargo terbelah menjadi dua
More from Casildo Jabbour

Gelombang besar di Australia menarik para peselancar ketika para pengunjung pantai mulai berlari

Bicara tentang dinding air. Sebuah sistem badai di lepas pantai timur Australia...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *