DPR menyetujui anggaran fiskal 2023

DPR menyetujui anggaran fiskal 2023

JAKARTA, 29 Sep (Reuters) – Parlemen Indonesia pada Kamis menyetujui anggaran Presiden Joko Widodo sebesar Rp 3.061,2 triliun ($200,73 miliar) untuk tahun depan, dengan defisit anggaran sebesar 2,84 persen dari produk domestik bruto, kata wakil ketua kamar Rachmat Gobel.

Anggaran 2023 bertujuan untuk menopang posisi fiskal setelah defisit dibiarkan melampaui batas hukum 3% selama tiga tahun terakhir untuk tanggap darurat pandemi.

Goal pertumbuhan ekonomi dan inflasi Indonesia tahun depan ditetapkan masing-masing sebesar 5,3% dan 3,6%. Overall penerimaan yang disetujui sebesar Rp 2.463 triliun, sedikit lebih tinggi dari usulan presiden bulan lalu sebesar Rp 2.443.6 triliun.

Bergabunglah sekarang untuk akses Free of charge tanpa batas ke Reuters.com

Ekonomi terbesar di Asia Tenggara ini mencatat surplus perdagangan setiap bulan sejak Mei 2020, didorong oleh ekspor komoditas yang kuat dan pemerintah memperkirakan akan mengakhiri tahun ini dengan pertumbuhan sekitar 5%.

Ekonom Financial institution Danamon Irman Faiz mengatakan goal pengeluaran dan pendapatan “realistis” tetapi inflasi bisa di atas 4% karena gangguan yang sedang berlangsung dalam rantai pasokan world-wide.

Rincian anggaran 2023 yang disetujui:

($ 1 = 15.250.0000 rupee)

Bergabunglah sekarang untuk akses Free of charge tanpa batas ke Reuters.com

Pelaporan oleh Stefanno Sulaiman Diedit oleh Kanupriya Kapoor, Ed Davies

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

READ  BRI ajak dunia kenali UMKM Indonesia di UMKM EXPO (RT) BRIlianpreneur 2021
Written By
More from Faisal Hadi
Pekerja terampil digital menambahkan 10,9 lakh cr ke PDB India: belajar
Menurut sebuah studi oleh konsultan AS Gallup, pekerja India dengan keterampilan digital...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *