Dengan memperhatikan China, Suga Jepang mencari hubungan yang lebih dekat dengan Vietnam, Indonesia, dan Asia Timur – Reuters

TOKYO (REUTERS) – Pemimpin baru Jepang akan mencoba memperkuat hubungan keamanan selama kunjungannya ke Vietnam dan Indonesia minggu depan di tengah kekhawatiran atas pernyataan Beijing yang semakin meningkat, tetapi dia kemungkinan akan menghindari retorika keras anti-China yang digunakan oleh rekan-rekan Amerika-nya.

Perdana Menteri Yoshihide Suga, yang riwayat hidupnya tidak memiliki pengalaman diplomatik, akan mengikuti jejak pendahulunya Shinzo Abe dalam menjadikan kedua negara Asia Tenggara itu tujuan perjalanan luar negeri pertamanya sejak bergabung pada bulan September.

“Saya pikir penting untuk menunjukkan … bahwa kami lebih mementingkan dan mementingkan wilayah ini dan kami peduli dengan situasi keamanan, terutama di Laut China Selatan,” kata mantan diplomat Kunihiko Miyake, penasihat khusus Suga. .

Suga diperkirakan akan mengunjungi Vietnam, presiden ASEAN yang beranggotakan 10 orang (Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara), dan Indonesia, ekonomi terbesar di kawasan itu, dalam perjalanan empat arah, beberapa hari sejak Minggu (18 Oktober).

Jepang harus menyeimbangkan hubungan ekonominya yang dalam dengan China dengan masalah keamanan, termasuk tekanan dari Beijing untuk menegaskan klaimnya atas pulau-pulau Laut China Timur yang disengketakan. Mr Abe telah mengawasi peningkatan dalam hubungan, tetapi beberapa anggota parlemen partai yang berkuasa menginginkan sikap yang lebih tegas.

Anggota ASEAN, banyak di antaranya memiliki perselisihan teritorial dengan China di perairan penting Laut China Selatan, enggan untuk mengasingkan mitra ekonomi utama dan enggan untuk terjebak dalam konfrontasi intens antara negara-negara Bersatu dan China.

Dr Scott Harold, direktur asosiasi dari Rand Corporation’s Asia-Pacific Policy Center, mengatakan pendekatan Jepang adalah dengan tegas, tenang dan memajukan kepentingannya tanpa meminta negara-negara untuk secara eksplisit mendorong kembali China.

READ  'Check Store Next' akan hadir di Netflix pada bulan Desember - Hiburan

Memperkuat kerja sama pertahanan akan menjadi “titik kunci” dalam perjalanan Suga ke Vietnam setelah tiga kapal Jepang mengunjungi Pangkalan Angkatan Laut Cam Ranh pekan lalu, kata Dr. Ha Hoang Hop dari ISEAS-Yusof Ishak Institute yang berbasis di Singapura.

China mengklaim bagian dari zona ekonomi eksklusif Vietnam serta Kepulauan Paracel dan Spratly, sementara Indonesia dibuat marah oleh gangguan penjaga pantai China ke zona ekonomi eksklusifnya di lepas Kepulauan Natuna.

Jepang sedang mempertimbangkan untuk menandatangani perjanjian dengan Vietnam untuk mengizinkannya mengekspor peralatan dan teknologi pertahanan ke negara itu, surat kabar Nikkei melaporkan minggu ini.

Seorang pejabat Jepang mengatakan Jepang sedang berbicara tentang memperkuat kerja sama pertahanan dengan Hanoi dan Jakarta, tetapi tidak dapat mengomentari hasilnya.

Perjalanan Suga mengikuti pertemuan Tokyo minggu lalu dari “Quad”, kelompok informal India, Australia, Jepang dan Amerika Serikat, yang dilihat Washington sebagai benteng pertahanan melawan China.

Beijing mengecam Quad sebagai “mini-NATO” yang dimaksudkan untuk menahan China.

Dr Hop mengatakan Vietnam mungkin mendukung Quad karena kelompok tersebut menjadi lebih inklusif dan Beijing menjadi lebih agresif di Laut Cina Selatan. Indonesia, bagaimanapun, curiga.

“Indonesia, yang sangat mengutamakan sentralitas Asean, akan menjadi sangat ambivalen tentang Quad karena merusak seluruh prinsip ini … Mereka tidak mungkin melompat ke kereta Quad”, kata Dr Euan Graham dari Singapore- berbasis Institut Internasional. untuk studi strategis.

Kunjungan Suga juga bertepatan dengan upaya Jepang untuk mendiversifikasi rantai pasokannya dan mengurangi ketergantungannya pada China dengan membawa pulang produksi atau pindah lebih jauh ke Asia Tenggara.

Dia kemungkinan akan mengumumkan kenaikan subsidi dari Jepang untuk produksi di Asia Tenggara selama perjalanannya, kata Nikkei.

READ  Shandy Aulia Terbuka Bicara Soal Perceraian Orang Tua, Ibu Jual Bakso

Vietnam adalah pilihan populer untuk bisnis Jepang. Setengah dari 30 perusahaan Jepang yang memanfaatkan program pemerintah 23,5 miliar yen (S $ 303,75 juta) untuk mendiversifikasi rantai pasokan di Asia Tenggara menargetkan Vietnam, yang secara agresif membujuk investasi Jepang.

Hanya satu yang memilih Indonesia, di mana perusahaan Jepang mengeluh tentang lingkungan peraturan yang terkadang sewenang-wenang, yang mendorong Tokyo untuk meminta perbaikan.

More from Benincasa Samara

Ratu Felisha resmi bercerai setelah 4 tahun menikah, mantan suami mengungkapkan alasannya

Jakarta – Masih ingat artis Ratu Felisha? Baru-baru ini ada kabar tidak...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *