Dua demonstran membakar Alquran di depan kedutaan Irak di Denmark | Berita tentang Islamofobia

Dua demonstran membakar Alquran di depan kedutaan Irak di Denmark |  Berita tentang Islamofobia

Insiden itu adalah yang terbaru dari serangkaian pembakaran Alquran di Swedia dan Denmark yang memicu protes di Timur Tengah.

Dua demonstran membakar salinan kitab suci umat Islam, Alquran, di luar kedutaan Irak di Kopenhagen, ibu kota Denmark.

Duo dari kelompok yang menamakan diri Patriot Denmark menginjak Al-Quran pada hari Senin dan membakarnya di nampan aluminium di samping bendera Irak di lapangan.

Tak lama setelah insiden itu, Kementerian Luar Negeri Irak meminta pihak berwenang di negara-negara Uni Eropa untuk “segera mempertimbangkan kembali apa yang disebut kebebasan berekspresi dan hak untuk memprotes”, menurut kantor berita negara Irak INA.

Patriot ultra-nasionalis sayap kanan Denmark melakukan protes serupa minggu lalu dan menyiarkan langsung acara tersebut di Facebook.

Setelah insiden minggu lalu, Menteri Luar Negeri Denmark Lars Lokke Rasmussen mengutuknya sebagai tindakan “kebodohan” oleh beberapa individu, mengatakan kepada penyiar nasional DR: “Merupakan tindakan memalukan untuk menghina agama orang lain.”

“Ini berlaku untuk pembakaran Alquran dan simbol agama lainnya. Tidak ada tujuan lain selain memprovokasi dan menciptakan perpecahan,” katanya. Dia mencatat, bagaimanapun, bahwa membakar buku-buku agama bukanlah kejahatan di Denmark.

Ketegangan antara negara-negara Muslim dan kedua negara Skandinavia itu meningkat bulan lalu setelah seorang pengungsi Kristen Irak berusia 37 tahun di Swedia, Salwan Momika, membakar halaman-halaman Alquran selama hari raya Idul Adha.

Pada hari Minggu, Organisasi Kerjasama Islam, sebuah koalisi dari 57 negara Muslim, menangguhkan status Swedia sebagai utusan khusus untuk serangkaian pembakaran Alquran, mengatakan keputusan itu karena “pemberian izin oleh otoritas Swedia yang memungkinkan penyalahgunaan berulang kali terhadap kesucian Alquran dan simbol-simbol Islam”.

Pendukung mantan kelompok paramiliter Hashd al-Shaabi membakar bendera Swedia selama protes di Lapangan Tahrir di Baghdad [File: Ahmad al-Rubaye/AFP]

Sehari sebelumnya, beberapa ribu warga Irak berdemonstrasi di Baghdad menentang demonstrasi Islamofobia di dua negara Skandinavia tersebut.

READ  California melampaui New Jersey untuk negara dengan kasus coronavirus ke-2 terbanyak

Pasukan keamanan Irak memukul mundur protes 48 jam setelah kedutaan Swedia di Baghdad diserbu dan dibakar sebagai protes atas rencana pembakaran kitab suci umat Islam di Stockholm.

Demonstrasi anti-Islam hari Kamis di ibu kota Swedia, Stockholm, mendorong negara-negara Timur Tengah, termasuk Arab Saudi dan Iran, kekuatan utama Sunni dan Syiah di kawasan itu, untuk memanggil diplomat Swedia sebagai protes.

Pemimpin Tertinggi Iran Ali Khamenei pada hari Sabtu mendesak Swedia untuk menyerahkan pelakunya kepada otoritas peradilan negara-negara Islam.

“Pemerintah Swedia harus tahu bahwa dengan mendukung penjahat yang membakar Al-Qur’an, dia telah naik pangkat berperang melawan dunia Muslim,” katanya di Twitter.


More from Casildo Jabbour
‘The Bachelorette’ diatur untuk melanjutkan produksi di lokasi yang terisolasi
“The Bachelorette” sedang menuju produksi, Variety telah belajar secara eksklusif. Meskipun tidak...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *