Era Ekspansionisme Telah Berakhir

NDTV News

PM Modi di Ladakh: PM Modi mencapai Ladakh pagi ini.

Highlight

  • PM Modi berbicara kepada pasukan selama kunjungan mendadak ke Ladakh
  • Kunjungan PM berfungsi sebagai pernyataan kuat melawan agresi Cina
  • “Yang lemah tidak akan pernah bisa mencapai kedamaian, begitu berani,” kata PM Modi

Ladakh / New Delhi:

Perdana Menteri Narendra Modi, dalam kunjungan mendadak ke sebuah pos maju di Ladakh hari ini beberapa hari setelah bentrokan perbatasan yang mematikan dengan China, mengatakan kepada pasukan bahwa musuh-musuh negara telah melihat “api dan amarah” mereka. Menggambarkan tentara sebagai “pemberani tanah”, Perdana Menteri mengatakan “yang lemah tidak akan pernah bisa mencapai perdamaian, yang berani lakukan”.

Tanpa menyebut China, Perdana Menteri mengatakan: “Zaman ekspansionisme telah berakhir, ini adalah zaman pembangunan. Sejarah menjadi saksi bahwa pasukan ekspansionis telah kehilangan atau dipaksa untuk kembali.”

Mereka yang menyerahkan nyawanya untuk negara itu adalah bagian dari seluruh India dan melambangkan etos keberaniannya, katanya, sambil mengumpulkan pasukan.

“Setiap orang India di seluruh dunia, terutama di India, memiliki keyakinan bahwa Anda semua dapat menyelamatkan dan menjaga bangsa tetap kuat dan aman. Keberanian Anda lebih tinggi daripada ketinggian tempat Anda ditempatkan. Lengan Anda sekuat gunung yang mengelilingi Anda. Keyakinan, tekad, dan keyakinan Anda sama atal (tak tergoyahkan) seperti puncak di sini. “

Kunjungan PM dipandang sebagai pendorong semangat bagi tentara dan pernyataan kuat menentang agresi Cina di Garis Kontrol Aktual (LAC) sejak awal Mei, yang meningkat menjadi perkelahian mematikan pada 15 Juni di mana 20 tentara tewas dan lebih 70 terluka. Sumber-sumber militer mengatakan, 45 tentara Cina tewas atau terluka.

READ  Link Streaming Langsung Crotone vs AC Milan, dimulai pukul 23.00 WIB Halaman semua

Nyanyian “Bharat Mata ki jai” dan “Vande Mataram” pecah ketika ia tiba di Nimu, dikatakan sekitar 100 km dari lokasi bentrokan di lembah sungai Galwan. Sebuah video menunjukkan tentara bersorak saat Perdana Menteri berjalan di tengah-tengah mereka, ditemani oleh Kepala Staf Pertahanan Jenderal Bipin Rawat, dan Kepala Angkatan Darat Jenderal MM Naravane.

Dia diterbangkan dengan helikopter ke Nimu, 11.000 kaki di Himalaya dan di tepi sungai Indus.

PM Modi pertama kali berinteraksi dengan tentara dari Angkatan Darat, Angkatan Udara dan Polisi Perbatasan Indo-Tibet. Kemudian, dia berbicara kepada pasukan.

“Musuh kami telah melihat Api dan Kemarahanmu,” katanya, berbicara kepada Korps XIV Angkatan Darat di Leh yang disebut Korps Api dan Kemarahan.

PM Modi juga menggarisbawahi bahwa India tidak akan berhenti membangun jalan dan jembatan di daerah perbatasan, yang diyakini telah menjadi penyebab agresi Cina.

Sebelum mengakhiri kunjungannya, PM juga mengunjungi rumah sakit tempat beberapa tentara yang terluka dalam bentrokan pulih.

Written By
More from Suede Nazar

Puluhan juta ponsel Samsung dijual oleh masyarakat Indonesia

VIVA – Di tengah pandemi, penjualan Samsung Galaxy Note 20 masih akan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *