Dapatkah jaminan kualitas eksternal virtual berfungsi untuk pendidikan tinggi?

INDONESIA

Pandemi COVID-19 mengejutkan semua orang. Hampir semua tinjauan jaminan kualitas yang sedang berlangsung yang melibatkan kunjungan kampus telah ditangguhkan dan / atau ditunda. Setelah beberapa bulan, lembaga penjaminan kualitas eksternal (EQAA) harus membuat keputusan.

Segera, meskipun ada ketidaknyamanan atas hilangnya kunjungan situs fisik wajib secara universal, EQAAs beralih ke akreditasi digital untuk melanjutkan layanan mereka.

Pengalaman tersebut secara mengejutkan diterima dengan baik dan sekarang ada minat untuk memasukkan pelajaran ini ke dalam rencana masa depan, sebagai bagian dari transformasi electronic yang telah lama ditunggu.

Badan Akreditasi Nasional Pendidikan Tinggi (BAN-PT) adalah salah satunya. Ini secara siklis mengakreditasi sekitar 28.000 plan universitas dan 4.700 institusi. Untuk menangani volume yang sangat besar, dia telah mendigitalkan semua aspek dari proses akreditasi kecuali untuk kunjungan peninjauan di tempat.

Pada Juni 2020, ia beralih ke tur digital dan berhasil melakukan lebih dari 4.000 kunjungan situs digital (VSV). BAN-PT sekarang sedang mempertimbangkan untuk mempertahankan opsi tur virtual dalam periode pasca-pandemi untuk mengatasi tantangan logistik dalam melayani negara yang jauh dan terfragmentasi dengan 17.508 pulau dan 5.120 km dari ujung ke ujung.

Untuk mendapatkan perspektif independen dari VSV, BAN-PT, dengan dukungan finansial dari Kementerian Federal Jerman untuk Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan (BMZ), yang dikelola oleh Layanan Pertukaran Akademik Jerman (DAAD), menugaskan kami untuk menelusuri literatur tentang kebaikan berlatih dalam VSV, mencari nasihat yang tepat tentang e-understanding, menganalisis VSV dari perspektif pemangku kepentingan dan merekomendasikan cara terbaik BAN-PT dapat bergerak maju dengan pengalaman virtual ini tanpa mengikis kepercayaan pemangku kepentingan terkait keputusan akreditasi.

Position digitalisasi jaminan kualitas

READ  Perdana Menteri Modi bertemu Paus Fransiskus di Kota Vatikan dan mengundangnya untuk mengunjungi India

Laporan kami berusaha menjawab tiga pertanyaan:

• Bagaimana AQAAs mengadopsi alat dan teknologi electronic dalam manajemen interior mereka?

• Bagaimana reaksi AQAAs terhadap akreditasi modalitas pembelajaran jarak jauh dan on the internet?

• Bagaimana AQAAs menggunakan alat dan teknologi digital untuk akreditasi?

Dia menyimpulkan bahwa digitalisasi proses alur kerja dan aktivitas penilaian yang signifikan telah dilakukan, meskipun kecepatan dan tingkat digitalisasi ini tidak merata. Pelajaran yang berguna dapat diambil dari pengalaman world wide ini, tetapi pelajaran ini harus dilihat, pertama dan terutama, dalam terang konteks nasional.

Ada banyak pedoman dan kerangka kerja akreditasi pembelajaran on line yang dapat dimanfaatkan, misalnya oleh BAN-PT. Yang terpenting, mereka harus disesuaikan dengan kebutuhan konteks Indonesia dan dipertimbangkan sesuai dengan itu. Khususnya, literatur yang dipindai tidak menunjukkan penilaian virtual apa pun sebelum pandemi.

Pelajaran yang dipelajari

Kami bertemu empat kelompok fokus, yang diorganisir dan difasilitasi oleh BAN-PT: staf BAN-PT, perwakilan institusi, reviewer dan validator laporan.

Kelompok fokus menunjukkan bahwa tidak ada perbedaan penting antara kunjungan langsung ke lokasi dan VSV, kecuali bahwa, bagi banyak responden, VSV lebih nyaman. Namun, ini diimbangi dengan pengakuan beberapa hilangnya pemahaman kontekstual.

Jelasnya, VSV menambah beban kerja staf pendukung di BAN-PT, dan masalah konektivitas, meski tidak berlebihan, disebutkan oleh peserta di keempat kelompok fokus. Lembaga juga telah meminta daftar yang jelas tentang bukti apa yang harus mereka berikan dan, hingga saat ini, bagian terakhir dari model akreditasi “ordinary” – pemantauan – belum dilakukan.

Kami juga dapat melihat 12 rekaman movie VSV yang dibuat oleh BAN-PT. Analisis mereka mengungkapkan empat poin penting:

READ  Inggris melonggarkan saran perjalanan untuk 51 tujuan lainnya

• VSV identik dengan kunjungan fisik ke lokasi dalam semua kecuali dua aspek: yang pertama melibatkan pertemuan digital dan penyimpanan facts digital.

• Kehadiran virtual telah memperkuat kepercayaan institusi.

• Evaluasi difokuskan pada indikator yang disorot sebelum VSV.

• Efek pandemi belum dievaluasi.

Selain itu, studi kasus Badan Kualifikasi Malaysia (MQA) dan Agència for each a la Qualitat del Sistema Universitari de Catalunya (AQU Catalunya) telah diproduksi.

Kedua AQAA tidak memiliki strategi atau rencana untuk menjadi virtual, meskipun mereka mendigitalkan banyak aspek dari aktivitas akreditasi mereka. Keduanya telah mengembangkan tur virtual dengan cara yang sesuai dengan konteks dan masalah masing-masing. BAN-PT menyadari banyak tantangan dan menemukan praktik yang dapat dipertimbangkan secara berguna.

Panduan untuk tur virtual yang efektif

Menyusul deklarasi darurat kesehatan oleh pemerintah Indonesia dan untuk mendukung keberhasilan dimulainya kembali akreditasi, BAN-PT mengeluarkan Panduan untuk mengevaluasi situs digital pada Juni 2020. Hal ini dimaksudkan untuk membantu semua pihak menyesuaikan kunjungan fisik rutin ke lokasi dengan modalitas yang disyaratkan oleh pembatasan pandemi. Dia berusaha untuk memastikan bahwa VSV tidak mewakili penilaian yang kurang kuat dari institusi.

Rekomendasi

Laporan tersebut menyajikan rekomendasinya di bawah sembilan judul:

• Details, informasi dan bukti.

• Pengarahan dan pelatihan.

• Pemantauan VSV.

• Konsultasi pemangku kepentingan yang lebih luas tentang VSV.

• VSV sebagai bagian dari kebijakan akreditasi international.

• Potensi perubahan dalam tujuan kunjungan fisik ke lokasi dan VSV.

• Nasihat tentang bagaimana tindakan darurat akan dipertimbangkan dalam aplikasi akreditasi 2020.

• Adaptasi standar yang ada ke e-mastering.

• Mengurangi ketidaksetaraan dalam kerangka program jaminan kualitas.

READ  Orang terkaya di dunia Elon Musk hanya mengajukan gugatan cerai dan menunjukkan pacarnya kepada istrinya

Rekomendasi tersebut dimaksudkan untuk membantu BAN-PT dan sektor pendidikan tinggi di Indonesia dalam mempertimbangkan proses akreditasi nasional dalam menanggapi pandemi saat ini dan sebagai cara untuk mempertimbangkan setiap perubahan, perkembangan atau perbaikan pasca-pandemi.

Fiona Crozier adalah konsultan independen dalam penjaminan mutu di pendidikan tinggi. Hazman Shah Abdullah adalah Profesor Ilmu Administrasi di Universiti Teknologi MARA di Malaysia hingga pensiun pada tahun 2018. Selama masa jabatannya di universitas, ia juga menjabat sebagai Deputy Vice-Chancellor (Good quality Assurance). Dr Hazman adalah Deputy Director Standard (Top quality Assurance) dari Malaysian Qualifications Agency (MQA) dari 2015 hingga 2018 dan sekarang menjadi Ahli Excellent Assurance di MQA. Laporan lengkap mereka tersedia sini.

Written By
More from Faisal Hadi
NASA menemukan air di permukaan Bulan: techno Okezone
NASA mengumumkan telah menemukan air di permukaan bulan cerah. Air itu terlihat...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *