Dilema Pajak Besar – Editorial

Dewan Redaksi (The Jakarta Submit)

Jakarta
Sen, 21 Juni 2021

2021-06-21
01:15

c78papa32e3af0945bdb46490a8100c28
1
Tajuk rencana
defisit fiskal, COVID-19, transmisi, pengeluaran, DPR, anggaran, review, Sri-Mulyani-Indrawati, pajak, pemungutan
Melepaskan

Kesepakatan pemerintah dan DPR pada Maret 2020 untuk membiarkan defisit anggaran melampaui batas authorized 3% untuk menghadapi krisis ganda kesehatan dan ekonomi telah menunjukkan bukti kejelian yang besar. Setelah pengeluaran besar untuk memerangi pandemi, melindungi orang-orang yang rentan dan menjaga stabilitas keuangan, defisit anggaran turun dari 2,2% pada 2019 menjadi 6% dari produk domestik bruto pada 2020. Defisit diperkirakan 5, 5-5,7% tahun ini.

Namun keputusan politik, sebagaimana diatur dalam UU No 2/2020, untuk kembali ke pagu defisit hukum sebesar 3% pada tahun 2023, meskipun disambut saat itu sebagai komitmen untuk menjaga integritas dan pengelolaan anggaran yang hati-hati, kini menghadirkan dilema besar bagi pemerintah. .

Perkembangan terakhir menunjukkan bahwa hampir tidak mungkin untuk memenuhi goal, terutama setelah gelombang kedua infeksi COVID-19 pekan lalu, yang sekali lagi dapat melemahkan kepercayaan konsumen dan konsumen perusahaan dan menyebabkan pembatasan yang lebih ketat pada mobilitas sosial. .

Secara teoritis, tujuan tersebut dapat dicapai dengan meningkatkan penerimaan pajak atau mengurangi pengeluaran publik, tetapi keadaan saat ini menunjukkan bahwa kedua alternatif tersebut sangat sulit. Sebaliknya, tidak mungkin untuk meningkatkan pendapatan pajak lebih dari 20% per tahun antara tahun 2021 dan 2023 karena kondisi perdagangan yang lemah, pengurangan pajak perusahaan dari 22% menjadi 20% dari tahun 2022 dan insentif pajak yang besar yang ditawarkan sebagai bagian dari penciptaan lapangan kerja. 2020. Undang-undang untuk merangsang investasi.

Reformasi pajak yang komprehensif, seperti yang diusulkan dalam rancangan undang-undang yang mengubah ketentuan umum perpajakan, diharapkan dapat meningkatkan penerimaan pajak mulai tahun depan, karena desain pajak baru akan memperluas cakupan pajak pertambahan nilai dan memperkenalkan pajak 35% untuk keluarga terkaya. . Tapi mengingat cara pemerintah membawa RUU ke DPR dan kontroversi beberapa pajak baru termasuk dalam RUU, kami tidak berharap reformasi berjalan lancar.

Oleh karena itu, alternatif terbaik adalah mengurangi pengeluaran publik. Pemerintah berencana melakukan penyesuaian sekitar 1,5% dari produk domestik bruto dalam keseimbangan primer pada 2022 dan 2023, turun dari minus 3,7% pada 2020. Namun Lender Dunia memperingatkan dalam laporan terbarunya tentang ekonomi Indonesia bahwa konsolidasi fiskal prematur berisiko. memburuknya kondisi ekonomi. krisis dan secara paradoks menunda mencapai plafon defisit. Penarikan dukungan anggaran secara prematur dapat merusak pemulihan dan meningkatkan kemiskinan absolut.

Penjadwalan ulang goal defisit melalui peraturan khusus pengganti undang-undang dapat merugikan kredibilitas politik pemerintah dan menyebabkan penurunan peringkat kredit negara Indonesia, yang dapat meningkatkan biaya pinjaman pemerintah, yang sudah termasuk yang tertinggi di antara rekan-rekannya.

Dilema ini memaksa Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati untuk mempertimbangkan kembali RUU APBN 2022 yang akan diumumkan di DPR pada pertengahan Agustus mendatang, untuk memperketat langkah-langkah penghematan, memotong subsidi dan belanja rutin lainnya, bahkan mencoret pos-pos belanja pembangunan yang merugikan. belum memberikan kontribusi yang signifikan dalam mendorong pemulihan ekonomi.

Written By
More from Faisal Hadi
NASA Menggunakan Teknologi Terbaru untuk Mendokumentasikan Misi Bulan: Okezone Techno
NASA dilaporkan meminta bantuan pihak lain untuk mendokumentasikan perjalanannya ke bulan dalam...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *