Dijelaskan: Bagaimana tujuan Delhi menjadi tuan rumah Olimpiade 2048 bukanlah impian belaka

Setelah dua upaya gagal baru-baru ini, India sekali lagi melemparkan topinya ke atas ring untuk menjadi tuan rumah Olimpiade. Pada kesempatan ini, ada 27 tahun tersisa sebelum edisi yang diusulkan dan setidaknya 14 tahun sebelum proses seleksi tuan rumah dimulai.

Pada hari Selasa, Wakil Menteri Utama Delhi Manish Sisodia berjanji akan meluncurkan tawaran untuk Olimpiade 2048 untuk menandai seratus tahun kemerdekaan India.

Berbicara selama presentasi anggaran Delhi, Sisodia, yang memegang portofolio keuangan, mengatakan: “Segera – Olimpiade ke-32 akan diadakan di Tokyo. Tiga kota tuan rumah berikutnya untuk Olimpiade juga telah diputuskan. Pemerintah kami bertujuan untuk membawa fasilitas olahraga dan suasana kompetisi olahraga ke tingkat seperti itu melalui universitas olahraga baru sehingga kami dapat mendaftar untuk menjadi tuan rumah kompetisi olahraga Olimpiade ke-39 untuk tahun 2048. “

Kepala Menteri Delhi Arvind Kejriwal juga mendukung impian Olimpiade. “Sebuah visi disediakan dalam anggaran bahwa Olimpiade 2048 harus berlangsung di Delhi. Semua infrastruktur dan kebutuhan lain akan kami ambil untuk dibuat di sana, ”ujarnya.

Negara-negara yang menempatkan Olimpiade sebagai pusat dari rencana pembangunan jangka panjang bukanlah hal baru. China hanya menjadi tuan rumah Olimpiade Beijing pada tahun 2008 setelah mulai mempersiapkannya melalui “ strategi Olimpiade ” yang dirumuskan pada tahun 1985.

Proses penawaran yang membosankan

Komite Olimpiade Internasional (IOC), yang saat ini sedang dalam proses penyelesaian situs untuk edisi 2032, belum meluncurkan tawaran apa pun untuk acara 2048. Setelah memilih tuan rumah untuk 2032, IOC akan memilih d ” terlebih dahulu tempat untuk Olimpiade 2036, 2040 dan 2044 sebelum memulai pencarian kota untuk menyelenggarakan acara pada tahun 2048.

READ  CARA MENONTON BRENTFORD (H) - Berita

Karena Brisbane tampaknya akan menjadi tuan rumah edisi 2032, Wakil Presiden IOC John Coates, menurut laporan Guardian, mengatakan Kota Kandidat lainnya sudah “ ditempatkan untuk Olimpiade di masa depan ”.

Ini sejalan dengan proses IOC baru untuk memilih kota tuan rumah. Sebelumnya, kota-kota yang sedang berkembang bersaing langsung satu sama lain. Berdasarkan presentasi mereka, Dewan Eksekutif IOC akan memberikan suara dan siapa pun yang menerima suara terbanyak akan menerima Olimpiade. Tetapi proses ini dianggap mahal dan dituduh tidak adil.

Jadi sekarang, komisi IOC mulai berdiskusi dengan kota-kota yang tertarik menjadi tuan rumah Olimpiade. Panel meninjau tawaran dan bekerja dengan pemerintah dan pemangku kepentingan lainnya di negara yang tertarik. Berdasarkan pengamatan mereka, panitia merekomendasikan calon tuan rumah, yang kemudian harus ditanggapi oleh Dewan Eksekutif. IOC juga menghapus tenggat waktu yang ketat untuk proses tersebut.

?? BERGABUNG SEKARANG ??: Rantai telegram menjelaskan ekspres

Hongaria, Qatar, Indonesia, dan Jerman termasuk di antara negara-negara lain yang bersaing untuk Olimpiade 2032 dan dapat bersaing untuk edisi berikutnya.

Upaya sebelumnya

Dalam dekade terakhir, India telah mempertimbangkan untuk menjadi tuan rumah tontonan olahraga tersebut dalam dua kesempatan. Negara itu pertama kali mencalonkan diri untuk Olimpiade 2024, dengan Delhi dan Ahmedabad sebagai kandidat yang memungkinkan. Tapi tawaran itu gagal bahkan sebelum dipertimbangkan secara serius.

Ketika Presiden IOC Thomas Bach mengunjungi Delhi pada 2015, dia bertemu Perdana Menteri Narendra Modi dengan beberapa administrator olahraga.

Dalam konferensi pers sebelum keberangkatannya, Bach mengatakan India belum siap menjadi tuan rumah Olimpiade, yang menarik hampir 10.000 atlet dari lebih dari 200 negara dan ribuan lainnya untuk Olimpiade Paralimpiade. “Terus terang, kami sedikit terkejut dengan spekulasi ini (kemungkinan tawaran dari India),” kata Bach saat itu. “Untuk berbagai alasan, kami pikir akan terlalu cepat bagi India untuk sukses di Olimpiade 2024.”

READ  All England Open: Tim Indonesia mengundurkan diri dari kompetisi

Pitch Fadnavis

Kejriwal bukanlah perdana menteri yang mengutarakan kepentingan negaranya untuk Olimpiade. Pada 2018, Ketua Menteri Maharashtra Devendra Fadnavis memperkenalkan Mumbai sebagai tuan rumah potensial untuk Olimpiade 2032. Fadnavis membuat pengumuman tersebut selama kunjungan Bach ke India pada 2018.

Tawaran itu, kata IOC, didukung oleh Presiden Asosiasi Olimpiade India (IOA) Narinder Batra dan anggota IOC Nita Ambani. Menteri Olahraga Kiren Rijiju juga mendukung gagasan itu, dengan mengatakan pemerintah “sedang menjajaki kemungkinan”.

Akhirnya, IOC bulan lalu mengumumkan bahwa mereka telah mengadakan pembicaraan dengan Brisbane untuk menjadi tuan rumah Olimpiade dan Paralimpiade 2032, yang sekali lagi berarti harapan India telah pupus.

Rencana jangka panjang

Dibandingkan dengan dua percobaan setengah matang sebelumnya, kali ini India memiliki cukup waktu untuk membuat alasan kuat untuk menjadi tuan rumah Olimpiade Musim Panas.
“Ini mungkin tampak masih jauh, tapi kami harus menawar 10 tahun sebelum 2048,” kata Sisodia. “Sebelumnya, dibutuhkan waktu 15 tahun untuk membangun infrastruktur yang memadai, untuk menciptakan suasana di mana olahraga berkembang pesat dan untuk membawa para pemain kami ke level di mana mereka memenangkan medali dalam kompetisi olahraga menjelang Olimpiade pada 2048.”

Namun, itu tidak akan menjadi tanggung jawab pemerintah negara bagian saja. Tawaran yang menang membutuhkan persetujuan dan jaminan dari pemerintah pusat dan negara bagian pada saat itu, serta AIO.

Menanggapi pengumuman Kejriwal, Batra mengatakan kepada Indian Express: “Kami menyambut baik keputusan mereka. Proses pemilihan tuan rumah untuk Olimpiade 2048 masih jauh dan meskipun saya tidak di sini untuk menegosiasikan tawaran karena saya akan mencapai usia pensiun saya, saya berharap saat itu, mereka akan meningkatkan infrastruktur olahraga Delhi yang ada. dan wilayah tersebut akan mulai menghasilkan atlet.

READ  Pria India merebut perunggu pada kejuaraan beregu bulu tangkis se-Asia setelah gagah berani melawan Indonesia di semifinal

Written By
More from Umair Aman

Kesalahan Anda adalah Lo, Courtois

Leuven – Belgium meraih kemenangan atas Denmark untuk maju ke semifinal Liga...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *