Di Indonesia, pengunjuk rasa meminta pemerintah untuk melarang penampilan Piala Dunia FIFA U-20 pertama Israel

Di Indonesia, pengunjuk rasa meminta pemerintah untuk melarang penampilan Piala Dunia FIFA U-20 pertama Israel

Jakarta, Indonesia. Foto: Wikimedia Commons.

Lebih dari 100 pengunjuk rasa turun ke jalan-jalan di ibukota Indonesia Jakarta awal pekan ini, menuntut agar pemerintah tidak mengizinkan pemain muda Israel berkompetisi di Piala Dunia FIFA U-20 untuk pertama kalinya.FIFA 2023 akan diadakan di negara itu pada bulan Mei , itu Pers terkait dilaporkan.

Pengunjuk rasa menghentikan lalu lintas di jalan utama di pusat kota Jakarta dan meneriakkan ‘Allahu Akbar’ serta ‘Keluarkan Israel dari Piala Dunia U-20’ sambil mengibarkan bendera putih yang menampilkan deklarasi iman Islam serta bendera Indonesia dan Palestina. Beberapa kelompok Muslim di negara itu juga menyerukan pelarangan pemain sepak bola Israel dari turnamen tersebut, termasuk organisasi Muslim terbesar kedua di Indonesia, Muhammadiyah, yang memiliki lebih dari 60 juta anggota, dan badan keagamaan Muslim utama negara itu, Majelis Ulama Indonesia. .

Seorang pengunjuk rasa mengatakan kepada PA“Sejarah panjang penindasan Israel terhadap rakyat Palestina memotivasi kami untuk tegas menolak kehadiran Israel dalam bentuk apapun di Indonesia.”

Total dari 24 negara dari lima benua akan ambil bagian dalam FIFA U-20 World Cup yang akan berlangsung mulai 20 Mei hingga 11 Juni di enam kota besar di Indonesia, yang tidak memiliki hubungan diplomatik formal dengan Israel. Ini adalah tahun pertama Israel akan berpartisipasi dan sementara Indonesia secara otomatis lolos ke turnamen karena merupakan negara tuan rumah, semua negara lain lolos ke Piala Dunia U-20 berdasarkan penampilan mereka, THE PA menjelaskan.

Inggris memenangkan 2022 Piala Dunia U-20 FIFA dan tiga semifinalis – Israel, Prancis dan Italia – ditambah pemenang play-off Slovakia semuanya lolos ke kompetisi di Indonesia.

READ  Tweet Trump's VOTE IN PERSON memicu kemarahan; Netizen menyoroti ironi

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Indonesia Teuku Faizasyah mengatakan FIFA telah memutuskan tim mana yang akan ambil bagian dalam turnamen tersebut dan pemerintah tidak akan ikut campur. Namun, dia mengklarifikasi bahwa solidaritas negara dengan Palestina tetap sama. Dia mengatakan pada konferensi pers bahwa “dMeski posisi Indonesia sebagai tuan rumah U-20, sikap konsisten negara kita terhadap Palestina tidak akan melemah, tidak sedikit pun. Menteri Pemuda dan Olahraga Indonesia Zainudin Amali juga mengatakan sebelumnya bahwa pemerintah akan mengawal keamanan semua tim peserta Piala Dunia.

Yunus Nusi, Sekretaris Jenderal Persatuan Sepak Bola Seluruh Indonesia (PSSI), pasti akan mengatakan olahraga harus dipisahkan dari politik dan menyarankan kemungkinan Bali – pulau di negara mayoritas Muslim di mana kebanyakan orang mengidentifikasi sebagai Hindu – menjadi tuan rumah semua pertandingan Israel selama kompetisi. Namun Gubernur Bali Wayan Koster menolak gagasan tersebut pada awal Maret, dengan menyebut perlakuan Israel terhadap warga Palestina sebagai alasannya.

Dalam surat yang dikirimkan kepada Amali, Koster menulis, “Kami Pemprov Bali menyatakan menolak keikutsertaan tim dari Negara Israel untuk bertanding di Provinsi Bali.” CNN Indonesia dilaporkan.

Written By
More from Suede Nazar
Gilas bersiap untuk pertandingan penutup yang sulit melawan Indonesia
HANOI – Gilas Pilipinas pelatih Chot Reyes mengharapkan tim Indonesia yang kuat...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *