Death Valley mencapai 130 derajat, berpotensi suhu tertinggi di Bumi

Death Valley mencapai 130 derajat, berpotensi suhu tertinggi di Bumi

Death Valley lebih dari sekadar memenuhi namanya Sunday, ketika merkuri di desa bernama Furnace Creek melonjak hingga 130 derajat – mungkin suhu tertinggi yang tercatat di Bumi, menurut sebuah laporan.

Pembacaan mendesis dicapai pada 15:41 di tengah gelombang panas bersejarah di Barat, menurut National Weather Service. Jika diverifikasi, itu akan memecahkan rekor Agustus Death Valley sebelumnya tiga derajat, Washington Post melaporkan.

Itu juga akan menjadi salah satu dari tiga suhu tertinggi yang pernah diukur di Bumi setiap saat – dan mungkin, pada kenyataannya, menjadi yang tertinggi, menurut surat kabar tersebut.

“Semua yang saya lihat sejauh ini menunjukkan bahwa itu adalah pengamatan yang sah,” kata Randy Cerveny, yang memimpin tim cuaca dan iklim ekstrem Organisasi Meteorologi Dunia, kepada Washington Post melalui email.

“Saya merekomendasikan Organisasi Meteorologi Dunia untuk menerima observasi terlebih dahulu. Dalam beberapa minggu mendatang, kami akan, tentu saja, memeriksanya secara rinci, bersama dengan Komite Iklim Ekstrem Nasional AS, menggunakan salah satu tim evaluasi internasional kami, ”tambah Cerven.

Caroline Rohe, seorang penjaga taman di Taman Nasional Death Valley, memposting foto bacaan stratosfer di termometer di pusat pengunjung.

“Bisa jadi suhu rekor dunia! Kami mencapai 130 derajat hari ini di Death Valley. (Termometer pusat pengunjung bekerja lebih hangat 3-4 derajat.), ” dia menulis.

Gurun di California Timur memegang rekor suhu terpanas yang pernah tercatat di planet ini – 134 derajat, yang dicatat oleh Biro Cuaca AS pada 10 Juli 1913, di Furnace Creek.

Cheng Jia, kanan, mengambil gambar Yongxin Yan dengan termometer digital di Pusat Pengunjung Furnace Creek di Taman Nasional Death Vally pada tahun 2013.
Cheng Jia, kanan, mengambil gambar Yongxin Yan dengan termometer digital di Pusat Pengunjung Furnace Creek di Taman Nasional Death Vally pada tahun 2013.AP

Namun, pengukuran itu tetap menjadi perdebatan panas.

READ  Milan Bungkam Inter 2-1, "Prediksi" Ricardo Kaka membuktikan halaman kanan semuanya

Pada 2016, Christopher Burt, pakar data cuaca ekstrem, menyimpulkan bahwa “pada dasarnya tidak mungkin dari perspektif meteorologi”, lapor outlet berita tersebut.

Beberapa ahli percaya bahwa 129 derajat yang tercatat di Death Valley pada 30 Juni 2013, dan di Kuwait dan Pakistan masing-masing pada tahun 2016 dan 2017, adalah yang tertinggi yang pernah diukur secara andal di Bumi.

Jika suhu 130 derajat pada Minggu dikonfirmasi, itu akan menjadi suhu tertinggi yang tercatat secara resmi di planet ini sejak 1931, dan tertinggi ketiga sejak 1873, menurut Washington Post.

Dua yang lebih tinggi termasuk bacaan 1913 di Death Valley dan tanda 131 derajat dari Kebili, Tunisia, dari 7 Juli 1931, yang juga memiliki “masalah kredibilitas yang serius,” kata Burt kepada surat kabar itu.

Furnace Creek, yang terletak di 190 kaki di bawah permukaan laut di Gurun Mojave, terkenal karena panasnya yang membara.

Pada Juli 2018, suhu rata-rata 108,1 derajat menjadikannya bulan terpanas yang pernah diukur di Bumi. Selama bulan itu, suhu mencapai setidaknya 120 derajat selama tiga minggu.

Written By
More from Suede Nazar
Bagaimana Derek Jeter mengilhami bagian khusus ‘Hamilton’
Derek Jeter mungkin bukan bapak pendiri, tetapi anggota New York Yankees “inti...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *