El Niño Supercharged dapat mempercepat pemanasan Samudra Selatan

Ketika angin barat melemah di atas Samudra Pasifik tropis, serangkaian peristiwa cuaca ekstrem terjadi di seluruh dunia, dengan dampak mulai dari banjir di gurun Amerika Selatan hingga berkurangnya musim hujan di Indonesia dan India. Pergeseran arus angin dan air yang dikenal sebagai El Niño-Southern Oscillation (ENSO) ini akan semakin intensif jika suhu global terus meningkat.

Penelitian sekarang telah mengungkapkan bahwa perubahan yang diproyeksikan dalam faktor cuaca global ini juga akan memengaruhi Samudra Selatan yang jauh. Dengan menggunakan model iklim terbaru, para ilmuwan telah menunjukkan bahwa peningkatan peristiwa El Niño kemungkinan akan mempercepat pemanasan perairan dalam di sekitar Antartika, dengan potensi percepatan pencairan es di benua itu.

Ketidakpastian fusi

Para ilmuwan khawatir tentang bagaimana peristiwa El Niño yang lebih kuat dapat mempengaruhi Antartika karena potensi kenaikan permukaan laut. sekitar 60% air tawar planet ini, cukup untuk menaikkan permukaan laut sekitar 70 meter.

Pengukuran satelit telah menunjukkan bahwa lapisan es Antartika telah penggabungan konsisten selama 2 dekade terakhir. Namun karena keterpencilan Antartika dan tantangan untuk mengumpulkan data langsung dari es atau lautan di sekitarnya, para ilmuwan masih belum sepenuhnya memahami proses yang memengaruhi hilangnya es Antartika, yang mengakibatkan ketidakpastian dalam proyeksi kenaikan permukaan laut global.

“Kami hanya tahu sedikit tentang dampak intensifikasi ENSO pada iklim Antartika.”

Perubahan pada ENSO semakin memperumit proyeksi permukaan laut.”Kami tahu sangat sedikit tentang dampak mengintensifkan ENSO pada iklim Antartika dan, pada gilirannya, bagaimana hal ini dapat mengakibatkan hilangnya es,” kata Wenju Caiklimatologis di Commonwealth Scientific and Industrial Research Organization (CSIRO), badan sains nasional Australia.

Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan di Perubahan iklim alamiCai dan rekannya menggunakan model iklim untuk membuat penilaian pertama tentang bagaimana intensifikasi ENSO dapat mempengaruhi iklim Antartika.

READ  Gerhana Hibrida Langka, Hujan Meteor Lyrid, dan Lainnya

Berbagai model iklim

Menurut Cai, sebagian besar model iklim memproyeksikan peningkatan variabilitas ENSO pada tahun 2100, yang menunjukkan bahwa kedua fase ENSO, El Niño hangat dan La Niña dingin, kemungkinan akan menjadi lebih kuat dan lebih sering terjadi di masa depan.

“ENSO memengaruhi banyak aspek iklim Antartika, karena perubahan yang diberikannya pada sirkulasi atmosfer dan lautan di sekitar benua,” kata rekan penulis studi tersebut. Arian Purichklimatologis di Monash University di Australia.

Dalam studi mereka, para peneliti menyelidiki seberapa sering peristiwa ENSO dapat memengaruhi Samudra Selatan selama abad berikutnya, dengan asumsi skenario bisnis seperti biasa di mana emisi gas rumah kaca tetap tidak berubah.

“Kebaruan di sini adalah itu [the researchers] menyatukan berbagai model iklim untuk mengungkap respons iklim yang kompleks.

Untuk melakukan ini, mereka menganalisis perubahan yang diproyeksikan dalam es laut, suhu lautan, angin, dan fluks panas di seluruh kelompok 31 model iklim global yang diproduksi sebagai bagian dari Tahap 6 dari Proyek Intercomparison.model berpasangan (CMIP6).

Para peneliti menilai propagasi perubahan variabilitas ENSO melalui model, mencari model berulang yang dapat menjelaskan bagaimana ENSO akan mempengaruhi suhu Samudra Selatan dengan mengubah angin lintang tinggi dan sirkulasi laut.

“Mensimulasikan dampak perubahan iklim pada ENSO sendiri merupakan tugas yang sulit,” kata Matt Collins, ahli klimatologi University of Exeter yang tidak terlibat dalam penelitian ini. “Kebaruan di sini adalah itu [the researchers] menyatukan berbagai model iklim untuk mengungkap respons iklim yang kompleks.

Pemanasan laut dalam

Para peneliti menemukan bahwa peningkatan variabilitas ENSO selama abad berikutnya akan menyebabkan perubahan sirkulasi di Samudra Selatan, yang menyebabkan percepatan pemanasan perairan Antartika yang lebih dalam. Alasannya adalah angin barat yang bertiup lebih lambat di wilayah tersebut akan mengurangi upwelling air hangat yang dalam.

READ  Universiti Teknologi Brunei (UTB) mempertahankan posisinya di Top 150 dari Quacquarelli Symonds World University Rankings 2022

Analisis tersebut juga menunjukkan bahwa meskipun permukaan samudra akan menghangat lebih lambat, samudra yang lebih dalam di sekitar Antartika akan menghangat lebih cepat, memperlihatkan rak es yang membatasi benua ke suhu yang lebih hangat.

Rak-rak ini melakukan tugas penting menahan gletser kembali ke bumi. Pemanasan laut dalam dapat menggoyahkan dan mencairkan es yang mengapung, memungkinkan lapisan es di daratan meluncur lebih mudah ke laut, menaikkan permukaan laut. Para peneliti tidak dapat mengatakan pada tahap ini bagaimana pemanasan laut dalam akan memengaruhi hilangnya es karena model CMIP6 tidak menyertakan rak es interaktif atau lapisan es.

“Para ilmuwan telah belajar dari pengamatan satelit bahwa lapisan es Antartika biasanya kehilangan massa selama peristiwa El Niño,” kata Helen Fricker, ahli glasiologi di Scripps Institution of Oceanography yang tidak terlibat dalam penelitian ini. Kerugian itu terjadi karena masuknya air panas yang mencairkan rak es dari bawah, jelasnya. “Yang baru adalah kita sekarang memiliki gambaran sekilas tentang bagaimana mereka mungkin bereaksi ketika El Niño meningkat.”

Fricker menambahkan bahwa upaya berkelanjutan untuk mengumpulkan data pengamatan Antartika diperlukan untuk melengkapi gambaran interaksi lautan-laut es. Purich setuju. “Itu bagian penting dari teka-teki,” katanya. “Tapi masih banyak yang tidak diketahui seputar proses yang mempengaruhi sirkulasi laut dan pencairan es di beting Antartika.” Para peneliti mengatakan mereka berencana untuk memasukkan model lapisan es ke dalam analisis masa depan untuk membantu mereka lebih memahami bagaimana pemanasan lautan yang mereka amati dapat mempengaruhi laju pencairan es.

—Erin Martin Jones (@Erin_M_J), penulis sains

Mengutip: Martin-Jones, E. (2023), El Niño Supercharged Dapat Mempercepat Pemanasan Lautan Selatan, Es, 104, https://doi.org/10.1029/2023EO230117. Diposting 24 Maret 2023.
Teks © 2023. Para penulis. CC BY-NC-ND 3.0
Kecuali dinyatakan lain, gambar tunduk pada hak cipta. Penggunaan kembali apa pun tanpa izin tertulis dari pemegang hak cipta dilarang.
READ  Beasiswa Pascadoktoral dalam Kebijakan dan Penggunaan Opioid di Indonesia

Written By
More from Faisal Hadi
Harga Mulai Rp 25 Juta, Ini Daftar Ditjen Pajak di Lelang Mobil Sita Akhir Tahun
JAKARTA, KOMPAS.com – Direktorat Jenderal Pajak (Ditjen) pajak melalui Kanwil DJP akan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *