Dokter NYC mengembangkan tes COVID-19 noninvasif yang cepat

Dokter NYC mengembangkan tes COVID-19 noninvasif yang cepat

Seorang dokter kesuburan New York telah mengembangkan tes coronavirus cepat dan non-invasif yang dapat memberikan hasil yang akurat dalam 30 menit atau kurang, menurut sebuah studi pendahuluan.

Tes, yang dikembangkan oleh Dr. Zev Williams, ahli endokrinologi reproduksi yang mengelola Pusat Kesuburan Universitas Columbia, menggunakan air liur seseorang untuk menyaring COVID-19.

Sampel kecil air liur ditempatkan ke dalam tabung yang berisi enzim dan senyawa yang menyebabkan reaksi kimia sebelum tabung kemudian dipanaskan dengan blok panas. Cairan dalam tabung berubah menjadi kuning ketika positif untuk virus atau merah ketika negatif.

“Kami ingin merancang satu langkah uji di mana semua pekerjaan dilakukan oleh enzim dan bahan kimia daripada kartrid dan komponen,” kata Williams, menambahkan bahwa enzim dan bahan kimia mudah untuk diukur dan didistribusikan.

Satu langkah, tes cepat mampu mendeteksi sedikitnya satu atau dua salinan virus SARs-CoV-2 dalam mikroliter air liur, menurut sebuah studi pendahuluan yang diterbitkan oleh Williams pada MedRxiv – yang berarti ia dapat mendeteksi jika suatu seseorang terinfeksi walaupun mereka hanya memiliki konsentrasi virus yang rendah.

“Deteksi batas rendah membantu memastikan bahwa Anda dapat mendeteksi virus pada orang yang terinfeksi, meskipun mereka tidak menunjukkan gejala,” jelas Williams.

Studi, yang belum ditinjau oleh sejawat, juga mencatat sensitivitas 97 persen dan spesifisitas 100 persen.

Sensitivitas mengacu pada kemampuan tes untuk mengidentifikasi pasien yang terinfeksi dengan benar, sedangkan spesifisitas adalah kemampuan tes untuk mengidentifikasi dengan benar mereka yang tidak sakit. Dalam hal ini, ketika sampel negatif, tes saliva tidak memberikan hasil positif palsu, sedangkan ketika sampel positif, 97 persen dari waktu itu terdeteksi dengan benar.

READ  PM Tweet Montase Foto Lama, Video Untuk Mengenang Atal Bihari Vajpayee Pada Peringatan Kematian

“Tes ini sangat, sangat sederhana, sangat cepat dan sangat akurat,” kata Dr. Henry Ji, ketua dan CEO Sorrento Therapeutics, yang telah bermitra dengan Universitas Columbia dan melisensikan tes ini.

“Saat ini keakuratan tes lain tidak ada.”

Jika tes terbukti berhasil dalam pengujian lebih lanjut, Williams berharap itu dapat membantu mengekang penyebaran penularan dengan membantu pelacakan kontrak.

“Ketika Anda mendapatkan hasilnya kembali dengan cepat, ini memungkinkan Anda membuat individu dikarantina sendiri sehingga mereka tidak menyebarkannya dan itu juga memungkinkan Anda untuk melakukan pelacakan kontak,” kata Williams.

“Jika Anda mendapatkan hasilnya seminggu kemudian, semoga berhasil mencoba melacak kontak jika mereka mengambil sistem kereta bawah tanah setelah Anda kehilangan.”

Pengujian COVID-19 saat ini melibatkan usap hidung dan laboratorium dan mesin khusus, yang memperlambat pengujian dan telah mengakibatkan penundaan hari, atau bahkan berminggu-minggu, dalam memberikan hasil.

“Masalahnya adalah keterlambatan antara waktu Anda menguji dan waktu Anda mendapatkan hasilnya,” kata Dr. Alexis Nahama, SVP urusan regulasi di Sorrento.

“Kita perlu membawa pengujian kepada orang-orang dibandingkan mengambil sampel orang-orang dan membawanya ke laboratorium karena di situlah itu pecah hari ini.”

Sorrento sedang melakukan studi yang lebih besar dari tes air liur sebelum mengajukan izin darurat FDA bulan depan.

Biaya per tes diperkirakan di bawah $ 15, kata Williams.

Written By
More from Suede Nazar
Tamil Nadu mendesak Center untuk membebaskan nelayan dari Indonesia dan Seychelles
Ketua Menteri MK Stalin pada hari Kamis meminta Pusat untuk mengamankan pembebasan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *