Dr. Sanjay Gupta: Mengapa saya tidak mengirim anak-anak saya kembali ke sekolah

Dr. Sanjay Gupta: Mengapa saya tidak mengirim anak-anak saya kembali ke sekolah

Banyak sekolah di seluruh negeri telah membuat keputusan bagi siswanya. Setidaknya 63 dari 101 distrik sekolah terbesar di negara ini memutuskan untuk memulai tahun ini dengan pembelajaran digital. Ada distrik sekolah lain yang telah memutuskan untuk pergi sendiri, meskipun banyak dengan opsi digital. Sekolah anak-anak saya sendiri menyerahkan pilihan kepada masing-masing keluarga, dan meskipun sulit, saya bersyukur kami memiliki pilihan. Keluarga di seluruh negeri sedang berjuang dengan akses ke perawatan anak, teknologi, dan bahkan makanan – yang semuanya dapat membuat kebutuhan fisik untuk kembali ke sekolah.

Mengetahui bahwa keluarga saya harus membuat keputusan tentang sekolah, kami mulai mengerjakan pekerjaan rumah kami beberapa minggu yang lalu, melihat information dan kriteria yang ada, untuk memberikan pilihan berbasis sains terbaik bagi kami.

Sebagai permulaan, saya mengunjungi sekolah anak-anak saya dan menghabiskan waktu dengan kepala sekolah untuk memahami dengan baik tindakan pencegahan keamanan yang mereka lakukan. Mereka sangat sejalan dengan rekomendasi dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS. Akan ada mandat masker, banyak stasiun kebersihan tangan, rencana jarak fisik, desinfeksi permukaan yang sering dan bahkan kelas di luar ruangan jika memungkinkan. Siswa akan makan siang di kelas, dan tidak akan ada pertemuan atau pertemuan massal. Meskipun jarak fisik adalah tantangan terberat, sekolah telah memanfaatkan ruang di perpustakaan, gimnasium, dan kafetaria secara kreatif untuk mendapatkan ukuran luas yang diperlukan untuk mencoba mengatasi hal ini. Ini telah menjadi upaya yang sangat besar selama beberapa bulan terakhir, tetapi tentu saja, tidak ada yang berhasil jika para siswa sendiri tidak rajin mengikuti praktik ini di bus, di lorong, dan di ruang kelas.
Sekolah kami juga mengambil langkah ekstra untuk menguji semua siswa dan fakultas dan staf minggu lalu, dan hasilnya tersedia dalam 96 jam. Semua anak perempuan saya dites negatif, dan itu memberi kami jaminan bagi anak-anak yang memilih untuk bersekolah, karena para siswa yang dites positif akan diminta untuk mengisolasi diri di rumah. Saya sepenuhnya menyadari hal semacam ini pengujian “jaminan” sayangnya masih belum cukup tersedia di negara ini, dan itu juga bukan alat yang sempurna. Beberapa pengujian telah diketahui memberikan sejumlah besar negatif palsu, bergantung pada jenis tes yang Anda ambil dan seberapa awal Anda melakukannya. Dan, sementara seseorang mungkin dites negatif hari ini, tidak ada jaminan mereka tidak akan dites positif virus besok.
Banyak pembahasan tentang kembali ke sekolah berkisar pada risiko kesehatan anak-anak kita. Menurut CDC, studi pediatrik terbesar di Cina menemukan bahwa 90% anak-anak dengan Covid-19 berkembang gejala ringan atau sedang, 4% seluruhnya asimtomatik dan 6% menjadi sakit parah atau kritis.
Pada minggu pertama Agustus, 90 anak di AS telah meninggal karena Covid-19, yang mewakili kurang dari 1% dari semua kematian, menurut analisis American Academy of Pediatrics dan Children’s Clinic Association.
Per 6 Agustus, MIS-C, sindrom inflamasi multi-sistem, diidentifikasi pada setidaknya 570 anak di seluruh negeri, dengan rentang usia kurang dari 1 hingga 20 tahun. Sekitar dua pertiga dari anak-anak tersebut tidak memiliki kondisi yang mendasari sebelum didiagnosis dengan MIS-C, seperti Juliet Daly, seorang warga Louisiana 12 -tahun yang hampir meninggal pada bulan April.
Memang benar bahwa anak-anak jauh lebih kecil kemungkinannya untuk jatuh sakit akibat Covid-19, dibandingkan dengan orang dewasa, tetapi mereka sama sekali tidak kebal. Mereka dapat terinfeksi dan menyebarkannya dengan cepat. SEBUAH studi yang banyak dikutip di luar Korea Selatan menunjukkan bahwa anak-anak berusia 10 hingga 19 tahun menyebarkan virus sama seperti orang dewasa. Faktanya, mereka memiliki tingkat Covid-19 tertinggi di antara kontak rumah tangga. Menariknya, dalam penelitian yang sama, anak-anak di bawah 10 tahun tidak menyebabkan sejumlah besar penyebaran virus. Ini mengejutkan karena sebuah penelitian terbaru diterbitkan di JAMA Pediatrics menyimpulkan anak-anak yang lebih muda mungkin membawa lebih banyak virus di hidung mereka, dibandingkan dengan orang dewasa. Dan setiap orang tua akan memberi tahu Anda betapa mudahnya anak-anak kecil menyebarkan virus di rumah mereka sendiri. (Ketika anak-anak kita masih sangat kecil, satu flu di salah satu dari mereka berarti seluruh keluarga akan segera terinfeksi.)
Jadi, saya memutuskan untuk melihat lebih dekat pada studi Korea Selatan, dan memperhatikan depth yang sangat penting: Ini mencakup kurang dari 30 kasus positif yang berusia kurang dari 10 tahun. Dari hampir 60.000 kontak yang dilacak dalam penelitian itu, hanya 237 yang berasal anak di bawah 10 tahun. Rendahnya tingkat penyebaran di antara anak-anak kecil mungkin bukan karena mereka cenderung tidak menularkan virus, tetapi karena mereka sebagian besar telah berada di rumah selama beberapa bulan terakhir, dan akibatnya hanya memiliki sedikit kontak.
Ada peningkatan 90% dalam kasus Covid-19 pada anak-anak AS dalam empat minggu terakhir, kata laporan itu
Saat anak-anak kita semakin cellular, mereka akan menjadi bagian dari percobaan nasional yang besar, dan ada sedikit keraguan bahwa tingkat infeksi akan meningkat. Hanya dalam empat minggu terakhir, jumlah anak yang terinfeksi di Amerika Serikat telah meningkat 90% menjadi lebih dari 380.000 kasus, menurut analisis yang sama oleh AAP dan CHA. Sementara beberapa dari peningkatan itu mungkin karena peningkatan pengujian, anak-anak yang lebih muda mulai keluar dari rumah mereka untuk pertama kali juga berperan. Dan, untuk sebagian besar negara, sekolah bahkan belum dibuka kembali.
Penting juga untuk diingat bahwa komunitas sekolah tidak hanya terdiri dari siswa muda. Menurut satu analisis baru-baru ini, hampir seperempat expert yang bekerja di sistem sekolah Amerika Serikat berisiko lebih tinggi terkena penyakit serius akibat Covid-19, baik karena usia atau kondisi yang sudah ada sebelumnya. Saya sangat terkejut dengan cerita tentang para expert yang khawatir di seluruh negeri yang mengatakan bahwa mereka menuliskan keinginan mereka untuk mengantisipasi kembali ke sekolah.
Keluarga saya juga mengamati lebih dekat tingkat penyebaran virus secara keseluruhan di daerah kami sendiri. Dalam Sistem Sekolah Kabupaten Fulton, di tempat kami tinggal, pedoman bagi sekolah untuk kembali ke pengajaran tatap muka penuh waktu mengharuskan tingkat kabupaten kasus baru for every 100.000 orang menjadi kurang dari 100 selama 14 hari terakhir. Tarif Fulton County saat ini? 316.2. Atlanta Community University telah memutuskan untuk menggunakan semua digital selama sembilan minggu pertama. Selain itu, daerah kami, yang termasuk bagian dari Atlanta, juga tidak memenuhi kriteria pemerintah federal untuk kembali ke sekolah. Menurut kriteria gating dari Satuan Tugas Coronavirus, kami harus melewati dua fase, masing-masing memerlukan lintasan 14 hari dari kasus yang terdokumentasi dan kemampuan untuk merawat semua pasien tanpa perawatan darurat. Kami belum sampai di sana.
Tingkat kepositifan virus Corona: Apa arti istilah itu
Terakhir, tingkat kepositifan di Ga selama tujuh hari (berakhir 10 Agustus) adalah 11,3%, berdasarkan information dari Proyek Pelacakan Covid, yang berarti kami masih belum melakukan cukup pengujian di wilayah kami. Baru-baru ini, Surgeon Typical mengatakan dia ingin melihat tingkat positif kurang dari 10% di masyarakat sebelum sekolah mempertimbangkan untuk dibuka kembali. Kami dekat, tetapi masih mengkhawatirkan untuk menempatkan siswa kembali ke lingkungan dengan penyebaran virus komunitas yang begitu banyak. Perlu dicatat bahwa ketika kami mulai mengeluarkan anak-anak dari sekolah sekitar pertengahan Maret, ada kurang dari 5.000 kasus yang diketahui di Amerika Serikat dan kematian yang dikonfirmasi berada di dua digit. Sekarang, distrik sekolah sedang mempertimbangkan untuk dibuka kembali karena lebih dari 5 juta orang telah terinfeksi dan lebih dari 164.000 orang telah meninggal di AS, menurut Universitas Johns Hopkins.
Hanya dalam beberapa minggu terakhir, kami telah diberi beberapa petunjuk tentang apa yang mungkin terjadi saat sekolah mulai dibuka kembali. Kemah musim panas semalam di Georgia Utara hampir 260 peserta terinfeksi, meskipun CDC mencatat beberapa orang dapat tertular Covid-19 dengan cara lain. Sebuah sekolah menengah di Woodstock, Ga, ditutup sementara setelah setidaknya 14 kasus positif Covid-19 pada minggu pertama. Ratusan orang dikarantina di county itu. Sekolah lain di Dallas, Georgia, dibuka dan kemudian ditutup setelah enam siswa dan tiga fakultas terinfeksi. Rencana mereka adalah untuk membuka kembali sekolah setelah mendisinfeksi, meskipun tidak jelas seberapa besar perbedaan yang akan terjadi, karena tidak ada kebutuhan masker – dan satu kali bersin atau batuk dapat sekali lagi mencemari ruang kelas.

Banyak yang harus dipertimbangkan, tetapi di benak keluarga kami, buktinya jelas. Setelah mempertimbangkan semua kriteria obyektif dan menilai situasi di komunitas kami sendiri, kami telah membuat keputusan untuk mengeluarkan anak perempuan kami dari sekolah untuk saat ini. Ini bukanlah keputusan yang mudah, tetapi yang kami yakini menghormati ilmu pengetahuan, mengurangi risiko penyebaran lebih lanjut dan mengikuti kriteria gugus tugas. Sebagai kompromi, kami akan mengizinkan anak-anak kami mengadakan pertemuan orientasi jarak fisik dengan guru baru mereka sehingga mereka dapat bertemu langsung dengan mereka sebelum mulai berinteraksi dengan mereka di layar. Dan, setelah dua minggu, kami akan menilai kembali. Penting juga bagi kami untuk memahami apa pemicu di sekolah kami, dalam hal infeksi atau penyakit yang baru didiagnosis, yang akan memerlukan kembali ke pembelajaran virtual. Transparansi penuh dan jujur ​​dari semua orang akan lebih diperlukan dari sebelumnya.

READ  Sengketa Senakaku / Diaoyu: Pemungutan suara Jepang untuk mengubah status kepulauan juga diklaim oleh Tiongkok

Semua ini tidak mudah, dan beberapa keluarga mungkin sampai pada kesimpulan yang berbeda setelah melihat details yang sama. Di usia COVID-19, tampaknya kita semua dipaksa untuk menjadi ahli epidemiologi amatir, sekaligus menjadi orang tua terbaik yang kita bisa.

More from Casildo Jabbour

Monthly bill akan meminta polisi NY untuk memiliki asuransi untuk gugatan kewajiban

Anggota parlemen negara bagian mengeluarkan lebih banyak undang-undang yang diusulkan untuk meminta...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *